Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pelajaran sebenarnya dari Demi Lovato memperbarui / kata ganti mereka

Pelajaran sebenarnya dari Demi Lovato memperbarui / kata ganti mereka

Suatu hari, debat melelahkan lainnya tentang hati nurani. Kata ganti itu sederhana, sudah ada selama berabad-abad, namun orang-orang bertindak seolah-olah itu adalah konsep yang sama sekali baru – ketika mereka tidak menggunakannya sebagai umpan politik dan intimidasi, tentu saja.

Kali ini topik hot button dibahas bukan karena beberapa komentar buruk dari politisi fanatik atau tweet mengerikan dari She-Who-Will-Not-Be-Named TERF (Trans-Exclusionary Radical Feminis), tetapi karena penyanyi dan artis Demi Lovato menyatakan bahwa dia menggunakan kata ganti ‘He/she’ sekarang selain kata ganti ‘mereka/mereka’ yang sudah mereka gunakan.

Lovato telah membuka diri tentang perkembangan ini dalam perjalanan identitas gendernya Dalam sebuah wawancara dengan keran podcast. “Baru-baru ini, saya merasa lebih feminin, jadi saya mengadopsinya lagi,” kata Lovato. “Saya orang yang fleksibel.”

cinta Keluar sebagai non-biner pada Mei 2021 Melalui video dan utas Twitter, untuk memberi tahu audiens bahwa mereka menggunakan kata ganti/kata ganti mereka sendiri. “Hari ini adalah hari dengan senang hati untuk berbagi lebih banyak tentang hidup saya dengan Anda semua – dan saya bangga memberi tahu Anda bahwa saya dianggap non-biner. [and] Saya akan mengubah kata ganti secara formal menjadi ‘mereka/mereka maju’, Lovato menulis di Twitter.

Saat wawancara dengan keran podcastLovato memikirkan perjalanan yang akan datang ini dan juga menjelaskan mengapa mereka sekarang memperluas kata ganti mereka untuk memasukkan “dia”.

“Saya merasa, terutama pada tahun lalu, energi saya seimbang dengan energi maskulin dan feminin,” kata Lovato. “Ketika saya dihadapkan pada pilihan antara pergi ke kamar mandi dan itu adalah ‘wanita’ dan ‘pria’, saya merasa tidak ada kamar mandi untuk saya. Karena saya tidak selalu merasa seperti wanita, saya tidak merasa seperti laki-laki, saya merasa seperti manusia. Dan itulah mereka/mereka bagi saya. Ini hanya tentang merasakan manusia sebagai inti Anda.”

Bio Instagram Lovato telah diperbarui untuk memasukkan semua kata ganti mereka: “mereka/mereka/dia/itu.” Apa yang mengejutkan tentang ini? Identitas gender – seperti gender – bisa menjadi hal yang sangat cair. Memiliki lebih dari satu kata ganti juga sangat umum di komunitas non-biner. Saya sendiri non-biner dan menggunakan kata ganti ‘dia/mereka’. Hal yang menarik di sini adalah bahwa perjalanan gender Lovato kurang – yang hanya pekerjaan dan bisnis mereka – tetapi bias yang jelas dari mesin media berita.

READ  Daftar pemenang Independent Spirit Awards 2022 - The Hollywood Reporter

Ada berita utama yang menyesatkan tentang bagaimana Lovato “mengacu pada kata ganti ‘dia'” (surat harian). (Itu Surat dan sejak saat itu Edit judul asli.) pesona Inggris Juga berlari juga Alamatnya salahIni belum diperbaiki. Beberapa orang bahkan menelepon Umpan Buzzs Meliputi hanya merujuk pada Lovato dengan kata “dia” dalam cerita dan membuatnya terdengar seperti “dia” adalah satu-satunya kata ganti mereka. Banyak outlet berita memiliki tajuk berita yang bagus dan sensitif, seperti batu bergulirDan lukisanDan beragam Dan seluruh host lainnya.

Lalu ada gosip di media sosial. Tanggapan berkisar dari “siapa yang peduli” hingga intoleransi langsung untuk orang non-biner dan gay yang menunjukkan bahwa memperbarui kata ganti sangat normal. Banyak di dalam komunitas queer dan sekutu mereka juga Cepat untuk dicatat bahwa Lovato belum berhenti menggunakannya h/mereka kata ganti Dia mendorong orang-orang di dalam dan di luar media untuk memahami perbedaannya.

Sayangnya, ketika Anda mencari Demi Lovato di Twitter, postingan yang paling bias muncul lebih dulu. Perhatikan transfobia Matt Walsh dengan cepat melompat ke berita Sebagai contoh seseorang “mengubah identitas gender mereka” (Lovato tidak) sambil menyebarkan informasi yang salah tentang operasi konfirmasi gender. Beberapa individu selain transphobia Lovato telah menggunakan berita sebagai cara untuk lebih menstigmatisasi operasi konfirmasi gender. Kata Batalkan pindah“Bahkan jika apa yang terjadi, pada kenyataannya, satu individu memperluas penggunaan hati nuraninya.

Lovato masih diidentifikasi sebagai non-biner, mereka hanya memperbarui kata ganti mereka untuk mencerminkan di mana mereka sekarang dalam perjalanan seksual mereka.

Lovato tidak “kembali ke kata ganti,” mereka hanya menambahkan “dia” ke daftar kata ganti mereka. Ada perbedaan besar. Lovato masih diidentifikasi sebagai non-biner, mereka hanya memperbarui kata ganti mereka untuk mencerminkan di mana mereka sekarang dalam perjalanan seksual mereka.

READ  Black Mirror Returns: Serial Baru Sedang Berjalan di Netflix

Merencanakan kata-kata mereka sebagai “mundur” atau perubahan apa pun pada kata-kata ini memberikan validitas pada argumen favorit di antara orang-orang fanatik, bahwa menjadi non-biner hanyalah sebuah fase atau bid’ah. Atau bahwa Lovato entah bagaimana kembali ke ide mereka tentang “wanita sejati”, terperangkap dengan aman dalam biner gendernya.

Mari kita perjelas: Menjadi non-biner bukanlah panggung dan bukan pilihan. Identitas gender bersifat fleksibel dan itu berarti orang dapat menambah atau mengurangi kata ganti, dan mereka bahkan dapat mengubah cara mereka mengidentifikasi jika mereka mau. Itu tidak mengurangi validitas identitas, itu hanya bagian dari perjalanan.

Mengapa seseorang memperbarui hati nurani mereka bahkan di berita? Saya tidak melihat berita tentang selebritas biseksual yang dengan bangga mengklaim memilih sisi “dia” atau “dia”, jadi mengapa membuat selebritas non-biseksual bersemangat? Seperti coming out – obsesi tabloid lain – kata ganti adalah urusan pribadi seseorang, bukan clickbait Anda.

Kata ganti selalu menjadi bagian dari kosakata manusia kita, tetapi baru-baru ini mereka telah menjadi alat politik untuk ekstremis sayap kanan dan orang-orang transgender. Tetapi setiap orang memiliki kata ganti – bahkan orang yang paling sederhana dan paling baik di planet ini memiliki kata ganti. Tentunya intinya adalah, hanya karena kesopanan dasar manusia, untuk menghormati pilihan kata ganti seseorang dan tumbuh di sekitarnya.

Untuk orang non-biner, kami dapat memiliki banyak kata ganti dan itu karena kami tidak menentukan jenis kelamin tunggal atau jenis kelamin apa pun dalam hal ini. Ada beberapa orang non-biner yang hanya ingin menggunakan kata ganti ‘mereka/mereka’. Beberapa orang non-biner melalui ‘mereka/mereka’ tetapi juga melalui ‘dia/itu’ atau ‘dia/itu’. Itu tergantung pada orangnya, jadi kebijakan terbaik adalah selalu bertanya dan tidak pernah berasumsi.

Secara pribadi, saya memilih ‘mereka/mereka’ atau ‘dia/itu’ dan itu bukan karena saya mengidentifikasi diri saya sebagai seorang wanita, karena saya tidak mengetahuinya. Saya masih menggunakan sisi “dia” karena saya telah bersama “dia” selama 27 tahun dalam hidup saya dan lebih mudah bagi diri saya sendiri dan mungkin orang lain dalam hidup saya untuk terus menggunakan kata ganti itu. Masalahnya, orang non-biner tidak perlu menjelaskan kepada siapa pun mengapa kata ganti tertentu digunakan – cukup hormat dan terhubung dengan orang melalui kata ganti yang mereka lalui. Dan jika kata ganti mereka berubah, maka panggil mereka kata ganti ini. Ini sebenarnya bukan tantangan konsep. Ini kesopanan dasar.

Saat ini, negara ini menghadapi lebih banyak undang-undang dan peraturan transfobia daripada sebelumnya. Kata ganti telah menjadi topik utama dalam wacana dan program politik. Transfobia dan homofobia telah mencapai tingkat yang menakutkan dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Sangat menakutkan untuk menjadi non-biner sekarang. Menakutkan menjadi transgender sekarang. Ini adalah waktu yang menakutkan bagi semua orang LGBT. Media harus meliput isu-isu seperti identitas gender secara sensitif dan bertanggung jawab – karena ketika berita utama dan percakapan media sosial salah – seperti yang dibicarakan beberapa orang tentang Lovato – validitas identitas banyak orang dirusak.