April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perusahaan China BYD menjual lebih banyak mobil listrik daripada Tesla

Perusahaan China BYD menjual lebih banyak mobil listrik daripada Tesla

Leonard Simon – Reuters

Prototipe ATTO 3 BYD dipamerkan di Munich, Jerman pada 4 September 2023

Catatan Editor: Mendaftarlah untuk buletin CNN's While in China, yang mengeksplorasi apa yang perlu Anda ketahui tentang kebangkitan negara ini dan bagaimana dampaknya terhadap dunia.


Hongkong/New York
CNN

BYD menyalip Tesla menjadi perusahaan kendaraan listrik terbesar di dunia pada kuartal keempat tahun 2023.

perusahaan Cina Perusahaan menjual rekor jumlah kendaraan tahun lalu, termasuk 525,409 kendaraan listrik baterai dalam periode tiga bulan hingga 31 Desember, menurut pengajuan bursa. Tesla mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka mengirimkan 484,507 – juga merupakan rekor – selama kuartal tersebut.

Sepanjang tahun, Tesla milik Elon Musk (TSLA) masih mengungguli BYD, dengan 1,8 juta kendaraan listrik terjual. BYD menjual 1,57 juta mobil listrik, meningkat 73% dari tahun 2022, selain 1,44 juta mobil hybrid.

Namun ini berarti kesenjangan Tesla dibandingkan pesaingnya di Tiongkok, yaitu sekitar 230.000 unit pada tahun 2023, jauh lebih kecil dibandingkan 400.000 unit yang diumumkan pada tahun 2022.

Pesatnya pertumbuhan BYD yang Didukung Oleh Warren Buffett, dia adalah seorang ikon Industri kendaraan listrik Tiongkok sedang meningkat.

Tiongkok maju dengan pesat Peralihannya ke mobil listrik berkat dukungan kuat pemerintah terhadap industri ini. Produsen mobil Tiongkok telah beralih ke Eropa untuk mengkhawatirkan pesaing tradisional seperti… Volkswagen dan Renault. Para pengambil keputusan di Uni Eropa telah meluncurkan sebuah inisiatif Investigasi terhadap dukungan pemerintah Tiongkok.

Beijing telah menetapkan target bahwa setidaknya 20% mobil baru yang dijual setiap tahun di Tiongkok pada tahun 2025 harus merupakan kendaraan energi baru (NEV), yang mencakup mobil listrik, hibrida, dan kendaraan sel bahan bakar hidrogen. Pada tahun 2035, Kata pemerintahKendaraan energi baru harus menjadi “arus utama” penjualan mobil baru.

READ  Willie Walsh dari IATA mengatakan perjalanan udara akan terganggu oleh masalah rantai pasokan yang "sangat membuat frustrasi".

Tujuan pertama tercapai pada tahun 2022, sekitar tiga tahun lalu. Yang kedua juga bisa dicapai lebih awal dari yang diperkirakan.

Gambar AFP/Getty

Mobil BYD menunggu untuk dimuat ke kapal di terminal peti kemas internasional di Pelabuhan Suzhou, Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, pada 11 September 2023.

Dalam 11 bulan pertama tahun 2023, 8,3 juta unit kendaraan energi baru terjual, menyumbang lebih dari 30% total penjualan kendaraan, menurut data yang dirilis bulan lalu oleh Asosiasi Produsen Mobil Tiongkok.

Miao Wei, mantan Menteri Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi Tiongkok, Katanya di forum otomotif bulan November lalu Sasaran pemerintah untuk mencapai 50% penetrasi kendaraan energi baru pada tahun 2035 kemungkinan akan tercapai pada tahun 2025 atau paling lambat tahun 2026, menurut media pemerintah.

Peran utama Tiongkok dalam industri global juga disebabkan oleh ukuran pasarnya, tenaga kerja yang murah, dan dominasinya dalam rantai pasokan, menurut para analis.

“Tiongkok kini memimpin dalam produksi dan meningkatkan keunggulan relatifnya, mendapatkan keuntungan dari pasar domestiknya yang besar dan keunggulan sebagai penggerak pertama (first mover advantage),” tulis analis dari bank investasi Perancis Natixis Asia dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada akhir November.

Mereka mengatakan keuntungan sebagai penggerak pertama dan dukungan pemerintah melalui investasi infrastruktur dan subsidi telah mempermudah produsen kendaraan listrik Tiongkok untuk melakukan ekspansi di dalam negeri dan internasional.

Namun, persaingan yang semakin ketat dan perang harga yang sengit pada tahun lalu berdampak pada margin keuntungan banyak produsen mobil.

Xiaolu Zhou/Getty Images

Pemandangan udara Gigafactory Tesla pada 29 Maret 2021 di Shanghai, Tiongkok

Ketika perekonomian Tiongkok kehilangan momentum, para produsen mobil khawatir akan melambatnya permintaan. Pada bulan Januari, Tesla memangkas harga di Tiongkok untuk menarik pelanggan dan menghentikan perlambatan pertumbuhan, yang memicu perang harga. Lusinan produsen mobil mengikuti langkah tersebut untuk tetap kompetitif.

READ  Writedown NYSE menunjukkan Beijing mungkin bersedia berkompromi dengan analis sengketa tinjauan AS

Perang harga meningkatkan penjualan, namun mengancam profitabilitas industri secara keseluruhan. Dalam 11 bulan pertama tahun lalu, industri otomotif Tiongkok membukukan margin keuntungan hanya 5%, turun dari 5,7% pada tahun 2022 dan 6,1% pada tahun 2021, menurut angka yang diterbitkan oleh China Passenger Car Association, sebuah kelompok industri yang didukung pemerintah. . .

Untuk mengkompensasi perlambatan di pasar domestik, produsen mobil Tiongkok telah melakukan hal tersebut Mencari pertumbuhan di luar daratan Dengan melakukan ekspansi ke Eropa, Australia dan Asia Tenggara.

BYD mengirimkan delegasi dalam jumlah besar ke pameran mobil di Jerman pada September lalu. Seorang juru bicara kemudian mengatakan perusahaan tersebut bertujuan untuk menggandakan jumlah mitra dagang di Eropa pada tahun 2023 dan menargetkan penjualan di luar negeri sebesar 250,000, naik dari sekitar 56,000 pada tahun 2022.

Bulan lalu, mereka mengumumkan akan membangun pabrik kendaraan listrik di Hongaria, yang akan menjadi pabrik mobil penumpang pertama di Eropa. Dia.Dia Ia sudah memiliki pabrik bus di Komarom, Hongaria.