Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Hamas: Nasib gencatan senjata bergantung pada Netanyahu dan Yahya Sinwar

Perang antara Israel dan Hamas: Nasib gencatan senjata bergantung pada Netanyahu dan Yahya Sinwar

Tel Aviv, Israel (AFP) – Takdir Perjanjian gencatan senjata yang diusulkan Karena dalam banyak hal Gaza bergantung pada dua orang: Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar.

Setiap pemimpin menghadapinya Politik penting Dan tekanan pribadi yang mungkin mempengaruhi pengambilan keputusan. Tidak ada satu pun pihak yang tampak terburu-buru membuat konsesi untuk mengakhiri perang delapan bulan yang menghancurkan dan membebaskan sandera yang disandera Hamas dalam serangan 7 Oktober.

Hamas menerima garis besar rencana tersebut tetapi meminta “amandemen.” Netanyahu secara terbuka menolak beberapa aspek dari rencana ini, meskipun Amerika Serikat memasukkannya ke dalam kerangka rencana Israel.

diantara Poin-poin penting yang penting Ini tentang bagaimana beralih dari gencatan senjata sementara pada tahap pertama perjanjian menjadi gencatan senjata permanen yang mencakup diakhirinya pertempuran dan penarikan total pasukan Israel dari Gaza.

Berikut ini apa yang mungkin memotivasi kedua pemimpin tersebut:

Netanyahu ‘mengulur waktu’

Sepanjang perang, pemimpin lama Israel dikritik karena membiarkan hal ini Pertimbangan politik Dia menghalangi pengambilan keputusannya.

Pemerintahannya didukung oleh dua partai nasionalis ekstremis yang menentang perjanjian gencatan senjata. Sebaliknya, mereka lebih memilih tekanan militer berkelanjutan untuk mencoba mengalahkan Hamas dan membebaskan para sandera. Mereka juga berbicara tentang “mendorong” warga Palestina untuk meninggalkan dan membangun kembali permukiman Israel, yang dibongkar ketika Israel menarik diri dari Gaza pada tahun 2005 setelah pendudukan selama 38 tahun.

Netanyahu sendiri telah mengambil tindakan keras terhadap gencatan senjata tersebut, dengan mengatakan dia tidak akan mengakhiri perang sampai kemampuan militer dan pemerintahan Hamas dihancurkan.

Namun karena mitra-mitra garis kerasnya bersumpah untuk menggulingkan pemerintah jika gencatan senjata tercapai, Netanyahu semakin terpojok. Ketergantungannya pada mereka untuk tetap berkuasa semakin meningkat baru-baru ini setelah seorang anggota kabinet perang yang berhaluan tengah, mantan panglima militer Benny Gantz, Dia mengundurkan diri karena frustrasi Dengan penanganan konflik yang dilakukan Netanyahu.

READ  Hamza Yousaf tidak akan mengundurkan diri dari jabatan Menteri Pertama Skotlandia

Netanyahu harus menyeimbangkan tekanan internal dengan tuntutan pemerintahan Biden, yang mempromosikan proposal gencatan senjata terbarunya, dan tuntutan keluarga sandera yang percaya hanya kesepakatan yang bisa membebaskan orang-orang yang mereka cintai. Puluhan ribu warga Israel bergabung dalam protes besar-besaran untuk mendukung keluarga sandera.

Netanyahu tampaknya mendukung hal itu Mitra berkuasanya berasal dari kelompok sayap kanan ekstrem Untuk saat ini, ia tahu bahwa hal-hal tersebut merupakan kunci bagi kelangsungan politiknya, meskipun ia mengatakan bahwa ia memikirkan kepentingan terbaik negaranya.

Kepergian mereka dari pemerintahan dapat mengarah pada pemilihan umum baru, membuka jalan bagi pemungutan suara yang dapat mengakhiri kekuasaannya dan kemungkinan akan meluncurkan penyelidikan atas kegagalan yang terjadi pada tanggal 7 Oktober.

Netanyahu juga diadili karena korupsi, proses yang terus berlanjut selama perang namun telah memudar dari kesadaran publik. Ada kemungkinan bahwa perjanjian gencatan senjata akan memfokuskan kembali perhatian pada tuduhan tersebut Saya telah mengikuti pemimpin Israel selama bertahun-tahun Yang dia bantah keras.

Nasib politik Netanyahu tampaknya telah membaik selama perang berlangsung. Dukungan rakyat terhadapnya menurun setelah serangan mendadak yang dilancarkan Hamas di Israel selatan. Namun seiring berjalannya waktu, secara bertahap mulai membaik. Meskipun ia masih menghadapi jalan yang sulit untuk terpilih kembali, ia tidak dapat diabaikan.

Dia menambahkan: “Dia menjalankan perang sesuai keinginannya, yang artinya sangat lambat. Dia mengulur waktu, kata Gideon Rahat, peneliti senior di Israel Democracy Institute, sebuah lembaga pemikir di Yerusalem, dan kepala departemen ilmu politik di Universitas Ibrani Yerusalem.

Rahat mengatakan bahwa Netanyahu juga ingin melanjutkan perang dengan harapan mantan Presiden AS Donald Trump akan kembali menjabat, yang dapat memberi Israel lebih banyak ruang dalam perang melawan Hamas.

READ  Rusia mengebom wilayah Donetsk Ukraina dalam mengejar keuntungan baru setelah penangkapan Luhansk

“Saya tidak melihat adanya gencatan senjata yang mendekati sesuatu yang dianutnya,” kata Rahat. “Tapi dia bukan satu-satunya yang mengendalikan kenyataan.”

Misi Sinwar adalah untuk bertahan hidup

Pemimpin Hamas di Gaza Tampaknya dia juga tidak terburu-buru menandatangani kesepakatan.

Pimpinan kelompok bersenjata di pengasingan mempunyai pandangan yang berbeda-beda mengenai cara menangani perjanjian gencatan senjata. Namun Sinwar – dalang serangan 7 Oktober – memiliki bobot khusus dalam hal ini.

Sebagai pemimpin Hamas yang menghabiskan puluhan tahun di penjara Israel, ia mempunyai insentif untuk melanjutkan perang.

Secara pribadi, nyawanya mungkin dipertaruhkan. Israel telah bersumpah untuk membunuhnya sebagai pembalasan atas serangan bulan Oktober itu, dan Sinwar diyakini bersembunyi jauh di dalam terowongan bawah tanah Gaza dan dikelilingi oleh sandera Israel.

Jika gencatan senjata tercapai, Sinwar akan mengambil risiko besar dengan mengumumkannya kepada publik.

“Saya pikir dia mengerti bahwa dia seperti orang mati yang berjalan. Tapi yang jadi pertanyaan adalah berapa lama dia bisa bertahan?” kata Khaled El Gendy, peneliti senior di Institut Penelitian Timur Tengah yang berbasis di Washington.

Tapi begitu juga Sinwar Termotivasi, didorong Lebih dari sekedar nasib pribadinya. tenggelam dalam Ideologi ekstremis HamasSinwar berupaya menghancurkan Israel dan memperoleh keuntungan politik dengan menyaksikan perang tersebut merusak kedudukan internasional Israel dan meningkatkan dukungan bagi perjuangan Palestina.

Israel semakin banyak mendapat kritik internasional – dari sekutu Baratnya, dari sistem peradilan internasional, dan dari pengunjuk rasa di seluruh dunia – atas perilakunya selama perang. Hal ini memperdalam isolasi global Israel, memunculkan tuduhan genosida terhadap warga Palestina, dan mendorong jaksa ICC untuk mengambil keputusan. Berusaha untuk menangkap para pemimpin Israel.

READ  Inilah artinya untuk musim badai

Ahmed Fouad Al-Khatib, peneliti senior di lembaga pemikir Dewan Atlantik, menulis di platform media sosial kondisi khusus.

Namun Sinwar mungkin akan menghadapi beberapa pertanyaan sulit ketika perang usai – tidak hanya mengenai peran pribadinya dalam kekejaman yang terjadi pada tanggal 7 Oktober, namun juga dari masyarakat Palestina mengenai besarnya kehancuran yang terjadi pada masa perang dan proses rekonstruksi yang memakan waktu bertahun-tahun. Menyelam ke dalam.

Tentara tersebut mengatakan bahwa Sinwar tidak tergoyahkan oleh mahalnya harga yang harus dibayar warga sipil Palestina di Gaza dalam perang tersebut, karena menganggapnya sebagai pengorbanan yang tak terelakkan dalam perjalanan menuju pembebasan.

Tentara tersebut mengatakan bahwa dari sudut pandang Sinwar, terus melawan tentara Israel yang kuat, meskipun hanya melalui kantong perlawanan, akan membuat Israel kehilangan kemenangan.

“Seluruh misi mereka adalah untuk bertahan hidup,” tambahnya. “Jika mereka bertahan, mereka menang.”

___

Penulis Associated Press Julia Frankel dan Jack Jeffrey berkontribusi dari Yerusalem.

___

Ikuti liputan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war