Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kathleen Folbigg: Seorang ibu Australia yang dipenjara secara salah atas kematian keempat anaknya telah dibatalkan hukumannya

Kathleen Folbigg: Seorang ibu Australia yang dipenjara secara salah atas kematian keempat anaknya telah dibatalkan hukumannya


Brisbane, Australia
CNN

Seorang ibu di Australia yang menghabiskan dua dekade di penjara setelah dinyatakan bersalah membunuh keempat anaknya secara resmi dipecat pada hari Kamis, karena pengacaranya menyerukan reformasi hukum dan kompensasi yang “signifikan”.

Pada bulan Juni, Kathleen Folbigg diampuni dan dibebaskan atas rekomendasi pensiunan Hakim Tom Bathurst, yang memeriksa kembali semua bukti yang diajukan pada persidangannya pada tahun 2003 dan menemukan “keraguan yang masuk akal” mengenai kesalahannya.

Namun pembersihan namanya memerlukan keputusan formal dari Pengadilan Banding Kriminal New South Wales, dan panel hakim pada hari Kamis sepakat bahwa dia harus dibebaskan dari semua tuduhan, mengakhiri salah satu kegagalan keadilan yang paling terkenal di negara tersebut.

Di luar pengadilan, Folbigg dengan emosional mengucapkan terima kasih kepada para pendukungnya yang telah bekerja tanpa kenal lelah untuk meyakinkan pemerintah NSW dan sistem hukum bahwa bukti ilmiah baru memerlukan pengawasan ketat terhadap hukuman yang dijatuhkan padanya.

“Waktu yang dibutuhkan untuk melihat hasil hari ini sangat merugikan banyak orang,” kata Folbigg, berdiri di samping pengacara dan teman terdekatnya. “Saya berharap dan berdoa suatu hari nanti saya bisa berdiri di sini dengan nama saya dibersihkan.”

Folbigg dipenjara pada tahun 2003 atas tiga tuduhan pembunuhan dan satu pembunuhan tidak berencana setelah kematian keempat anaknya lebih dari satu dekade sejak tahun 1989.

Tidak ada bukti fisik yang menunjukkan bahwa dia membunuh mereka, tetapi juri yakin bahwa kemungkinan keempat orang tersebut meninggal karena sebab alamiah sangat kecil sehingga pastilah itu adalah pembunuhan. Bagian-bagian tertentu dalam buku hariannya juga telah ditafsirkan sebagai pengakuan bersalah.

Pada tahun 2019, penyelidikan atas hukumannya menemukan “tidak ada keraguan” bahwa dia telah melakukan kejahatan tersebut. Namun penyelidikan lain dimulai pada tahun 2022 setelah para ilmuwan menemukan gen mutan yang sebelumnya tidak diketahui pada kedua putrinya yang bisa berakibat fatal.

READ  Putin dan Xi bertemu dengan latar belakang krisis yang memuncak bagi kedua pemimpin

Bukti tersebut memberikan penjelasan genetik atas kematian anak-anak tersebut, yang menciptakan “keraguan yang masuk akal” tentang kesalahannya dan cukup untuk membujuk hakim untuk merekomendasikan agar dia diampuni.

Anak pertama Folbigg, Caleb, meninggal pada tahun 1989, disusul Patrick pada tahun 1991, Sarah pada tahun 1993, dan terakhir Laura pada tahun 1999.

Tiga kematian pertama awalnya dikaitkan dengan Sindrom Kematian Bayi Mendadak (SIDS), sebuah istilah yang digunakan ketika bayi berusia di bawah satu tahun meninggal tanpa sebab yang jelas.

Pada usia 18 bulan, Laura adalah anak yang paling lama hidup di antara anak-anak Folbigg, dan polisi mulai menyelidiki setelah petugas koroner menentukan penyebab kematiannya “belum dapat ditentukan”. Dia didakwa dan dihukum karena berita utama surat kabar menyatakan dia sebagai “pembunuh berantai terburuk di Australia”.

Selama beberapa dekade, Folbigg mendekam di penjara meskipun ada pembebasan dalam kasus serupa di Inggris yang juga mengandalkan Hukum Meadow, prinsip salah yang ia dorong. Dokter anak terkenal Inggris Roy Meadow Kematian mendadak seorang bayi dalam sebuah keluarga merupakan sebuah tragedi, dua diantaranya mencurigakan, dan tiga lainnya adalah pembunuhan.

Ketua Hakim Andrew Bell mengatakan pada hari Kamis bahwa hakim Pengadilan Banding setuju dengan temuan Bathurst bahwa “bukti ilmiah baru yang besar dan luas” melebihi bukti yang didengar di persidangannya. Mereka juga menemukan bahwa buku hariannya, jika dilihat dalam konteks penuh dan didukung oleh bukti psikiatris dan psikologis dari para ahli baru, bukanlah “pengakuan bersalah yang dapat dipercaya.”

Di luar pengadilan, pengacara Folbigg, Rani Rijo, mengatakan tim hukum Folbigg sekarang akan meminta kompensasi, yang menurut perkiraannya akan berjumlah besar.

READ  Minyak naik lebih dari 5%, karena pertikaian energi antara Rusia dan Uni Eropa meningkat

“Saya belum siap menyebutkan jumlahnya, tapi jumlahnya akan lebih besar dari jumlah signifikan yang telah dibayarkan sebelumnya,” katanya.

Yang paling penting, mereka mendesak seluruh negara bagian Australia untuk membentuk badan peninjau independen, seperti Komisi Peninjauan Kasus Pidana, untuk mencegah terjadinya miscarriage of justice di masa depan.

“Penderitaan perempuan yang tidak bersalah dapat dan harus diakui dan menjadi insentif besar untuk memperbaiki sistem hukum kita,” kata Rigo.

Anna Maria Rabia, kepala eksekutif Australian Academy of Science, juga menyerukan agar dibentuk panel peninjau independen di semua yurisdiksi di negara tersebut.

“Di sini, di NSW, kita baru saja menyaksikan hukuman terhadap Kathleen Folbigg dibatalkan setelah 20 tahun penjara. Jika kasus sebesar ini tidak mengarah pada reformasi hukum, saya tidak yakin apa yang akan terjadi,” katanya.

“Sudah waktunya bagi Australia untuk meninjau sistem hukumnya untuk memastikan negara ini mendapat lebih banyak informasi ilmiah, terutama mengingat laju perubahan dalam penemuan ilmiah dan kemajuan teknologi.”