April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

1 Saham Stock Split yang Harus Dibeli pada tahun 2024 dan 1 yang Harus Dihindari

1 Saham Stock Split yang Harus Dibeli pada tahun 2024 dan 1 yang Harus Dihindari

Meskipun tahun 2023 merupakan tahun yang sangat baik bagi pasar saham, volatilitas telah menjadi hal utama selama empat tahun terakhir. itu Rata-rata Industri Dow Jones, Standar & Miskin 500Dan Komposit Nasdaq Mereka telah terombang-ambing antara pasar bearish dan pasar bullish selama beberapa tahun berturut-turut sejak awal dekade ini.

Ketika volatilitas meningkat di Wall Street, investor profesional dan harian cenderung mencari perusahaan yang memiliki riwayat kinerja lebih baik. Selama dua setengah tahun terakhir, saham telah melakukan pemisahan sesuai dengan kebutuhan.

Sumber gambar: Getty Images.

Secara sederhana, pemecahan saham adalah suatu peristiwa yang memungkinkan perusahaan publik mengubah harga sahamnya dan jumlah saham yang beredar tanpa berdampak pada nilai pasar atau operasinya. Anggap saja ini hanya sekedar tindakan kosmetik yang dapat membuat saham secara nominal lebih mudah diakses oleh investor ritel (misalnya, pemecahan saham berjangka), atau dapat meningkatkan harga saham perusahaan publik untuk memastikan pencatatan yang berkelanjutan di bursa utama (misalnya, reverse pemecahan saham).

Meskipun terdapat kasus di mana perusahaan melakukan reverse stock split dan masih menghasilkan keuntungan yang signifikan bagi pemegang sahamnya (misalnya, Penyimpanan Pemesanan), sebagian besar investor fokus pada perusahaan yang melakukan pemecahan saham berjangka. Hal ini karena pemisahan masa depan dilakukan oleh perusahaan-perusahaan terkemuka yang sering kali mengungguli pesaing mereka dalam hal inovasi dan eksekusi.

Sejak pertengahan tahun 2021, sembilan perusahaan terkemuka telah menyelesaikan pemecahan saham berjangka:

  • Nvidia (NVDA -2,73%): pembagian 4-untuk-1
  • Amazon (Amzn -1,32%): Bagi 20 untuk 1
  • Dexcom (DXCM -0,81%): pembagian 4-untuk-1
  • Shopify (Toko -5,22%): Bagi 10 untuk 1
  • alfabet (Google -1,09%) (Gog -0,97%): Bagi 20 untuk 1
  • Tesla (Tesla -0,02%): pembagian 3-untuk-1
  • Jaringan Palo Alto (Bano -2,02%): pembagian 3-untuk-1
  • Minuman monster (MNST 1,70%): Bagi 2 untuk 1
  • Novo Nordisk (NVO -1,29%): Bagi 2 untuk 1

grafik NVDA

NVDA Data oleh Grafik Y.

Masing-masing perusahaan ini merupakan pemain dominan dengan keunggulan kompetitif yang jelas di industrinya masing-masing. Misalnya, GPU Nvidia adalah tulang punggung infrastruktur pergerakan kecerdasan buatan (AI), Amazon menyumbang hampir 40% penjualan ritel online di AS, dan Tesla adalah produsen kendaraan listrik (EV) terkemuka di Amerika Utara, DexCom adalah produsen kendaraan listrik (EV) terkemuka di Amerika Utara. perusahaan nomor satu di dunia. Dua produsen sistem pemantauan glukosa berkelanjutan.

READ  Dow Jones Futures: Reli Pasar Belum Berakhir; Produksi Tesla Shanghai berhenti

Namun, prospek individu untuk sembilan pemecahan saham ini sangat bervariasi pada tahun 2024 (dan seterusnya). Meskipun satu saham yang dipecah secara historis tidak mahal dan siap untuk naik lebih lanjut, saham-saham terkenal lainnya tampaknya akan mengalami keruntuhan.

Saham terpisah yang akan dibeli secara langsung pada tahun 2024: Alfabet

Meskipun kesembilan perusahaan terkemuka ini telah mengitari S&P 500 dalam jangka panjang, Alphabet-lah yang menonjol sebagai pemecahan saham untuk dibeli langsung di tahun baru. Alphabet adalah perusahaan induk dari mesin pencari Internet populer Google dan platform streaming langsung YouTube.

“Masalah” terbesar (jika Anda ingin menyebutnya demikian) untuk Alphabet adalah bahwa ia bersifat siklus. Hampir 78% pendapatan perusahaan pada kuartal ketiga berasal dari iklan. Ketika perusahaan mendeteksi sedikit pun adanya masalah, tidak jarang mereka segera mengurangi belanja iklannya. Hal ini membuat Alphabet rentan selama resesi. Sejumlah metrik keuangan dan alat prediksi menunjukkan bahwa krisis ekonomi akan terjadi pada tahun 2024.

Namun, hal ini merupakan mata uang dua sisi dan jauh dari proporsional. Meskipun resesi merupakan bagian yang normal dan tidak bisa dihindari dalam siklus ekonomi, hanya tiga dari 12 resesi sejak akhir Perang Dunia II yang berlangsung setidaknya 12 bulan. Selain itu, tidak ada yang berusia lebih dari 18 bulan.

Sebagai perbandingan, sebagian besar ekspansi ekonomi berlangsung selama bertahun-tahun, dengan dua periode pertumbuhan pasca-Perang Dunia II berlangsung lebih dari satu dekade. Singkatnya, perusahaan-perusahaan yang didorong oleh periklanan mempunyai posisi yang baik untuk berhasil seiring dengan berkembangnya perekonomian AS.

Keunggulan kompetitif Alphabet yang paling jelas adalah mesin pencarinya, Google. Pada bulan November, Google memiliki total pangsa 91,54% pangsa pencarian global, menurut data GlobalStats. Anda harus kembali ke bulan Maret 2015 untuk menemukan bulan terakhir di mana Google menyumbang setidaknya 90% dari pangsa pencarian Internet global. Menjadi tujuan utama bagi pengiklan yang ingin menjangkau pengguna telah memberikan perusahaan ini kekuatan penetapan harga iklan yang luar biasa di hampir semua iklim ekonomi. Parit ini tidak akan hilang pada tahun 2024.

Tahun baru juga harus menampilkan peluang pertumbuhan dua digit untuk dua vertikal tambahan yang tumbuh cepat untuk Alphabet. YouTube adalah situs media sosial kedua yang paling banyak dikunjungi di dunia, dengan lebih dari 2,7 miliar pengguna aktif bulanan. Pertumbuhan pesat dalam video berdurasi pendek (video pendek yang sering kali berdurasi kurang dari 60 detik) seharusnya menempatkan kekuatan penetapan harga iklan di sudut YouTube.

READ  Eksklusif MSCI Mengatakan Penghapusan Rusia dari Indeks 'Langkah Alami Berikutnya'

Ada juga Google Cloud, yang menyumbang 10% pengeluaran untuk layanan infrastruktur cloud di seluruh dunia, berdasarkan perkiraan Canalys, pada Q3. Belanja cloud perusahaan masih memiliki landasan pertumbuhan yang panjang, dan Google Cloud tampaknya telah melakukan perubahan jangka panjang menuju profitabilitas berulang.

Meskipun ada potensi pertumbuhan pendapatan berkelanjutan sebesar dua digit selama lima tahun ke depan (jika tidak lebih jauh lagi), saham Alphabet dapat dibeli dengan harga sekitar 14 kali lipat perkiraan arus kas per saham pada tahun 2024. Itu adalah diskon 20% dari rata-rata arus kas pengganda aliran selama lima tahun terakhir.

Tesla Model 3 serba listrik yang melaju di jalan raya dua jalur selama kondisi musim dingin.

Model 3 adalah sedan terlaris Tesla. Sumber gambar: Tesla.

Pemecahan saham yang patut dihindari pada tahun 2024: Tesla

Seperti yang diungkapkan dalam penafian investasi paling terkenal di Wall Street: “Kinerja masa lalu tidak menjamin hasil di masa depan.” Meskipun pembuat mobil listrik Tesla telah terbiasa membuktikan bahwa para penentang salah selama lebih dari satu dekade, jelas bahwa perpecahan saham harus dihindari pada tahun 2024 karena beberapa alasan.

Sebelum saya menyelidiki alasan-alasan ini, izinkan saya memberikan penghargaan pada tempatnya. Saat ini, Tesla adalah satu-satunya produsen kendaraan listrik yang memperoleh keuntungan secara berulang. Meskipun ada produsen mobil lain yang menguntungkan, tidak ada satupun perusahaan lama yang menghasilkan keuntungan berulang dari divisi listriknya. Ketika Tesla melaporkan hasil operasi kuartal keempatnya, saya berharap Tesla akan menyimpulkan laba prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) tahun keempat berturut-turut.

Sayangnya bagi produsen mobil terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, keunggulan kepemimpinannya mulai berkurang, dan terdapat retakan yang sangat terlihat pada fondasinya.

Bukti paling jelas bahwa Tesla berada dalam kesulitan dapat dilihat dari margin operasinya, yang turun lebih dari setengahnya menjadi 7,6% pada tahun depan, yang berakhir pada 30 September.

Pada tahun 2023, perusahaan kendaraan listrik terkemuka di Amerika Utara telah menurunkan harga Model 3, S, X dan Y lebih dari setengah lusin kali. Berdasarkan komentar CEO Elon Musk saat rapat pemegang saham tahunan perusahaan pada bulan Mei, pemotongan harga ini hanya didasarkan pada permintaan. Dengan meningkatnya tingkat persediaan kendaraan, permintaan kendaraan listrik perusahaan jelas menurun. Dia juga mencatat bahwa pemotongan harga tambahan mungkin diperlukan untuk menjaga tingkat persediaan tetap terkendali seiring Tesla terus meningkatkan produksi.

READ  Ford memotong harga Mustang Mach E listrik hingga ribuan dolar

Masalah potensial lainnya dengan Tesla adalah cara mereka memperoleh pendapatan. Selama kuartal ketiga, Tesla menghasilkan keuntungan sebesar $554 juta dari penjualan kredit energi terbarukan yang diberikan secara gratis oleh pemerintah. Perusahaan ini juga menghasilkan pendapatan bunga sebesar $282 juta dari tumpukan uang tunainya yang besar. Itu berarti pendapatan sebelum pajak sebesar $836 juta – 41% dari pendapatan sebelum pajak perusahaan pada kuartal ketiga – yang dapat ditelusuri ke sumber-sumber yang tidak berkelanjutan.

Meskipun Elon Musk adalah alasan besar kesuksesan Tesla sejak go public pada tahun 2010, ia juga merupakan tanggung jawab nyata bagi pemegang saham. Selain telah menarik perhatian regulator sekuritas dalam beberapa kesempatan, kelemahan terbesarnya adalah ia sering menjanjikan inovasi baru secara berlebihan (termasuk mobil listrik baru) dan gagal mewujudkannya. Penilaian besar-besaran Tesla tampaknya didasarkan pada janji-janji Musk yang tak terhitung jumlahnya yang belum dipenuhi.

Pada akhirnya, upaya Tesla untuk menjadi lebih dari sekedar perusahaan mobil sebagian besar tidak mencapai sasaran. Segmen pendukungnya menghasilkan margin yang lebih rendah, sementara margin otomotif terus menurun. Meskipun sebagian besar saham otomotif diperdagangkan antara 6 dan 8 kali lipat pendapatan tahun depan, Tesla dinilai sebesar 65 kali lipat pendapatan konsensus pada tahun 2024. Itu bukanlah penilaian yang akan bertahan dalam menghadapi penurunan margin operasi yang cepat.

John Mackey, mantan CEO Whole Foods Market, anak perusahaan Amazon, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Susan Frey, seorang eksekutif di Alphabet, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Sean Williams memegang posisi di Alphabet dan Amazon. The Motley Fool memiliki posisi dan merekomendasikan Alphabet, Amazon, Booking Holdings, Monster Beverage, Nvidia, Palo Alto Networks, Shopify, dan Tesla. Motley Fool merekomendasikan DexCom dan Novo Nordisk. The Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.