Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pelatih sepak bola Alabama Nick Saban mengatakan Texas A&M “membeli setiap pemain,” mempertanyakan apakah model NIL saat ini berkelanjutan

Pelatih sepak bola Alabama Nick Saban mengatakan Texas A&M "membeli setiap pemain," mempertanyakan apakah model NIL saat ini berkelanjutan

Pelatih Alabama Nick Saban memilih Texas A&M untuk “membelinya” kategori tanda tangan berperingkat teratas dan menyoroti hak dampak yang tidak diinginkan atas nama, citra, dan rupa pada perekrutan selama acara dengan para pemimpin bisnis lokal Rabu malam di Birmingham.

“Maksud saya, kami berada di urutan kedua dalam perekrutan tahun lalu,” kata Saban kepada hadirin. “A&M adalah yang pertama. A&M membeli setiap pemain di tim mereka – membuat kesepakatan untuk nama, foto, dan contoh. Kami tidak membeli satu pemain pun. Oke? Tapi saya tidak tahu apakah kami akan mampu mempertahankan ini di masa depan. masa depan karena semakin banyak orang yang melakukannya. Itu sulit”.

Saban bukanlah pelatih pertama yang memanggil nama Aggies. Pada bulan Februari, pelatih Ole Miss Lynn Kevin bercanda, “Texas A&M akan membebankan pajak barang mewah dalam jumlah yang saya bayarkan untuk kelas tanda tangan.”

Hal ini menyebabkan tanggapan keras dari pelatih A&M Texas Jimbo Fischer selama konferensi pers hari penandatanganannya pada hari berikutnya ketika dia mengatakan pelatih yang menyebarkan desas-desus tentang kesepakatan yang dijanjikan untuk merekrut adalah “tindakan badut” dan “tidak bertanggung jawab sama sekali.”

Pada hari Rabu, Saban mengatakan masalah dengan NIL adalah “para pelatih berusaha menciptakan keuntungan bagi diri mereka sendiri.”

Saban mengatakan pelatih tahu berapa banyak uang yang tersedia dari kelompok sekolah mereka – sekelompok pendukung program yang mengumpulkan sumber daya mereka untuk menawarkan kesepakatan kepada atlet – dan “berapa banyak yang dapat disiapkan setiap pemain.”

“Bukan itu yang seharusnya,” katanya. “Itulah yang terjadi. Dan itulah masalah dengan sesama atlet sekarang. Sekarang setiap pemain berkata, ‘Oke, apa yang akan saya dapatkan?’

READ  Rangkuman langsung dari final hari pertama

Orang-orang menyalahkan NCAA, kata Saban, “tetapi untuk membela NCAA, kami berada di sini karena proses pengadilan.”

Musim panas lalu, Mahkamah Agung menguatkan putusan pengadilan yang lebih rendah yang mengatakan membatasi manfaat terkait pendidikan melanggar undang-undang antimonopoli. Setelah keputusan ini, NCAA mengadopsi aturan yang tidak terlalu membatasi, termasuk mengizinkan atlet memanfaatkan nama, citra, dan rupa mereka.

Aturan NCAA hanya melarang sekolah atau karyawannya membayar atlet secara langsung untuk hak nol mereka.

“Jika NCAA tidak mendapatkan perlindungan dari litigasi, apakah kita harus mendapatkan antitrust atau apa pun, dari sudut pandang pemerintah federal, itu tidak akan berubah karena mereka tidak dapat menegakkan aturan mereka,” kata Saban. “tepat seperti [Alabama basketball coach Nate Oats] Dia berkata, kami memiliki aturan sekarang bahwa Anda tidak dapat menggunakan nama, foto, dan contoh Anda untuk menarik pemain datang ke sekolah Anda. Sial, baca tentang itu di koran. Maksudku, Jackson State membayar orang itu satu juta dolar tahun lalu dan itu adalah pemain Divisi I yang sangat bagus untuk datang ke sekolah. Itu ada di koran dan mereka membual tentang itu. Tidak ada yang melakukan apa-apa tentang itu. Maksud saya, orang-orang di Miami yang akan bermain basket di sana seharga $400.000, ada di koran. Pria itu memberi tahu Anda bagaimana melakukannya.”

Pemain Jackson State yang dimaksud Saban adalah Travis Hunter, pemain bintang lima yang membatalkan komitmennya dari Negara Bagian Florida dan menandatangani kontrak dengan HBCU selama masa penandatanganan awal mereka pada bulan Desember. Pelatih Jackson State Dion Sanders membantah rumor bahwa Hunter telah menawarinya lebih dari $1 juta.

Sanders menanggapi dengan tegas komentar Saban pada Rabu malam, menulis di Twitter: “Anda sebaiknya percaya saya akan membahas apa yang dikatakan pelatih LIE SABAN besok. Putra saya ShedeurSanders membangunkan saya dengan mengatakan bahwa kami membayar TravisHunterJr satu juta. Untuk bermain di GoJSUTigersFB! Kami sebagai orang tidak perlu membayar orang-orang kami untuk bermain! dengan orang-orang kami.”

READ  Piala Dunia Qatar mengecam "pencucian" citra negara

Komentar Saban di Miami merujuk pada mantan pemain bola basket Kansas State Nigel Buck, yang berubah menjadi badai pada bulan April. Segera setelah itu, diumumkan bahwa dia telah menandatangani kontrak dua tahun senilai $400.000 dengan perusahaan teknologi kesehatan yang berbasis di Florida, LifeWallet.

Saban mengatakan dia mengatakan kepada para pemain bahwa mereka semua akan mendapatkan kesempatan yang sama dari Alabama Collegiate, tetapi membedakan bahwa “Anda bisa mendapatkan sebanyak yang Anda inginkan.”

“Saya memberi tahu para rekrutan hal yang sama: Tugas kami bukan untuk membeli Anda untuk datang ke sekolah di sini,” katanya. “Dan saya tidak tahu bagaimana Anda menjalankan ruang ganti Anda. Dan saya tidak tahu apakah itu model yang berkelanjutan.”