Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perusahaan eksklusif Nike untuk sepenuhnya keluar dari Rusia

Perusahaan eksklusif Nike untuk sepenuhnya keluar dari Rusia

PARIS / KOPENHAGEN / LONDON, 23 Juni (Reuters) – Nike (NKE.N) Pembuat pakaian olahraga AS itu mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis bahwa pihaknya sedang dalam proses keluar sepenuhnya dari Rusia setelah tiga bulan menangguhkan operasinya di sana, dengan laju perusahaan-perusahaan Barat yang meninggalkan negara itu semakin cepat.

Nike mengatakan pada 3 Maret bahwa mereka akan menangguhkan sementara operasi di semua toko yang dimiliki dan dioperasikan Nike di Rusia sebagai tanggapan atas tindakan Moskow di Ukraina, menambahkan bahwa yang tetap buka dijalankan oleh mitra independen.

Pada hari Kamis, ia bergabung dengan merek-merek besar Barat, seperti McDonald’s dan Renault, dalam mengkonfirmasikan bahwa mereka akan meninggalkan negara itu sepenuhnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Nike telah membuat keputusan untuk meninggalkan pasar Rusia. Prioritas kami adalah memastikan kami sepenuhnya mendukung karyawan kami saat kami mengurangi operasi kami secara bertanggung jawab selama beberapa bulan mendatang.”

Perusahaan asing yang ingin keluar dari Rusia karena perang di Ukraina menghadapi prospek undang-undang baru dalam beberapa minggu mendatang yang akan memungkinkan Moskow untuk menyita aset dan menjatuhkan hukuman pidana. Hal ini telah mendorong beberapa perusahaan untuk mempercepat keluarnya mereka.

“Apa yang dulunya berdiameter kecil berubah menjadi arus deras (dari keluarnya perusahaan Barat dari Rusia),” kata Paul Musgrave, profesor ilmu politik di University of Massachusetts.

Pembuat pakaian olahraga lainnya juga menahan diri.

Orang-orang berjalan melewati toko ritel barang olahraga Nike yang tutup di sebuah pusat perbelanjaan di Saint Petersburg, Rusia, 25 Mei 2022. REUTERS/Anton Vaganov

pesaing adidas (ADSGn.DE) Dikatakan pada bulan Maret bahwa mereka menutup toko-toko Rusia dan untuk sementara menghentikan penjualan online. puma (PUMG.DE) Itu juga menghentikan operasinya pada bulan Maret. Reebok menangguhkan penjualan pada bulan Maret dan sedang dalam pembicaraan untuk menjual lebih dari 100 toko ke pengecer sepatu Turki FLO Magazacilik. Baca lebih banyak

READ  Dalam Pertunjukan Twitter Elon Musk, peran istri CEO Parag Agrawal

Perusahaan pakaian olahraga Jerman mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis bahwa Adidas saat ini tidak memiliki rencana untuk melanjutkan pekerjaan di Rusia.

“Penangguhan pekerjaan toko Adidas dan toko ritel online Adidas di Rusia berlanjut hingga pemberitahuan lebih lanjut, dan ini juga berlaku untuk pengiriman barang ke Rusia,” kata perusahaan itu dalam pernyataan melalui email.

Musgrave mengatakan perusahaan yang meninggalkan Rusia mungkin kesulitan untuk kembali.

“Ini memberikan peluang bagi perusahaan lokal di beberapa pasar tetapi memberikan peluang lebih besar bagi merek dari China dan tempat lain untuk mencapai kesuksesan,” katanya.

Untuk Nike, yang mendapat kurang dari 1% pendapatannya dari gabungan Ukraina dan Rusia, langkah tersebut sebagian besar bersifat simbolis daripada materi untuk hasilnya.

Perusahaan ini memiliki sejarah dalam mengambil sikap terhadap isu-isu sosial dan politik. Dia mendukung gelandang Colin Kaepernick dalam keputusannya untuk berlutut saat memainkan lagu kebangsaan AS sebagai protes rasisme dan menjatuhkan bintang sepak bola Brasil Neymar tahun lalu karena menolak untuk bekerja sama dalam penyelidikan atas tuduhan penyerangan seksual.

Media Rusia melaporkan pada bulan Mei bahwa Nike tidak memperbarui perjanjian dengan pemegang waralaba terbesarnya di Rusia, Inventive Retail Group (IRG), yang mengoperasikan 37 toko bermerek Nike di Rusia melalui anak perusahaannya Up And Run.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Mimosa Spencer, Jacob Gronholt Pedersen dan Richa Naidoo. Pelaporan tambahan oleh Praveen Paramasivam. Diedit oleh Matt Skovham, Jason Neely, Bernadette Bohm dan Jane Merriman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.