Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Paul Lynch memenangkan Booker Prize untuk novelnya “The Song of the Prophet”

Paul Lynch memenangkan Booker Prize untuk novelnya “The Song of the Prophet”

“Lagu Nabi” Yang akan diterbitkan oleh Grove Atlantic Di Amerika Utara pada tanggal 5 Desember, seminggu lebih awal dari jadwal semula, film tersebut mengalahkan lima judul lainnya dalam daftar pendek, termasuk “The Bee Sting” karya Paul Murray, “Western Lane” karya Chetna Maru, dan “This”Other Eden” karya Paul Hardinge. . Novel terpilih lainnya adalah “If I Survive You” oleh Jonathan Escoffery, dan “A Study of Obedience” oleh Sarah Bernstein.

Booker Prize, yang berhadiah uang tunai sebesar £50.000, atau sekitar US$63.000, diberikan setiap tahun kepada novel terbaik yang ditulis dalam bahasa Inggris dan diterbitkan di Inggris atau Irlandia. Didirikan pada tahun 1969, pemenang sebelumnya termasuk raksasa sastra seperti Hilary Mantel, Salman Rushdie, dan Margaret Atwood, meskipun penghargaan ini juga dikenal karena membantu menciptakan bintang. Tahun lalu, Shehan Karunatilaka, seorang novelis Sri Lanka, memenangkan penghargaan Seven Moons karya Yang Mulia Almeida, sebuah novel yang mengkaji trauma perang saudara di negaranya.

Lynch, 46, mantan kritikus film, memulai debut sastranya pada tahun 2013 dengan Red Sky in Morning, berlatar abad ke-19, tentang seorang Irlandia yang melarikan diri ke Amerika setelah membunuh seorang pria. Di antara novel-novelnya yang lain,di luar laut,“Ini tentang dua pria yang terdampar di pantai, dan Grace berlatar belakang Kelaparan di Irlandia. “Tidak sulit untuk membedakan antara tulisan Paul Lynch dan Sunbeam,” canda Katherine Grant, yang mengulas buku tersebut untuk New York Times. Lynch memiliki “nafsu yang tidak berkurang untuk menggambarkan penderitaan”.

“The Song of the Prophet” berlatar waktu dekat dan berpusat pada Eilish Stack, seorang ilmuwan dan ibu dari empat anak, yang suami serikat pekerjanya ditangkap oleh pasukan keamanan, sebuah tanda awal dari pemerintahan yang semakin otoriter yang pada akhirnya membuat Irlandia berada di tengah-tengahnya. dari krisis politik. Perang sipil.

READ  Film 'Thor: Love and Thunder' pertama adalah 'Vibrant and Vivid'