Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Macron: Duta Besar Prancis dan diplomat lainnya “disandera” di kedutaan besar di Niger

Macron: Duta Besar Prancis dan diplomat lainnya “disandera” di kedutaan besar di Niger

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Jumat bahwa diplomat tinggi tersebut dan yang lainnya “benar-benar disandera di kedutaan Prancis” oleh para pemimpin militer baru negara tersebut.

Berbicara kepada wartawan di kota timur Seymour-en-Auxois, Macron menyampaikan situasi berbahaya yang saat ini terjadi kepada Duta Besar Prancis Sylvain Etty dan diplomat lainnya.

“Di Niger, ketika saya berbicara dengan Anda, kami mendapati seorang duta besar dan anggota diplomatik disandera di kedutaan Prancis,” kata Macron. “Mereka mencegah pengiriman makanan dan dia memakan jatah tentara.”

Dewan Nasional Perlindungan Tanah Air (CNSP) – junta militer yang melakukan perebutan kekuasaan pada 26 Juli dan menggulingkan Presiden Mohamed Bazoum dari kekuasaan setelah dua tahun menjabat – menuntut pengusiran duta besar dari Niger pada 25 Agustus. Kelompok tersebut memberi waktu 48 jam kepada Prancis untuk mendeportasinya.

Prancis, yang mengutuk kudeta tersebut, menolak untuk mematuhinya dan menegaskan bahwa junta tidak memiliki wewenang untuk mengajukan permintaan tersebut.

Sejak merebut kekuasaan, puluhan ribu demonstran turun ke jalan di Niger, bersikeras agar pasukan Macron meninggalkan bekas jajahan Prancis tersebut. Sentimen anti-Prancis telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dengan para demonstran meneriakkan slogan “Le France, dégage,” yang berarti “Keluar, Prancis.”

Terlepas dari seruan keras tersebut, presiden Prancis terus menolak legitimasi tentara yang berkuasa, sebuah tindakan yang didukung oleh Uni Eropa.

Juru bicara Uni Eropa Nabila Masrali mengatakan, menurut apa yang dilaporkan surat kabar Le Monde, “Keputusan para pelaku kudeta untuk mengusir duta besar Prancis adalah sebuah provokasi baru yang sama sekali tidak dapat membantu dalam menemukan solusi diplomatik terhadap krisis saat ini.”

Uni Eropa juga menekankan bahwa mereka “tidak mengakui dan tidak akan mengakui pihak berwenang akibat kudeta di Niger.”

READ  Biden mengatakan dia sekarang yakin bahwa Putin memutuskan untuk menyerang Ukraina, tetapi membiarkan pintu terbuka untuk diplomasi

Mengenai bagaimana Macron sekarang akan menanggapi situasi tegang di Niger, termasuk kemungkinan penempatan kembali 1.500 tentara Prancis yang saat ini ditempatkan di negara Afrika tersebut, ia menekankan bahwa semua keputusan akan dibuat bersama dengan presiden negara tersebut yang dipilih secara demokratis.

Macron berkata: “Saya akan melakukan apa pun yang kami sepakati dengan Presiden Bazoum karena dia adalah otoritas yang sah dan saya berbicara dengannya setiap hari.”

Hak Cipta 2023 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.