Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“Penyair yang Disiksa” telah mengubah perdebatan Taylor Swift. Mari berdiskusi.

“Penyair yang Disiksa” telah mengubah perdebatan Taylor Swift.  Mari berdiskusi.

Bareille Ada beberapa momen hebat di antara synth-nya, terutama dengan harmoni vokal pada lagu-lagu seperti “So Long, London” dan “I Can Fix Him (No Rely I Can).” Namun beberapa kesamaan juga datang dari melodi dan ritme yang mulai terdengar sangat familiar. Satu hal yang secara khusus menarik perhatian saya pada album ini adalah cara melodi puitis yang berkelanjutan digantikan oleh staccato pre-chorus, atau chorus, yang muncul dalam dua bait, seperti dalam lagu “My Boy Only Breaks His Favorite Toys. ” “, “Fresh Out the Slammer”, “Saya Bisa Melakukannya dengan Patah Hati”, “The Prophecy” dan “The Bolter”.

Ketika Swift mulai menggunakan perangkat ini, dia membawa beberapa irama hip-hop baru ke dalam penulisan lagu yang berakar pada musik country. Namun sekarang ini menjadi praktik standar untuk Swift dan banyak emulatornya. Swift memiliki 11 album dan lagu tambahan yang tak terhitung jumlahnya dalam karier rekamannya, jadi sulit baginya untuk menghindari gaung masa lalunya. Lagu-lagu menjelang akhir album ini, khususnya, mulai terdengar seperti kutipan dari “cerita rakyat”, betapapun indahnya. Namun tidak ada yang memaksanya untuk memasukkan 31 lagu ke dalam albumnya juga.

Ganz Itu terlalu berlebihan, John, dan untuk pertama kalinya setelah sekian lama, begitu pula para pendengar dan kritikus Kami ambil Amin Percakapan Balikkan. Menjadi seorang penggemar berarti dukungan yang jelas di zaman Stan (atau Superfan), tanpa ruang untuk kritik atau skeptisisme apa pun. Momen Penyair yang Tersiksa adalah ujian yang menarik – momen ini membuka pintu perdebatan dan mungkin kembali memanusiakan Swift dalam prosesnya. Sangat menyenangkan membayangkan album ini berbeda dengan rilisan besar-besaran Beyoncé baru-baru ini, “Cowboy Carter,” yang benar-benar bertolak belakang dalam hampir segala hal, meskipun dia juga kurator dari basis penggemar yang bersemangat. (Dia juga delapan tahun lebih tua.) Pada saat yang menegangkan di dunia ini, fokus Swift menjadi semakin menyendiri. Memang ada rasa nyaman dan aman bagi artis dan pendengarnya, tapi hal itu hanya akan memperkuat hubungan anti-sosial tersebut.

READ  Trailer The True Detective: Night Country jelas mengingatkan pada musim pertama

Zoladz Menurut Ben tentang penggemar, dan meminjam ungkapan dari ekonomi streaming, album ini terasa seperti album yang dirancang untuk 5% pendengar teratas — mereka yang akan membela setiap gerakannya dan mengamati setiap petunjuk liriknya. Semua orang tampaknya bingung atau bingung dengan hal itu secara keseluruhan. Tapi Swift adalah seseorang yang suka merasa diremehkan dan disalahpahami, jadi mungkin penerimaan yang beragam dari album ini akan menjadi bahan bakar roket kreatif yang akan meluncurkannya ke era berikutnya. Hanya waktu yang akan membuktikan apakah “The Tormented Poets” menandai titik balik dalam narasi budaya seputar Swift, atau apakah sambutan yang beragam akan memudar dengan kemenangan berikutnya yang tak terelakkan. Sangat tepat bahwa salah satu dari dua album yang tersisa untuk direkam ulang adalah “Reputation,” sebuah album menantang yang dia buat pada saat rating persetujuannya agak menurun. Cukuplah untuk mengatakan, saya pikir kita sekarang siap untuk itu, sekali lagi.