Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lukisan Gustav Klimt yang hilang dijual di lelang

Lukisan Gustav Klimt yang hilang dijual di lelang
  • Ditulis oleh Bethany Bell
  • BBC News, Wina

Komentari foto tersebut, Lukisan tersebut diyakini menggambarkan putri Adolf atau Justus Leiser

Sebuah lukisan karya seniman Austria Gustav Klimt, yang diperkirakan hilang selama 100 tahun, akan dijual di lelang di Wina.

Ada banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang lukisan yang belum selesai, “Potret Fraulein Leiser,” yang dibuat Klimt pada tahun 1917—setahun sebelum kematiannya.

Ada juga kontroversi mengenai siapa wanita dalam gambar tersebut, dan apa yang terjadi dengan lukisan tersebut pada era Nazi.

Lukisan itu diperkirakan bernilai hingga €50 juta ($53 juta; £42 juta), meskipun harganya mungkin bisa lebih tinggi.

Hal ini diyakini menggambarkan salah satu putri Adolf atau Justus Leiser, yang merupakan saudara laki-laki dari keluarga kaya industrialis Yahudi.

Sejarawan seni Thomas Nutter dan Alfred Weidinger mengatakan bahwa lukisan itu milik Margaret Constance Leyser, putri Adolphe Leyser.

Namun rumah lelang M. Kinski di Wina, yang melelang karya seni tersebut, mencatat bahwa lukisan tersebut mungkin juga menggambarkan salah satu putri Justus Leiser dan istrinya Henriette.

Henriette, yang dikenal sebagai Lily, adalah pelindung seni modern. Dia dideportasi oleh Nazi dan meninggal di kamp konsentrasi Auschwitz selama Holocaust.

Putrinya, Helen dan Annie, selamat dari Perang Dunia II.

Nasib pasti lukisan itu setelah tahun 1925 “tidak jelas,” kata rumah lelang dalam sebuah pernyataan.

“Yang diketahui adalah bahwa pendahulu sah dari pengirim memperolehnya pada tahun 1960an dan diteruskan ke pemilik saat ini melalui tiga warisan berturut-turut.”

Identitas pemilik Austria saat ini belum diumumkan.

“Kami memiliki kesepakatan, berdasarkan prinsip Washington, dengan seluruh keluarga,” kata Ernest Bloel dari M Kinski kepada BBC.

Katalog M. Kinski menggambarkan perjanjian ini sebagai “solusi yang adil dan merata”.

Namun Erika Jacobovits, direktur eksekutif Kepresidenan Komunitas Yahudi Austria, mengatakan masih banyak pertanyaan yang belum terjawab.

Dia menyerukan “pihak independen” untuk menyelidiki kasus ini.

“Restorasi karya seni merupakan isu yang sangat sensitif, dan semua penelitian harus dilakukan secara cermat dan detail, serta hasilnya harus dapat dipahami dan transparan,” kata Jacobovits.

“Kita harus memastikan bahwa ada juga prosedur yang dikembangkan untuk kompensasi khusus di masa depan.”

Karya seni Klimt pernah terjual dalam jumlah besar di lelang di masa lalu.