Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tony Kushner mendukung pidato Jonathan Glazer di Oscar

Tony Kushner mendukung pidato Jonathan Glazer di Oscar

Tony Kushner mendukung pidato penerimaan Oscar Jonathan Glazer, menyebut komentar sutradara Inggris pada upacara tersebut sebagai “pernyataan yang tidak dapat disangkal dan tidak dapat disangkal”.

berbicara terus Podcast Haaretz Dirilis pada hari Rabu, Kushner, penulis skenario empat kali nominasi Oscar, ditanya tentang perasaannya terhadap sejumlah topik terkait konflik antara Israel dan Gaza, dan menyinggung pidato Glazer yang diserang oleh beberapa tokoh Yahudi di Hollywood dan dikecam. subjek surat terbuka baru-baru ini yang ditandatangani oleh 1.000 orang.

Selama podcast, Kushner mempromosikan produksi drama pemenang Tony Award miliknya Malaikat di Amerika Yang diputar di Tel Aviv, memicu reaksi negatif terhadap pidato Glazer di Oscar, pidato yang ia gambarkan sebagai “semacam pernyataan yang tidak perlu dipertanyakan lagi dan tidak dapat disangkal.” Penulis naskah drama kemudian ditanya apakah dia setuju dengan komentar Glazer, dan Kushner berkata, “Tentu saja, maksud saya, siapa yang tidak?”

Kushner menjelaskan: “Apa? [Glazer’s] Mengatakan demikian, sangatlah sederhana. “Dinyatakan bahwa Yudaisme, identitas Yahudi, sejarah Yahudi, sejarah Holocaust, dan sejarah penderitaan orang Yahudi tidak boleh digunakan sebagai alasan untuk melakukan tindakan yang tidak manusiawi atau membantai orang lain.”

“Ini merupakan penyalahgunaan makna menjadi orang Yahudi, makna Holocaust, dan dia menolak hal tersebut. Siapa yang tidak setuju dengan hal itu?” lanjutnya.

“Orang seperti apa yang menganggap apa yang terjadi saat ini di Gaza bisa diterima?” kata Kushner. “Dan jika Anda mendapati diri Anda berkata dengan lantang dan di depan umum, 'Tidak apa-apa apa yang mereka lakukan,' karena Anda merasa itulah satu-satunya pilihan bagi Anda, karena Anda seorang Yahudi, untuk membela segala sesuatu yang dilakukan Israel.” Kau tahu, itu memalukan bagimu.”

READ  Travis Kelce dan Taylor Swift: Judul game untuk mereka

Sebelumnya dalam podcast tersebut, Kushner, yang telah lama mengkritik kebijakan Israel, terutama kebijakan Benjamin Netanyahu, dan perlakuannya terhadap warga Palestina, menyampaikan tuduhan bahwa menyerukan gencatan senjata merupakan tindakan anti-Semit. “Orang-orang yang saya kenal yang dengan antusias berpartisipasi dalam seruan gencatan senjata, mereka bukanlah orang-orang anti-Semit, dan kepentingan mereka bukanlah kehancuran Israel dan tentu saja bukan pogrom terhadap orang-orang Yahudi di tempat lain.”

“Apa yang benar-benar mereka pedulikan, dan semangat serta kemarahan yang Anda lihat, adalah ribuan nyawa dipertaruhkan, puluhan ribu juta nyawa dipertaruhkan. Di depan mata kita, apa yang tampak seperti pembersihan etnis sedang terjadi di negara-negara tersebut. saya,” kata Kushner. Saya cenderung percaya pada kelompok sayap kanan di pemerintahan Netanyahu yang mengatakan, “Ya, ini milik kita sekarang,” jadi bagaimana mungkin ini bukan pembersihan etnis?

Kushner mengatakan dia ingin “warga Israel dapat hidup dalam damai dan aman,” namun menambahkan bahwa “perlakuan terhadap warga Palestina, seperti yang telah dikatakan banyak orang Israel selama beberapa dekade, pendudukan Tepi Barat dan pemenjaraan orang-orang di Gaza, adalah hal yang sangat buruk. ” dan “pos pemeriksaan dan tembok serta semua hal ini pada kenyataannya tidak membuat Israel aman”.