April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perjalanan Perahu Termewah di Taman Nasional Komodo di Indonesia – Rob Report

Perjalanan Perahu Termewah di Taman Nasional Komodo di Indonesia – Rob Report

Beberapa orang mungkin mengatakan tidak ada perjalanan yang sebanding dengan naik pesawat selama 40 jam, namun mereka belum pernah melihat matahari terbenam di Taman Nasional Komodo di Indonesia dari dek atas perahu layar tradisional. Menemukan jalan ke Komodo adalah salah satu aspek pengembaraan—perjalanannya melibatkan pesawat, mobil, dan perahu—tetapi begitu Anda sudah berlayar CelestiaBahkan pengalaman perjalanan yang paling melelahkan pun lenyap dan dengan cepat menjadi kenangan samar.

Celestia, sebuah mobil sewaan mewah dengan tujuh kamar yang mengarungi perairan Taman Nasional Komodo, Raja Ampat, dan Kepulauan Rempah-Rempah, terasa seperti mimpi, dan itulah alasannya. Selama masa lockdown pada tahun 2020, perancang busana yang berbasis di New York Jasmine Chong bolak-balik mengirim pesan kepada investor yang berbasis di Jakarta, Jason Tabalujan, memimpikan liburan keluarga terbaik yang dapat mereka lakukan setelah dunia terbuka.

Di Phoenicia tradisional

Celestia

“Salah satu kemewahan terbesar dalam hidup adalah waktu, terutama waktu yang dihabiskan bersama orang-orang terkasih,” kata Chong. “Liburan keluarga kami biasanya melibatkan laut dan snorkeling, jadi kami tahu perjalanan yang sempurna bagi kami termasuk hal itu.”

Dalam proses mewujudkan impian tersebut, Chong dan Tabalujan melakukan upaya yang tidak terduga dan menugaskan pembuat perahu di Sulawesi untuk membuat ponton mewah bertiang ganda menggunakan teknik tradisional yang diakui UNESCO. Hasilnya adalah kapal pesiar mewah yang tak lekang oleh waktu dan menakjubkan dengan ruang yang luas untuk 14 orang terdekat dan tersayang, memadukan desain kontemporer dengan keahlian kuno. Celestia Kapal baru termewah di Indonesia, dan salah satu barang langka yang terlihat lebih bagus jika dilihat langsung dibandingkan di foto.

Celestia saat matahari terbenam

Celestia

Perhatian terhadap detail – mulai dari pengerjaan tropis dan desain rotan hingga jus segar yang menyambut kami kembali ke kapal setelah setiap perjalanan yang mengasyikkan – terasa disengaja dan bersifat pribadi. Sorotan dari setiap pelayaran adalah masakannya: chef eksekutif Wayan Kresna Yasa sama-sama nyaman dengan hidangan tradisional Indonesia seperti tempe lode, sambil berinovasi dengan hidangan fusion seperti ledok nusa, hidangan seafood New England yang dibuat dengan santan dan minyak kemangi. Sebelum membuka restorannya sendiri di Bali, Chef Wayan mengasah keterampilan kulinernya di Stone Barns dan Blue Hill di Acadia, tempat Chong dan Tapalujan menemukannya, berkat rekomendasi teman mereka Ratna Kartadjomena, seorang pionir perhotelan Indonesia. Kepala kentang.

Setiap hari di kapal Celestia Membawa petualangan baru yang mengejutkan; Kapal ibarat vila berkuda yang menawarkan keajaiban alam berbeda yang menakjubkan setiap paginya. Pemandangan spektakuler di darat dan bawah air adalah bintang pertunjukannya. Kepulauan Komodo bukanlah keindahan tropis dan pirus yang saya harapkan; Sebaliknya, laut adalah lautan yang dalam, nyaris tak bergejolak, berwarna biru, dan pegunungan yang tertutup rumput memenuhi cakrawala. Berkat kunjungan yang terencana dengan mulus, kami terhindar dari keramaian dan jarang melihat wisatawan lain.

Bagian dalam Celestia dilapisi dengan kayu jati

Celestia

Saya melihat begitu banyak satwa liar sehingga saya merasa seperti hidup dalam film dokumenter David Attenborough. Suatu hari saya snorkeling dengan berbagai jenis ikan dan berjemur di pulau-pulau terpencil; Di perjalanan lain, saya melihat komodo mematikan mengejar mangsanya dan ribuan kelelawar terbang membubung ke angkasa di atas Pulau Kalong saat matahari terbenam. Aku tenggelam dalam semua itu, dengan bahagia terputus dari kontak e-mail rutinku dan kegilaan kehidupan sehari-hariku di New York.

“Kami ingin para tamu merasa terhubung dan terputus pada saat yang sama,” kata Chong. “Terhubung dengan diri mereka sendiri, menyatu dengan alam, mereka menciptakan kenangan bersama orang-orang dalam perjalanan – dan terputus dari hiruk pikuk kehidupan sehari-hari, mereka meninggalkan segala tekanan di darat.”

READ  EPA dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia menandatangani Nota Kesepahaman untuk mempromosikan kerja sama lingkungan