April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang wanita berusia 90-an diselamatkan hidup-hidup 5 hari setelah gempa bumi dahsyat di Jepang

Seorang wanita berusia 90-an diselamatkan hidup-hidup 5 hari setelah gempa bumi dahsyat di Jepang

Seorang wanita berusia 90-an tahun berhasil diselamatkan hidup-hidup dari sebuah rumah yang runtuh di Jepang barat, 124 jam setelah gempa bumi besar melanda wilayah tersebut, menewaskan sedikitnya 126 orang, merobohkan bangunan dan memicu tanah longsor.

Wanita di Kota Suzu, Prefektur Ishikawa, bertahan selama lebih dari lima hari setelah gempa berkekuatan 7,6 skala Richter melanda daerah tersebut pada hari Senin. Rekaman berita yang disiarkan secara nasional menunjukkan petugas penyelamat mengenakan helm yang menutupi area tersebut dengan plastik biru, dan wanita tersebut tidak terlihat.

Peluang untuk bertahan hidup berkurang setelah 72 jam pertama. Beberapa penyelamatan dramatis lainnya telah dilaporkan selama beberapa hari terakhir ketika tentara, petugas pemadam kebakaran dan lainnya bergabung dalam upaya skala besar.

Di antara 126 korban tewas adalah seorang anak berusia 5 tahun yang sedang dalam masa pemulihan dari luka-luka yang dideritanya ketika air mendidih disiramkan ke tubuhnya saat gempa berkekuatan 7,6 skala Richter terjadi pada hari Senin. Kondisinya tiba-tiba memburuk dan dia meninggal pada hari Jumat, menurut Prefektur Ishikawa, daerah yang paling terkena dampaknya.

Gempa susulan mengancam akan mengubur lebih banyak rumah dan menutup jalur-jalur penting pengiriman bantuan. Para pejabat memperingatkan bahwa jalan yang sudah retak bisa runtuh total. Bahaya ini meningkat seiring dengan hujan dan salju yang diperkirakan akan turun pada malam hari dan pada hari Minggu.

READ  Jeff Bezos, keluarga Clinton, dan Robert De Niro bergabung dengan Biden pada jamuan makan malam kenegaraan bersama Jepang

Kota Wajima menjadi kota dengan jumlah kematian tertinggi sebanyak 69 orang, disusul Suzu sebanyak 38 orang. Lebih dari 500 orang terluka, sedikitnya 27 di antaranya dalam kondisi serius.

Guncangan tersebut menyebabkan atap-atap jalan terpuruk dan segala sesuatu di bawahnya runtuh. Jalanan melengkung seperti karet. Kebakaran membuat lingkungan Wajima menjadi abu.

Lebih dari 200 orang masih hilang, meski jumlahnya berfluktuasi. 11 orang dilaporkan terjebak di bawah dua rumah yang runtuh di Anamizo.

Bagi Shiro Kokoda, 76, rumah tempat dia dibesarkan di Wajima selamat, namun sebuah kuil di dekatnya terbakar, dan dia masih mencari teman-temannya di pusat evakuasi.

“Itu sangat sulit,” katanya.

Jepang adalah salah satu negara dengan masyarakat dengan penuaan tercepat di dunia. Populasi di Ishikawa dan sekitarnya telah menyusut selama bertahun-tahun. Perekonomian yang rapuh, yang bergantung pada kerajinan tangan dan pariwisata, kini menjadi lebih rentan dibandingkan sebelumnya.

Dalam sikap yang tidak biasa dari negara tetangga Korea Utara, pemimpin Kim Jong Un mengirimkan pesan belasungkawa kepada Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, kantor berita resmi Korea melaporkan pada hari Sabtu.

Juru bicara pemerintah Jepang Yoshimasa Hayashi mengatakan kepada wartawan bahwa Jepang berterima kasih atas semua pesan tersebut, termasuk yang dikirim dari Korea Utara. Terakhir kali Jepang menerima surat belasungkawa dari Korea Utara atas bencana yang terjadi adalah pada tahun 1995, kata Hayashi.

Di sepanjang pantai Jepang, listrik berangsur-angsur pulih, namun pasokan air masih langka. Jaringan air darurat juga rusak.

READ  Perbedaan pendapat muncul di antara para pejabat senior Israel mengenai cara menangani perang melawan Hamas di Gaza

Surat kabar Yomiuri yang beredar secara nasional melaporkan bahwa studi udaranya mengidentifikasi lebih dari 100 tanah longsor di daerah tersebut, beberapa di antaranya menghalangi jalan-jalan penting. Beberapa komunitas masih terisolasi dan masih menunggu bantuan.

“Saya berharap kota ini akan pulih, dan saya berharap orang-orang tidak pergi, dan akan tetap tinggal di sini untuk bekerja keras memulihkannya,” kata Seizo Shinbo, seorang pedagang makanan laut yang menjual mie, makanan kaleng, dan nasi kepal di supermarket. .

“Tidak ada makanan. Tidak ada air. Yang terburuk adalah gas. Orang-orang masih mengantri beberapa kilometer.”

___

Kageyama melaporkan dari Tokyo. Penulis Associated Press Hyung-Jin Kim di Seoul, Korea Selatan, berkontribusi untuk laporan ini.

___

Yuri Kageyama ada di X: https://twitter.com/yurikageyama