Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida memecat para menteri untuk menyelamatkan jabatan perdana menteri

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida memecat para menteri untuk menyelamatkan jabatan perdana menteri

Buka Intisari Editor secara gratis

Perdana Menteri Fumio Kishida pada hari Kamis memecat empat anggota kabinetnya yang berpengaruh dalam upaya menyelamatkan jabatan perdana menteri dari skandal pendanaan politik terbesar di Jepang dalam lebih dari tiga dekade.

Pembersihan yang dilakukan perdana menteri yang semakin tidak populer ini bertujuan untuk melindunginya dari dampak penyelidikan yang meluas terhadap dana terlarang yang melibatkan sejumlah besar politisi dari Partai Demokrat Liberal yang berkuasa.

Manuver tersebut, yang secara dramatis dapat mengubah keseimbangan kekuasaan LDP yang telah membentuk politik pascaperang, dapat berhasil jika Kishida dapat mengubah citranya dengan melakukan reformasi politik yang berani, kata para analis. Namun jika dia gagal mendapatkan dukungan masyarakat umum, dia bisa dengan cepat menjadi perdana menteri yang lemah dan berisiko harus mundur sebelum masa jabatannya sebagai pemimpin LDP berakhir pada bulan September.

Para menteri yang digulingkan termasuk Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno dan juru bicara pemerintah dan Menteri Perdagangan Yasutoshi Nishimura. Kishida juga menggantikan sejumlah wakil menteri dan kepala kebijakan LDP.

Untuk posisi Ketua Sekretaris Kabinet, Kishida beralih ke mantan Menteri Luar Negeri Yoshimasa Hayashi, yang tergabung dalam faksi LDP yang sebelumnya dipimpin oleh perdana menteri. Menteri Perdagangan digantikan oleh mantan Menteri Kehakiman Ken Saito.

“Tidak ada stabilitas politik tanpa kepercayaan masyarakat,” kata Kishida pada hari Rabu, berjanji untuk melaksanakan reformasi “dengan rasa krisis.”

Dia menambahkan: “Saya akan mengambil inisiatif dan berjuang untuk mereformasi cara kerja LDP untuk memulihkan kepercayaan dalam politik.”

Media Jepang melaporkan bahwa jaksa sedang menyelidiki tuduhan bahwa politisi Partai Demokrat Liberal, yang sebagian besar adalah anggota faksi kuat yang sebelumnya dipimpin oleh mendiang Perdana Menteri Shinzo Abe, secara sistematis gagal melaporkan hampir 500 juta yen ($3,4 juta) dari… Pembiayaan politik selama lima tahun.

READ  Mantan Presiden China Hu Jintao dikawal keluar dari Konferensi Partai

Beberapa analis mengatakan praktik menyembunyikan dana politik sudah ada sejak lebih dari dua dekade lalu dan digunakan untuk menopang anggota faksi Abe yang lebih lemah. Faksi-faksi lain tampaknya juga terkena dampaknya, dengan laporan media yang mengatakan bahwa anggota faksi yang sebelumnya dipimpin oleh Kishida juga tidak melaporkan sejumlah dana politik, meskipun jaksa penuntut tidak menganggap hal ini sistematis.

Para analis memperingatkan bahwa pembersihan menteri dan pejabat senior partai lainnya yang tergabung dalam faksi terbesar LDP adalah pedang bermata dua. Penggulingan Kishida dapat memusatkan kekuasaan di bawah Kishida, namun hal ini dapat menggoyahkan pemerintahan yang sangat bergantung pada dukungan dari faksi Abe.

Abe adalah perdana menteri yang paling lama menjabat di Jepang, dan membentuk kebijakan luar negeri dan pertahanan Jepang selama satu dekade terakhir. Namun pembunuhan mendadak yang dilakukannya pada musim panas lalu membuat faksi yang beranggotakan 99 orang itu tidak memiliki pemimpin dan kesulitan untuk menggunakan pengaruh yang muncul pada era Abe.

Skandal pembiayaan berkontribusi pada popularitas Kishida, yang sudah rendah karena ketidakpuasan publik terhadap kenaikan biaya hidup dan ketakutan bahwa perdana menteri akan menaikkan pajak untuk mendanai rencana peningkatan belanja pertahanan dan perawatan anak.

Dukungan publik terhadap pemerintahan Kishida turun menjadi 23 persen, terendah bagi perdana menteri sejak tahun 2012, menurut jajak pendapat yang dilakukan oleh lembaga penyiaran publik NHK akhir pekan lalu.

Meskipun anggota faksi Abe yang tidak puas mungkin berusaha melemahkan Kishida, Takao Toshikawa, pemimpin redaksi buletin politik Insideline, mengatakan skandal pendanaan dapat menguntungkan perdana menteri karena LDP akan dikritik oleh publik jika terungkap. tentang itu. Ia terlibat dalam pertarungan antar faksi.

READ  Al-Shifa: Pasukan dan tank Israel menyerang rumah sakit terbesar di Gaza

“Banyak orang mengatakan bahwa Perdana Menteri Kishida mendekati hari-hari terakhir pemerintahannya, tapi menurut saya dia akan bertahan,” kata Toshikawa.

Dia mengindikasikan bahwa salah satu skenarionya adalah Kishida mengadakan pemilihan umum awal pada bulan Maret mendatang, dengan janji selama kampanye pemilihannya untuk mengakhiri politik faksi di Partai Demokrat Liberal. Jika ia gagal menghidupkan kembali popularitasnya, ia dan pemerintahannya mungkin terpaksa mengundurkan diri secara massal setelah anggaran disetujui pada akhir tahun fiskal pada bulan Maret.

Pengaruh faksi LDP telah berkurang sejak pertengahan tahun 2000an, seiring dengan konsolidasi kekuasaan di bawah Kantor Perdana Menteri. Reformasi pemilu pada pertengahan tahun 1990an juga mengurangi peran faksi dalam mendanai kampanye pemilu.

Namun banyak anggota parlemen yang masih bergabung dengan faksi karena mereka tetap berpengaruh dalam pembagian jabatan menteri dan partai lainnya. Perebutan faksi tetap menjadi ciri utama kehidupan di distrik politik Nagatacho di Tokyo, dan merupakan hal penting dalam kepemimpinan LDP dan politik Jepang pascaperang.

Para analis membandingkan situasi saat ini dengan skandal Rekrut saham untuk bantuan politik pada akhir tahun 1980an.

Masatoshi Honda, seorang analis politik dan akademisi, mengatakan Kishida mungkin selamat dari skandal itu tetapi hanya karena anggota senior LDP lainnya tidak ingin mengambil alih kekuasaan pada saat terjadi kekacauan politik yang mendalam.

“Saya pikir alasan rendahnya popularitasnya adalah karena belum jelas apa yang ingin dilakukan Perdana Menteri Kishida,” kata Honda. “Tetapi ironisnya, jika reformasi politik muncul sebagai sebuah topik, hal itu mungkin akan memberinya peluang untuk bangkit kembali.”