April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pertunjukan berlanjut di Met Opera setelah terjadi kesalahan teknis

Pertunjukan berlanjut di Met Opera setelah terjadi kesalahan teknis

Produksi “Turandot” karya Puccini oleh Metropolitan Opera adalah salah satu produksi paling mewah dan kompleks dalam repertoar perusahaan, sebuah tontonan yang mencakup istana kekaisaran, ruang singgasana yang berkilauan, dan taman yang luas.

Namun pada Rabu malam, penonton tidak bisa menikmati tontonan visual opera yang biasa. Kepadatan di lift belakang panggung utama Met memaksa perusahaan untuk menampilkan versi semi-panggung pada menit-menit terakhir, dengan aktor dan paduan suara bernyanyi dari grup improvisasi.

Peter Gelb, direktur umum Met, naik ke panggung sebelum pertunjukan untuk menjelaskan situasinya.

“Hadirin sekalian, saya minta maaf untuk mengatakan bahwa ini bukan malam biasa di opera,” katanya. “Meskipun adegan kami tidak ditayangkan, pertunjukan akan tetap berjalan.”

Setelah kru bekerja sepanjang malam, kemacetan teratasi, meski terdapat beberapa kerusakan pada jalur di belakang panggung yang masih diperbaiki oleh pihak Metropolitan pada Kamis pagi. Pertunjukan “La Forza del Destino” Verdi pada Kamis malam diharapkan berjalan seperti biasa.

Pada hari Rabu, masyarakat ditawari pengembalian uang jika mereka ingin pergi, dan sekitar 150 orang melakukannya, kata Polisi Metropolitan. Namun sebagian besar dari mereka masih bertepuk tangan meriah saat konduktor orkestra, Oksana Lenev, memasuki pit. (Museum Metropolitan, yang dapat menampung sekitar 3.800 orang, mengatakan bahwa kehadiran berbayar untuk pertunjukan tersebut adalah sekitar 80 persen dari kapasitas sebelum masalah tersebut diumumkan.)

Gelb mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa mesin tersebut rusak sekitar pukul 16:30 pada hari Rabu, ketika Museum Metropolitan sedang mengubah set untuk “Turandot” setelah latihan “La Rondine” karya Puccini, yang akan dibuka minggu depan. Anggota kru berusaha menggunakan gergaji untuk memotong jeruji baja untuk membebaskan elevator, namun upaya mereka tidak berhasil.

READ  Vicky Kaushal Mengucapkan 'Cinta' Pada Katrina Kaif Di Hari Ulang Tahunnya Seperti Ini

Sekitar pukul 18.30, satu jam sebelum pertunjukan dimulai, Gelb harus mengambil keputusan: membatalkan pertunjukan, atau melanjutkan dengan versi singkat. Ia mengaku enggan menolak penggemarnya.

“Semua orang berkumpul,” tambahnya.

Museum Metropolitan menggunakan potongan adegan dari babak kedua “Turandot” — sebuah dinding di Istana Kekaisaran — sebagai latar belakang, untuk memberikan warna. Aksi dibatasi sekitar 20 kaki pertama panggung.

Gelb mencoba menyemangati para penyanyi dengan mengatakan kepada mereka bahwa musik mereka akan lebih bertenaga, mengatakan kepada penyanyi tenor Sukjong Baek bahwa ketika dia menyanyikan lagu terkenal “Nessun Dorma”, “itu akan lebih dekat dengan penonton.”

Untuk menunjukkan rasa terima kasihnya kepada penonton, Baek menyanyikan encore langka dari lagu tersebut. The Met tidak dapat menjatuhkan confetti emas ke atas panggung di akhir opera karena kepadatan yang berlebihan, jadi mereka memotretnya dari balkon di atas penonton.

Kecelakaan teknis jarang menghentikan produksi di Met. Pada tahun 1966, ketika rumah Lincoln Center dibuka, meja putar rusak saat latihan drama Barber “Antony and Cleopatra.” Soprano Leontyne Price nyaris lolos dari jatuh ke piramida di atasnya. Pada tahun 2011, Wagner menampilkan “Die Walküre”. menunda Selama 45 menit karena masalah teknis dengan set 45 ton.