Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pendapatan Wells Fargo menyusut lebih dari 7% karena pendapatan bunga yang lebih rendah

Pendapatan Wells Fargo menyusut lebih dari 7% karena pendapatan bunga yang lebih rendah

Ditulis oleh Noor Zainab Hussain, Saeed Azhar dan Manya Saini

(Reuters) – Laba Wells Fargo turun 7% pada kuartal pertama karena nasabah yang membayar deposito menjadi lebih mahal dan permintaan dari peminjam menurun, bank tersebut melaporkan pada hari Jumat.

Namun, laba yang disesuaikan sebesar $1,26 per saham berada di atas perkiraan analis sebesar $1,11, menurut data LSEG, dibantu oleh pendapatan perbankan korporasi dan investasi, yang naik sekitar 5%.

Saham turun 1,6% di awal perdagangan.

Pendapatan bunga bersih (NII) bank tersebut – selisih antara pendapatan yang diperoleh dari pinjaman dan pembayaran deposito – turun 8% menjadi $12,23 miliar.

Pendapatan bunga bank terkikis karena bank membayar lebih banyak untuk menyimpan simpanan nasabah yang mencari keuntungan lebih tinggi, sementara pinjaman menurun.

“Saat ini tentu sulit untuk memprediksi NII, mengingat semua volatilitas yang telah kita lihat di banyak titik data yang berbeda, serta beberapa ketidakpastian yang ada dalam hal bagaimana klien kami akan berperilaku.” kata Menteri Keuangan Michael Santomassimo kepada wartawan melalui telepon.

Bank tersebut mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa Asuransi Nasional mungkin turun 7% hingga 9% tahun ini.

“Masyarakat memperkirakan pendapatan bunga bersih akan lebih baik dan trennya lebih tinggi,” kata Stephen Biggar, analis perbankan di Argus Research.

Ibrahim Poonawalla, seorang analis di Bank of America, menegaskan kembali peringkat belinya pada saham tersebut, dengan mengatakan hasil dan prospeknya mendukung “pandangan konstruktif.”

Perubahan ekspektasi suku bunga AS merupakan faktor penting yang akan mendorong pendapatan bank di masa depan. Harga konsumen AS naik lebih dari perkiraan pada bulan Maret, menyebabkan pasar keuangan memperkirakan Federal Reserve akan menunda penurunan suku bunga hingga bulan September.

READ  Tesla Mengalahkan Rekor Pengiriman Sepanjang Waktu Dengan 310.000 EV Meskipun Kuartal Sulit

Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan keuntungan pemberi pinjaman karena mereka memperoleh lebih banyak uang dari pembayaran bunga, namun bunga ini berkurang pada kuartal pertama tahun 2024.

Suku bunga yang lebih tinggi juga membuat bank menjadi lebih mahal, sehingga bank harus membayar lebih untuk memelihara simpanan dari nasabah yang menginginkan imbal hasil yang lebih tinggi.

Kebijakan moneter yang ketat juga dapat menghambat permintaan peminjam dan melemahkan aktivitas perekonomian, termasuk pembuatan kesepakatan di Wall Street.

Wells Fargo juga membayar $284 juta ke dana Federal Deposit Insurance Corp., yang terkuras tahun lalu setelah tiga pemberi pinjaman regional gagal.

Pinjaman rata-rata turun sebesar $20,6 miliar, atau 2%, dari tahun ke tahun, didorong oleh penurunan di sebagian besar kategori pinjaman, kata bank tersebut.

Saingannya, Citigroup, melaporkan laba yang lebih rendah karena menghabiskan lebih banyak uang untuk pembayaran pesangon dan menyisihkan uang untuk mengisi kembali dana asuransi simpanan pemerintah, sementara JPMorgan Chase memperkirakan laba bersih nasional pada tahun 2024 lebih rendah dari ekspektasi para analis.

Wells Fargo mengurangi penyisihan kerugian kredit atas pinjaman kantor sebesar $76 juta menjadi $2,4 miliar pada kuartal pertama.

“Portofolio kami tetap sangat sehat,” kata Santomassimo. Dia menambahkan bahwa bank tersebut tidak terlalu khawatir tentang kerentanan di gedung-gedung multi-keluarga dan tidak memiliki eksposur yang signifikan terhadap properti yang harga sewanya stabil.

Kerugian mengejutkan pada kuartal keempat di New York Community Bank meningkatkan kekhawatiran industri tentang kelemahan dalam real estat komersial yang telah berkembang melampaui perkantoran menjadi properti multikeluarga dengan lebih dari lima unit.

Memfasilitasi audit

Pinjaman kartu kredit merupakan titik terang, sementara pinjaman mobil mengalami penurunan tajam sebesar 23% pada kuartal tersebut.

READ  Dow berjangka naik, harga minyak naik; Ketua Fed Powell siap di tengah invasi Rusia ke Ukraina

Bank tersebut beroperasi di bawah batas aset sebesar $1,95 triliun, yang mencegahnya untuk berkembang sampai regulator melihat bahwa bank tersebut telah memperbaiki masalah yang diakibatkan oleh skandal rekening palsu.

Pemberi pinjaman masih memiliki delapan perintah persetujuan yang terbuka setelah Kantor Pengawas Mata Uang AS (OCC) mengakhiri hukuman tahun 2016 pada bulan Februari.

“Kami mencapai tonggak penting pada kuartal pertama ketika OCC mengumumkan penghentian perintah persetujuan tahun 2016 terkait dengan pelanggaran praktik penjualan,” kata Charlie Scharf, CEO perusahaan, dalam sebuah pernyataan.

“Pekerjaan risiko dan pengendalian yang tersisa tetap menjadi prioritas utama kami dan kami tidak akan puas sampai semua pekerjaan selesai,” tambahnya.

Scharf menjadi CEO pada tahun 2019, orang keempat yang memimpin Wells Fargo sejak skandal tersebut pertama kali terungkap. Dia telah berupaya untuk membalikkan keadaan pemberi pinjaman, memangkas biaya, dan keluar dari bisnisnya setelah menghabiskan miliaran dolar dalam tuntutan hukum dan denda peraturan.

Secara keseluruhan, biaya non-bunga naik 5% pada kuartal tersebut, sebagian didorong oleh peringkat FDIC yang lebih tinggi, kata bank tersebut.

Saham Wells Fargo naik sekitar 15,2% sepanjang tahun ini, dibandingkan dengan kenaikan 10,4% pada Indeks Bank S&P 500, yang melacak bank-bank besar.

(Laporan oleh Noor Zainab Hossain dan Manya Saini di Bengaluru dan Saeed Azhar di New York; Disunting oleh Lanh Nguyen, Sriraj Kalluvilla dan Nick Zieminski)