Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasukan Israel menemukan mayat tiga sandera, termasuk Shani Lok, di Gaza, kata para pejabat

Pasukan Israel menemukan mayat tiga sandera, termasuk Shani Lok, di Gaza, kata para pejabat

Mayat tiga sandera yang diculik dalam serangan 7 Oktober yang dilakukan oleh Hamas di Israel telah ditemukan di kota Rafah di selatan. GazaSeorang juru bicara militer Israel mengatakan pada hari Jumat.

Pasukan Pertahanan Israel menemukan mayat-mayat tersebut Shani Lok, seorang Jerman-Israel berusia 22 tahun; Amit Buskila (28 tahun); Itzhak Gelernter (56 tahun) kata Laksamana Daniel Hagari. Israel mengatakan mereka yakin ketiganya dibunuh oleh Hamas saat melarikan diri dari festival musik Nova pada 7 Oktober dan jenazah mereka diangkut ke Gaza.

Kumpulan foto yang disediakan oleh markas Hostage Families Forum ini menunjukkan, dari kiri, Itzik Gelernter, Shani Lok dan Amit Buskila. Militer Israel mengatakan pada Jumat, 17 Mei 2024, bahwa pasukannya di Gaza menemukan mayat tiga sandera Israel yang dibunuh oleh Hamas dalam serangannya pada 7 Oktober 2023, termasuk Shani Luke yang berkewarganegaraan Jerman-Israel. (Forum Keluarga Sandera melalui AP)

/AP


Foto tubuh Luke yang terpelintir di bagian belakang truk pickup terlihat di seluruh dunia, dan menyoroti skala serangan terhadap festival musik di gurun selatan Israel, dekat perbatasan dengan Jalur Gaza.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menggambarkan kematian itu sebagai sesuatu yang “tragis,” dan mengatakan: “Kami akan mengembalikan semua sandera kami, baik hidup maupun mati.”

Pihak militer tidak memberikan rincian mengenai di mana jenazah mereka ditemukan, namun mengatakan bahwa hal tersebut merupakan hasil dari informasi intelijen yang dikumpulkan. Itu adalah Israel Bekerja di RafahDia mengatakan dia memiliki informasi intelijen tentang penyanderaan.

“Kembalinya jenazah mereka adalah pengingat yang menyakitkan dan nyata bahwa kita harus segera mengembalikan semua saudara dan saudari kita dari penahanan kejam mereka – yang masih hidup ke rehabilitasi, dan yang mati ke penguburan yang layak,” kata markas besar Hostage Families Forum dalam sebuah pernyataan. . penyataan.

Militan pimpinan Hamas membunuh sekitar 1.200 orang, kebanyakan dari mereka adalah warga sipil, dan menculik sekitar 250 lainnya dalam serangan tanggal 7 Oktober. Sekitar setengah dari mereka telah dibebaskan, sebagian besar dari mereka adalah bagian dari pertukaran tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel selama gencatan senjata selama seminggu pada bulan November.

Israel mengatakan sekitar 100 sandera masih ditahan di Gaza, bersama dengan sekitar 30 jenazah lainnya. Kampanye Israel di Gaza sejak serangan itu telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan di Gaza.

Semua penyeberangan keluar dari Gaza kini telah ditutup, menyebabkan sedikitnya 20 petugas medis Amerika terjebak di dalamnya.

Dr. Mohamed Abdel Fattah, dari California, mengatakan: “Sangat sulit meninggalkan istri saya, anak saya dan keluarga di sekitar saya. Berita CBS minggu ini. “Saya merasa bahwa upaya yang dilakukan di negara saya tidak membuahkan hasil apa pun, tetapi tidak mendapat tanggapan apa pun.”

Sementara itu, truk-truk yang membawa bantuan yang sangat dibutuhkan ke Jalur Gaza melewati kawasan tersebut Baru dibangun Amerika sementara Dermaga terapung di dalam Daerah kantong yang terkepung memulai debutnya pada hari Jumat. Pengiriman ini adalah yang pertama dalam operasi yang diperkirakan para pejabat militer AS akan mencapai 150 truk per hari yang memasuki Jalur Gaza. Komando Pusat Angkatan Darat AS mengakui gerakan bantuan tersebut dalam sebuah pernyataan, mengatakan bahwa pertolongan pertama menyeberang ke Gaza pada pukul sembilan pagi. Dia mengatakan tidak ada tentara Amerika yang datang ke pantai selama operasi tersebut.

Presiden Joe Biden menjadi semakin kritis terhadap cara Netanyahu melancarkan perang di Gaza, bahkan sampai melakukan hal tersebut Menghentikan pengiriman beberapa senjata Kepada Israel karena kekhawatiran terhadap rencana tentara Israel di Rafah.

Amerika Serikat Laporan Departemen Luar Negeri mengatakan Pekan lalu, “masuk akal untuk menilai” bahwa Israel telah menggunakan senjata AS dengan cara yang tidak sesuai dengan standar hak asasi manusia, namun AS tidak dapat mencapai “kesimpulan yang meyakinkan”.

READ  Israel dan Hamas saling menyalahkan di tengah sedikitnya tanda-tanda terobosan dalam gencatan senjata dan pembicaraan penyanderaan