Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasukan keamanan Iran sempat menahan ayah Mahsa Amini setahun setelah kematiannya

Pasukan keamanan Iran sempat menahan ayah Mahsa Amini setahun setelah kematiannya

Seorang wanita mengambil bagian dalam protes terhadap rezim Islam di Iran setelah kematian Mahsa Amini, di Istanbul, Turki pada 10 Desember 2022. REUTERS/Dilara Sinkaya Memperoleh hak lisensi

16 September (Reuters) – Pasukan keamanan Iran menahan sebentar ayah Mahsa Amini pada hari Sabtu dan dikerahkan ke wilayah mayoritas Kurdi di negara itu setahun setelah dia meninggal dalam tahanan polisi, yang menyebabkan beberapa protes terbesar sejak jatuhnya Shah pada tahun 2016 .1979.

Media pemerintah melaporkan penangkapan beberapa “kontra-revolusioner” dan “teroris” di berbagai kota di Iran, dan mengatakan pasukan keamanan telah menggagalkan rencana untuk menciptakan kerusuhan seputar demonstrasi ilegal.

Kematian Mahsa Amini, seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun yang ditahan oleh polisi moral tahun lalu atas tuduhan melanggar aturan berpakaian, memicu protes terbesar selama beberapa bulan terhadap pemerintahan ulama Syiah di Republik Islam. Hal ini memicu kecaman internasional.

Pada hari Sabtu, peringatan pertama kematiannya, pasukan keamanan berskala besar dikerahkan di wilayah mayoritas Kurdi di Iran pada hari Sabtu untuk mengantisipasi kerusuhan, menurut kelompok hak asasi manusia.

Namun rekaman yang diposting di media sosial menunjukkan protes yang jelas terjadi di sejumlah daerah termasuk Gohardasht, sebuah lingkungan di kota Karaj, sebelah barat ibu kota, Teheran, dan di kota Mashhad, di timur laut negara itu.

Sebuah video yang diunggah di media sosial menunjukkan sekelompok pengunjuk rasa di Gohardasht meneriakkan, “Kami adalah bangsa yang besar, dan kami akan merebut kembali Iran,” sementara para pengemudi membunyikan klakson dan meneriakkan semangat. Reuters tidak dapat segera memverifikasi keaslian video tersebut.

Jaringan Hak Asasi Manusia Kurdistan mengatakan bahwa ayah Mahsa, Amjad Amini, diperingatkan agar tidak memperingati kematian putrinya sebelum dia dibebaskan. Kantor berita resmi IRNA membantah penangkapan Amjad Amini, namun tidak mengatakan apakah dia ditahan sebentar atau diberi peringatan.

READ  China memberi tahu UE bahwa mereka akan mencari perdamaian di Ukraina dengan caranya sendiri

Sebelumnya, media sosial dan kelompok hak asasi manusia melaporkan bahwa pasukan keamanan telah mengambil posisi di sekitar rumah Amini di Saqez, Iran barat.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat: “Kisah Mahsa tidak berakhir dengan kematiannya yang brutal. Dia menginspirasi gerakan bersejarah – Perempuan, Kehidupan, Kebebasan – yang telah berdampak pada Iran dan berdampak pada orang-orang di seluruh dunia.”

Pada hari Jumat, Inggris menjatuhkan sanksi terhadap empat pejabat Iran, dan Amerika Serikat mengatakan pihaknya menjatuhkan sanksi terhadap lebih dari dua lusin individu dan entitas yang terkait dengan “penindasan kekerasan” terhadap protes di Iran.

Berdasarkan postingan di media sosial, orang tua Amini mengatakan dalam sebuah pernyataan awal pekan ini bahwa meskipun ada peringatan dari pemerintah, mereka akan mengadakan “upacara peringatan tradisional dan keagamaan” di makam putri mereka yang berusia 22 tahun di Saqqez.

Serangan skala besar dilaporkan terjadi di beberapa kota di wilayah Kurdistan Iran.

Namun Kantor Berita Republik Islam mengatakan bahwa kota Saqqez, kampung halaman Amini, “benar-benar tenang” dan seruan untuk melakukan serangan di wilayah Kurdi telah gagal karena “kewaspadaan masyarakat dan kehadiran pasukan keamanan dan tentara.”

Laporan tersebut mengutip seorang pejabat di wilayah Kurdistan yang mengatakan: “Sejumlah agen yang berafiliasi dengan kelompok anti-revolusioner yang berencana menyebabkan kekacauan dan menyiapkan materi media ditangkap pada dini hari tadi.”

Kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa dalam protes setelah kematian Amini, lebih dari 500 orang tewas, termasuk 71 anak di bawah umur, ratusan terluka dan ribuan ditangkap. Iran melakukan tujuh eksekusi terkait dengan kerusuhan tersebut.

Amnesty International mengatakan dalam sebuah laporan bulan lalu bahwa pihak berwenang Iran “menangkap dan menahan keluarga korban secara sewenang-wenang, memberlakukan pembatasan yang keras terhadap pertemuan damai di lokasi kuburan, dan menghancurkan batu nisan para korban.”

READ  Billboard runtuh di Mumbai: 14 tewas dan puluhan luka-luka

Banyak jurnalis, pengacara, aktivis, pelajar, akademisi, artis, tokoh masyarakat dan anggota etnis minoritas yang dituduh memiliki hubungan dengan gelombang protes, serta kerabat pengunjuk rasa yang tewas dalam kerusuhan tersebut, ditangkap, dipanggil, diancam atau diusir. Dalam beberapa minggu terakhir, menurut kelompok hak asasi manusia Iran dan Barat.

Surat kabar harian Iran, Etemad, melaporkan pada bulan Agustus bahwa pengacara keluarga Amini juga menghadapi tuduhan “propaganda melawan rezim.” Jika terbukti bersalah, Saleh Nakbakht menghadapi hukuman penjara antara satu hingga tiga tahun.

Penyuntingan oleh Toby Chopra, Alex Richardson dan Nick Macfie

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru