Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Hamas dan gencatan senjata akan segera berakhir

Perang antara Israel dan Hamas dan gencatan senjata akan segera berakhir

Pemerintah Israel dan para pemimpin militer meningkatkan retorika perang mereka pada hari Rabu menjelang berakhirnya perjanjian gencatan senjata antara Israel dan Hamas.

“Selama beberapa hari terakhir saya telah mendengar pertanyaan ini – Akankah Israel kembali berperang setelah memaksimalkan fase pengembalian sandera ini? Jawaban saya tegas: ya,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Gencatan senjata dijadwalkan berakhir pada Kamis (tengah malam ET) pukul 7 pagi waktu setempat.

Netanyahu berjanji bahwa Israel akan berjuang sampai akhir.

Perdana Menteri berkata: “Ini adalah kebijakan saya, seluruh kabinet mendukungnya, seluruh pemerintah mendukungnya, tentara mendukungnya, rakyat mendukungnya – inilah yang akan kami lakukan.”

Para perunding sedang mengupayakan kemungkinan perpanjangan gencatan senjata antara Israel dan Hamas, yang kini telah memasuki hari keenam. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan kepada CNN pada hari Rabu bahwa mediator utama Qatar “sangat optimis” bahwa perpanjangan akan diumumkan.

Seorang pejabat senior Israel mengatakan sebelumnya bahwa Israel sedang berusaha mencari tahu “apakah ada kemungkinan” untuk memperpanjang gencatan senjata dengan Hamas.

Kepala Staf Angkatan Darat Israel Herzi Halevy mengatakan pada hari Rabu bahwa tentara Israel siap untuk tahap perang berikutnya di Gaza ketika gencatan senjata berakhir.

Senada dengan Halevy, Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant mengatakan, “Pasukan IDF di udara, darat dan laut siap untuk segera melanjutkan operasi.” [should the decision be made]”.

Namun Gallant menambahkan bahwa Israel “mengambil semua langkah yang mungkin dilakukan untuk mengembalikan para sandera dan memaksimalkan kerangka kerja yang ada saat ini di mana semua perempuan dan anak-anak yang disandera di Gaza akan dibebaskan.”

Sementara itu, Benny Gantz, anggota pemerintahan darurat militer, menyatakan pada hari Rabu bahwa “kita berada dalam momen-momen kompleks, dan berada dalam rentang waktu yang mencakup kembalinya para sandera kita.”

“Kami akan berupaya untuk memaksimalkannya. Pada saat yang sama, kami siap dan bersedia untuk kembali berperang kapan saja, termasuk saat-saat ini,” tambahnya.

Gantz menekankan bahwa pertempuran akan terus berlanjut dan “akan meluas ke mana pun dibutuhkan di seluruh Jalur Gaza. Tidak akan ada kota perlindungan.”

READ  Pada KTT iklim COP28, negara-negara sepakat untuk beralih dari bahan bakar fosil

Kepala Staf IDF Halevy pada hari Rabu menyetujui rencana untuk tahap operasi militer berikutnya di Gaza, IDF mengumumkan.

Halevy mengatakan pada hari Selasa bahwa tentara Israel mengambil keuntungan dari jeda tersebut untuk meningkatkan kesiapannya untuk berperang.

Dia menambahkan, “Tentara Israel siap untuk terus berperang.” “Kami menggunakan hari-hari downtime sebagai bagian dari kerangka kerja untuk belajar, meningkatkan kesiapan kami dan menyetujui rencana operasi di masa depan,” kata Halevy kepada sekelompok tentara di Israel utara.