Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pengungsi Gaza tiba di Mesir melalui penyeberangan Rafah: Pembaruan langsung antara Israel dan Hamas

Pengungsi Gaza tiba di Mesir melalui penyeberangan Rafah: Pembaruan langsung antara Israel dan Hamas

Di ujung Semenanjung Sinai, sekitar enam jam perjalanan dari Kairo melalui gurun Mesir yang sebagian besar kosong, Rafah Crossing adalah hamparan pasir, beton, dan tidak ada yang lain. Terisolasi dari wilayah lain di Mesir, tidak hanya karena jarak tetapi juga karena pembatasan militer yang ketat, Rafah bisa merasa terasing dari peristiwa-peristiwa dunia seperti halnya tempat mana pun di planet ini.

Namun selama tiga minggu terakhir perang Israel melawan Hamas di Gaza, penyeberangan Rafah telah menjadi fokus perundingan yang memanas, dan tempat di mana banyak orang, baik yang berkuasa maupun yang lemah, menggantungkan harapan mereka yang semakin menipis. Ketika Israel memberlakukan pengepungan yang ketat di Jalur Gaza yang berpenduduk padat, penyeberangan Rafah menjadi satu-satunya pintu masuk ke Jalur Gaza yang melaluinya bantuan dapat menjangkau populasi 2,3 juta orang. Sejauh ini, belum ada dan belum ada seorang pun yang bisa keluar dari Gaza.

Namun hal itu mungkin akan segera berubah: Mesir memberi tahu pihak berwenang di Gaza bahwa mereka akan menerima 81 orang yang terluka parah dari Gaza dan merawat mereka di rumah sakit Mesir pada hari Rabu, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Otoritas Umum untuk Penyeberangan dan Perbatasan di Gaza.

Penguasaan Mesir atas penyeberangan Rafah telah memberinya posisi penting sebagai salah satu donor utama Gaza dan pemain penting dalam konflik tersebut, posisi yang menurut para analis dapat membantunya mendapatkan lebih banyak dukungan keuangan internasional di tengah krisis ekonomi yang parah di negara Afrika Utara tersebut. Mesir menyoroti peran ini pada hari Selasa ketika pemerintah membawa jurnalis dalam perjalanan yang dikontrol ketat ke Rafah.

READ  Di St Barts, Roman Abramovich merenovasi lapangan sepak bola dan membantu membangun kembali setelah badai. Saat sanksi terhadap oligarki Rusia meningkat, penduduk pulau mengatakan "mereka tidak ingin mengakhirinya."

Truk bantuan dan tank tentara berjajar di jalan tanah menuju persimpangan. Puluhan sukarelawan dari organisasi bantuan yang disponsori pemerintah dan Bulan Sabit Merah Mesir berjalan-jalan. Beberapa ambulans berhenti di dalam koridor besar yang mengelilingi persimpangan.

Perdana Menteri Mostafa Madbouly mengatakan, dalam konferensi pers singkat, di tengah kerumunan sukarelawan yang membawa bendera Mesir: “Sejak saat pertama, kami mengirimkan konvoi bantuan dari organisasi kami, dan para sukarelawan telah tinggal di sini sepanjang waktu selama berhari-hari.” Spanduk-spanduk pro-Palestina berkumpul untuk mendengarkan. Dia menambahkan: “Mesir telah menanggung beban masalah Palestina selama bertahun-tahun.”

Namun, karena faktor-faktor di luar kendali Mesir, penyeberangan Rafah hanya dapat memenuhi sebagian kecil kebutuhan Gaza. Para pejabat bantuan mengatakan bahwa hanya 241 truk bantuan yang telah tiba di Gaza sejak dibuka dua minggu lalu setelah negosiasi antara Amerika Serikat, Israel, Mesir dan PBB, jumlah yang kecil mengingat besarnya kebutuhan kemanusiaan.

Israel, yang melakukan pemeriksaan ketat terhadap truk bantuan, telah menjadi pemain utama dalam memperlambat proses tersebut, menurut PBB, Uni Eropa, dan pejabat Mesir dan Amerika. Namun Israel kini telah setuju untuk mengizinkan masuknya sekitar 80 truk per hari, menurut diplomat Barat yang mengetahui perundingan tersebut, masih kurang dari 100 truk per hari yang menurut PBB diperlukan.

Wael Abu Omar, juru bicara Jalur Gaza dari penyeberangan Rafah, mengatakan 83 truk tiba di Gaza pada Selasa.

David Satterfield, utusan khusus AS yang ditugasi menangani masalah kemanusiaan dalam konflik tersebut, mengatakan di Kairo pada hari Minggu bahwa bantuan harus mengalir lebih cepat untuk menunjukkan kepada warga Gaza yang semakin tertekan bahwa mereka tidak perlu menjarah gudang PBB untuk mendapatkan bantuan. .Kemanusiaan. Untuk mencari nafkah, seperti yang terjadi beberapa hari lalu.

READ  Rusia menugaskan tentara bayaran ke sektor garis depan saat kerugian infanteri meningkat - Inggris

“Masyarakat berada di ambang kehancuran dan putus asa,” katanya, seraya menambahkan bahwa lembaga-lembaga yang mendistribusikan bantuan “harus dapat membuktikan bahwa bantuan tersebut bukan suatu kebetulan.”

Para perunding juga mendesak evakuasi warga di Gaza yang memegang paspor asing dan keluarganya, serta pegawai kedutaan asing dan organisasi internasional. Selama tiga minggu terakhir, orang-orang bergegas ke gerbang sisi Gaza beberapa kali setelah diberitahu bahwa mereka boleh menyeberang, namun ternyata gerbang itu terkunci. Amerika Serikat secara terbuka menyalahkan Hamas, organisasi politik dan militer yang menguasai Jalur Gaza, sementara Mesir secara terbuka menyalahkan Israel, dengan mengatakan bahwa Israel telah membuat penyeberangan menjadi tidak aman melalui pemboman berulang kali di sisi Gaza.

Namun tidak ada seorang pun yang secara terbuka menyalahkan Mesir, meskipun diplomat Barat yang terlibat dalam upaya evakuasi mengatakan ketakutan Mesir – termasuk kemungkinan bahwa segerombolan orang yang putus asa akan mencoba memasuki Mesir begitu pintu gerbang dibuka – juga berperan dalam eksodus warga negara asing. Ketidakmampuan untuk melakukan evakuasi terus menerus.

Masih ada peluang untuk mencapai kesepakatan pemberangkatan bagi pemegang paspor asing. Namun Mesir telah menegaskan bahwa mereka tidak akan menerima pengungsi Palestina dalam jumlah besar di wilayahnya, sebuah usulan yang dilaporkan telah diajukan oleh beberapa komunitas internasional, termasuk Israel. Pak Madbouly dengan tegas menolak gagasan ini, begitu pula para sukarelawan di gerbang.

“Tidak, tidak, tidak, ini bukan solusi, dan saya menolak solusi ini,” kata Mustafa Muftah, 30, seorang dosen universitas dari kota Al-Arish, Mesir, yang mulai menjadi sukarelawan sebagai penerjemah di Rafah seminggu yang lalu. “Ini adalah tanah kami, dan kami mencintai tanah ini.”

READ  Para pemimpin militer Rusia berusaha untuk meningkatkan moral tentara setelah pembunuhan jenderal kesepuluh

Satterfield mengatakan pada hari Minggu bahwa Amerika Serikat juga tidak mempertimbangkan pilihan tersebut, dan mengatakan bahwa pemerintahan Biden menghormati kedaulatan Mesir dan percaya bahwa “masa depan rakyat Palestina di Gaza terletak di Gaza.”

Heba Yazbek Dan Iyad Abu Huwaila Berkontribusi pada laporan.