Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pepohonan kuno membuka pandangan baru yang mengkhawatirkan terhadap pemanasan global

Pepohonan kuno membuka pandangan baru yang mengkhawatirkan terhadap pemanasan global

Frederick J. Brown/AFP melalui Getty Images

Pengatur lalu lintas di Las Vegas, Nevada, pada 12 Juli 2023, saat suhu mencapai 106 derajat di tengah gelombang panas.



CNN

Musim panas lalu, saya unggul Panas ekstrem yang mematikan Dan Kebakaran hutan yang menghancurkanItu adalah cuaca terpanas setidaknya dalam 2.000 tahun, menurut penelitian baru, yang menganalisis data cuaca dan lingkaran pohon untuk merekonstruksi gambaran rinci tentang masa lalu.

Temuan ini memberikan gambaran nyata mengenai pemanasan global yang “belum pernah terjadi sebelumnya” yang dialami dunia saat ini akibat manusia yang membakar bahan bakar fosil dalam jumlah besar, menurut penulis studi tersebut. diam Diterbitkan Selasa di jurnal Nature. Ini adalah tanda yang mengkhawatirkan karena beberapa ilmuwan memperingatkan bahwa tahun 2024 akan segera tiba menjadi lebih panas Tetap.

Pemanasan global saat ini dilacak dengan membandingkan suhu dengan “era pra-industri,” sebelum manusia mulai membakar bahan bakar fosil dalam jumlah besar, yang dikenal sebagai periode 1850 hingga 1900. Berdasarkan Perjanjian Paris pada tahun 2015, negara-negara sepakat untuk membatasi pemanasan global. hingga dua derajat di atas tingkat pra-industri.

Musim panas lalu, dunia untuk sementara waktu melewati ambang batas ini, menurut laporan tersebut. Dengan menggunakan data dari pengukur suhu selama periode ini, para ilmuwan menemukan bahwa musim panas di Belahan Bumi Utara pada tahun 2023 lebih hangat 2,07 derajat Celcius dibandingkan periode pra-industri.

Namun data pengamatan pada periode ini jarang, tidak pasti, dan cenderung tidak tepat. Jadi, untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang bagaimana iklim bervariasi secara alami sebelum dimulainya era pra-industri, para penulis penelitian melihat lebih jauh ke masa lalu.

READ  Dua jurnalis Rusia tampaknya menantang Putin, mencela perang di Ukraina

Untuk melakukan hal ini, mereka menggunakan kumpulan catatan lingkaran pohon yang terperinci dari ribuan pohon di sembilan wilayah Belahan Bumi Utara, termasuk Amerika Utara dan Skandinavia, namun tidak termasuk wilayah tropis yang tidak memiliki data pohon yang baik.

Pohon bertindak sebagai kapsul waktu. Pola cincin mereka – yang dipengaruhi oleh sinar matahari, hujan, dan suhu – memberikan sejarah iklim setiap tahun dalam kehidupan mereka, sejak berabad-abad atau bahkan ribuan tahun yang lalu.

Data lingkaran pohon yang kompleks ini memungkinkan para ilmuwan merekonstruksi suhu tahunan musim panas di belahan bumi utara antara tahun 1 dan 1849 dan membandingkannya dengan suhu musim panas sebelumnya.

Mereka menemukan bahwa musim panas tahun 2023 lebih hangat dibandingkan musim panas lainnya selama periode ini.

Cuaca setidaknya 0,5°C lebih hangat dibandingkan musim panas terhangat selama periode ini, pada tahun 246 – ketika Kekaisaran Romawi masih menguasai Eropa dan peradaban Maya mendominasi Amerika Tengah.

Di sisi lain, suhu musim panas tahun lalu sekitar 4 derajat Celcius lebih hangat dibandingkan musim panas terdingin yang diidentifikasi oleh penelitian tersebut, pada tahun 536, ketika letusan gunung berapi memompa sejumlah besar gas pendingin ke planet ini.

Bruna Casas/Reuters

Seorang turis mendinginkan diri di air mancur di tengah gelombang panas di Barcelona, ​​​​Spanyol, pada 19 Juli 2023.

Dengan menggunakan kumpulan data sejak 2.000 tahun yang lalu, mereka menghitung bahwa musim panas tahun 2023 lebih panas 2,2 derajat Celcius dibandingkan rata-rata pra-industri jangka panjang, sebelum jaringan instrumen yang kuat dapat mengukur cuaca.

Studi ini muncul setelah adanya laporan yang diterbitkan pada bulan November, yang menemukan bahwa umat manusia telah hidup melalui suatu periode waktu Periode 12 bulan terpanas setidaknya dalam 125.000 tahun. Penelitian ini, dan penelitian serupa lainnya, bergantung pada data yang diambil dari data lain, seperti inti es dan terumbu karang, yang tidak memberikan bukti tahunan mendetail seperti lingkaran pohon.

READ  Rubel Rusia turun sekitar 3 persen terhadap dolar di tengah dampak sanksi

Richard A. Brooks/AFP melalui Getty Images

Orang-orang menggunakan payung dan payung untuk mendinginkan panas di Tokyo pada 30 Juli 2023.

Hal ini membuat sulit untuk membandingkan hari-hari atau bahkan tahun-tahun tertentu dengan masa lalu, kata Jan Esper, penulis utama studi ini dan profesor geografi iklim di Universitas Johannes Gutenberg di Jerman.

Dia menambahkan bahwa ada kemungkinan – bahkan mungkin – bahwa tahun lalu adalah tahun terpanas setidaknya dalam 125.000 tahun, namun “kami tidak memiliki data” yang dapat menyatakan hal tersebut dengan pasti.

Penelitian mendalam terhadap suhu tahunan di musim panas di Belahan Bumi Utara adalah “usaha yang bermanfaat,” kata Kim Cobb, ilmuwan iklim di Brown University yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Hal yang mengesankan adalah “kita memiliki cukup banyak rekonstruksi suhu dari berbagai tempat di seluruh dunia untuk mendokumentasikan sifat luar biasa dari suhu ekstrem yang meluas dalam satu tahun,” katanya kepada CNN.

Dia menambahkan bahwa “harta karun berupa data” ini dapat digunakan untuk “mempertajam harapan kita mengenai iklim ekstrem di masa depan.”

Meskipun penelitian ini dapat memasukkan panas yang tidak biasa di Belahan Bumi Utara ke dalam konteks sejarah, namun penelitian ini tidak dapat diterapkan dalam skala global, kata Esper. Tidak ada cukup data mengenai lingkaran pohon di belahan bumi selatan dan daerah tropis, katanya.

Esper mengatakan hasil penelitian tersebut sangat meresahkan. “Ada proses yang berpotensi tidak dapat diubah dalam sistem, dan saya sendiri tidak takut akan hal itu. Saya sudah tua,” tambahnya.

Laura Baddison dari CNN berkontribusi pada laporan ini.