Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembuat surya China menghindari tarif AS, menurut penyelidikan

Pembuat surya China menghindari tarif AS, menurut penyelidikan

Importir surya juga menyatakan ketidakpuasan mereka dengan keputusan tersebut, mengatakan bahwa penghentian dua tahun tidak cukup waktu untuk membangun kapasitas manufaktur yang cukup di luar China untuk memenuhi permintaan AS yang terus meningkat.

Investasi besar yang direncanakan dalam energi matahari telah meningkatkan taruhan untuk perdebatan. Undang-Undang Pengurangan Inflasi, undang-undang iklim baru yang ditandatangani Presiden Biden pada bulan Agustus, Ini memberikan insentif hampir $ 37 miliar perusahaan untuk memproduksi panel surya, turbin angin, baterai, dan mineral penting lainnya di Amerika Serikat, dengan tujuan membalikkan migrasi manufaktur energi bersih yang telah berjalan lama ke China dan tempat lain.

Bentrokan itu adalah babak terakhir dalam perjuangan selama satu dekade antara Amerika Serikat dan China atas industri energi surya. Pada tahun 2012, Amerika Serikat mulai membebankan biaya untuk panel surya Tiongkok, dengan alasan bahwa pabrikan Tiongkok secara tidak adil menjual produk mereka di Amerika Serikat dengan harga di bawah biaya produksi. Sebagai gantinya, pabrikan tenaga surya China mengalihkan operasinya ke Taiwan, tetapi AS segera memperluas tarifnya untuk diterapkan ke Taiwan juga.

Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan China telah mendirikan operasi manufaktur baru di Asia Tenggara, dan ekspor produk energi surya ke Amerika Serikat telah meningkat dari Vietnam, Malaysia, Thailand, dan Kamboja. Dalam banyak kasus, tanaman ini tampaknya mengandalkan bahan mentah yang sebagian besar bersumber dari China, seperti polisilikon.

Model bisnis ini terbukti bermasalah dalam lebih dari satu cara. Pemerintah AS mendapati produsen utama polisilikon dan produk surya China bersalah Penggunaan kerja paksa di Xinjiang, China Setiap produk yang menggunakan polysilicon ini dilarang dari Amerika Serikat.

READ  Binance menghentikan perdagangan Luna dan UST di sebagian besar pasangan spotnya setelah crash - TechCrunch

Auxin Solar dan pabrikan lokal lainnya mengatakan ledakan bisnis di Asia Tenggara merupakan upaya perusahaan China untuk menghindari tarif yang dikenakan oleh Amerika Serikat pada produk China.

Dalam keputusan awal kasus Jumat, pejabat Departemen Perdagangan setuju, setidaknya dalam beberapa kasus. Departemen Perdagangan sekarang akan meminta perusahaan tenaga surya yang mengekspor ke Amerika Serikat dari Thailand, Malaysia, Vietnam, dan Kamboja untuk menyatakan bahwa sebagian besar bahan mereka berasal dari luar China. Jika tidak, perusahaan di negara-negara tersebut akan dikenakan biaya yang sama yang dibayarkan oleh pemasok China mereka mulai tahun 2024. Kementerian Perdagangan akan terus meninjau kasus tersebut dan mengeluarkan keputusan akhir tentang masalah tersebut pada 1 Mei 2023.