Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pertunjukan pemecah dasi elektrik Bruhat Soma menghasilkan kejuaraan Spelling Bee

Pertunjukan pemecah dasi elektrik Bruhat Soma menghasilkan kejuaraan Spelling Bee

Ketika Bruhat Soma mengangkat keramik Scripps National Spelling Bee Cup di tengah badai konfeti yang disambut sorak-sorai penonton pada Kamis malam, dia terkejut namun juga tahu bahwa dia akhirnya mencapai tujuannya. Dia adalah pahlawannya.

“Saya sangat senang bisa menang,” kata Bruhat saat wawancara telepon Jumat pagi. “Ini seperti mimpi yang menjadi kenyataan.”

Pemain berusia 12 tahun dari Tampa, Florida, memenangkan babak playoff, hanya babak kedua yang diadakan dalam sejarah kontes. Bruhat menghasilkan 29 kata yang dieja dengan benar dalam 90 detik, termasuk heautophany, nachschläge, dan puszta.

Bruhat Speedway pada Kamis malam memenangkan Piala Kontes, Piala Scripps, dan hadiah utama $50.000. Dia jauh melampaui pesaingnya, Faizan Zaki, siswa kelas enam dari Dallas yang mengeja 20 kata dengan benar, serta rekor Bee sebelumnya yaitu 22 kata yang benar pada tahun 2022, menurut pejabat Bee.

Kejutan ini datang dengan mudah kepada Bruhat, yang mengatakan bahwa dia telah mempersiapkan momen ini selama enam bulan. Ayahnya, Srinivas Soma, membuat daftar 30 kata setiap hari untuk berlatih mengeja dalam 90 detik, yang membuatnya “agak gugup, tapi saya tahu saya sudah siap” begitu momen besar itu tiba.

Selain belajar dengan ayahnya, Bruhat mengatakan dia menggunakan SpellPundit, alat yang populer di kalangan ahli ejaan papan atas, dan kamus untuk mempersiapkan Scripps. Dia juga bekerja dengan pelatih ejaan dan melatih kosakatanya dengan membuat daftar kata sendiri untuk dipelajari, dengan fokus pada kelemahannya.

“Saya bekerja sangat keras,” katanya.

Remaja berusia 12 tahun ini mengatakan bahwa meskipun beberapa orang belajar dengan musik, bersama orang lain, atau sambil makan makanan ringan, dia mengatakan bahwa dia lebih suka melakukannya sendirian di lingkungan yang tenang.

READ  Terry Appleby dari Florida mengambil posisi kedua dengan kekalahan kedua berturut-turut Auburn dalam kemenangan 'khusus'

“Kualitas belajar juga penting,” katanya, seraya menyatakan bahwa jika seseorang belajar dalam waktu lama tetapi tidak memiliki konsentrasi yang diperlukan untuk mempelajari kata-kata tersebut, “tidak ada manfaatnya.”

Bruhat tersingkir tahun lalu di babak pertama perempat final, menempati posisi ke-74. “Saya sangat kecewa dengan penampilan saya, dan saya tahu saya harus bekerja lebih keras,” katanya dalam rekaman wawancara yang disiarkan selama pertunjukan.

Bruhat mengatakan pada Jumat pagi bahwa kegagalannya mencapai final tahun lalu mendorongnya untuk belajar lebih banyak untuk persiapan kompetisi tahun ini.

“Daripada terpuruk, saya putuskan itu akan menjadi motivasi nyata bagi saya, agar saya tidak patah semangat karena kegagalan,” ujarnya.

Bruhat memasuki kompetisi hari Kamis dengan tujuan dalam pikirannya dan keyakinan bahwa dia tahu apa yang dia lakukan, karena dia bekerja untuk itu.

“Saya merasa bekerja untuk itu adalah bagian tersulit,” katanya. “Tetapi saya bisa melakukannya karena saya sangat ingin mendapatkan trofi ini, dan sekarang saya akhirnya memilikinya.”

Pemain berusia 12 tahun itu juga berkompetisi pada tahun 2022, di mana ia berada di urutan ke-163.

Kata pertama yang diucapkan Bruhat malam itu adalah kebiasaan, yang berarti “watak kebiasaan, pola tingkah laku atau tata cara yang biasa” seseorang. Dia terus-menerus mengalahkan kata-kata seperti Okvik, nama geografis Alaska, dan Hoofdorp, sebuah kata dalam bahasa Belanda, seiring dengan kemajuan kompetisi dalam hal intensitas dan kesulitan. Ia tetap berdiri di atas panggung, jarang terlihat gugup, dan sering memikirkan kata-kata dengan menulis surat di udara.

Usai kemenangannya, Bruhat didampingi orang tua dan dua saudaranya di atas panggung, yang mengungkapkan rasa bangga dan gembira atas pencapaiannya.

READ  49ers QB Brock Purdy bergabung dengan perusahaan langka setelah kemenangan playoff melawan Packers - NBC Sports Bay Area & California

Dalam rekaman wawancara yang disiarkan selama pertunjukan, Bruhat – yang bertubuh tinggi untuk anak seusianya – mengatakan dia juga menyukai bola basket. Pemain favoritnya adalah LeBron James, menurut biografinya di situs Scripps National Spelling Bee. Dia juga menikmati membaca, ping-pong dan bulu tangkis, dan bermain drum di band sekolah menengahnya.

Selama kompetisi, dahinya ditandai dengan tika merah terang, simbol kekuatan dan kemurnian Hindu. Bruhat telah menghafal sekitar 80 persen teks suci Hindu, Bhagavad Gita, kata orang tuanya.

Sekarang setelah dia menang, Bruhat tidak dapat bersaing lagi untuk Piala Scripps, yang berarti dia akan dapat bersantai di musim panas ini, bermain bola basket, dan mungkin pergi berlibur.

“Saya pikir saya sudah selesai,” katanya.

Namun masa depan tampak cerah bagi juara spelling bee terbaru. Ia mengatakan, ia berharap suatu hari bisa menjadi dokter, namun ia tidak yakin apa jenisnya.

“Mungkin di SMA, saya akan melihat semua pilihan dan memilih,” ujarnya. Tapi untuk saat ini, dia menunggu musim panas.

Emily Utara, Maggie Astor Dan Emmett Lindner Berkontribusi pada laporan.