Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Vladimir Putin dan Xi Jinping: tidak ada lagi kemitraan yang sederajat

Vladimir Putin dan Xi Jinping: tidak ada lagi kemitraan yang sederajat

Putin dan Xi tidak lagi merupakan kemitraan yang setara

  • pengarang, Laura Baker
  • Peran, BBC News, koresponden Tiongkok

Kunjungan resmi Vladimir Putin ke Tiongkok minggu ini merupakan unjuk kekuatan. Ini adalah kesempatan bagi presiden Rusia untuk membuktikan kepada dunia bahwa ia mempunyai sekutu kuat di pihaknya.

Pemimpin Rusia ini secara luas dipandang sebagai paria setelah ia memerintahkan invasi ke Ukraina. Namun bagi Presiden Tiongkok Xi Jinping, ia adalah mitra penting dalam upaya membangun tatanan dunia baru yang tidak dipimpin oleh Amerika Serikat.

Tuan Xi menyambut tamunya. Dia menggelar karpet merah, band memainkan lagu-lagu lama Tentara Merah, dan anak-anak menyambut kedua pemimpin tersebut saat mereka berjalan-jalan di Lapangan Tiananmen. Bahkan ada pelukan singkat di depan kamera.

Media pemerintah Rusia dan Tiongkok sebagian besar berfokus pada persahabatan erat antara kedua pemimpin tersebut. Namun kenyataannya, ini bukan lagi kemitraan yang sederajat.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Pelukan singkat di depan kamera

Putin datang ke Tiongkok dengan keinginan agar Beijing melanjutkan perdagangan dengan Rusia yang terisolasi di bawah sanksi berat. Pernyataannya penuh dengan nada manis dan ungkapan yang menarik.

Dia mengatakan keluarganya sedang belajar bahasa Mandarin – hal ini sangat penting karena dia jarang membicarakan anak-anaknya di depan umum.

Dia menyatakan bahwa dia dan Xi Jinping adalah “sedekat saudara” dan terus memuji perekonomian Tiongkok, dengan mengatakan bahwa perekonomian Tiongkok “berkembang dengan pesat, dengan kecepatan yang pesat.” Hal ini kemungkinan akan disambut baik oleh para pejabat di Beijing yang khawatir terhadap perlambatan perekonomian.

Perang yang memakan banyak korban jiwa di Ukraina, yang belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir, telah mengubah hubungan kedua negara, memperlihatkan kelemahan dalam militer dan ekonomi Rusia. Tuan Xi akan tahu bahwa dia yang memimpin sekarang.

Perang ini mengisolasi Rusia. Hubungan Tiongkok dengan negara-negara Barat mungkin sedang tegang, namun Beijing tidak terputus dari dunia seperti Rusia, dan juga tidak menginginkan hal tersebut.

Pembicaraan uang

Meskipun pernyataan publik mungkin kurang antusias, Presiden Xi mengisyaratkan pentingnya Tiongkok melekatkan hubungan tersebut.

Dia mengundang Putin ke kediaman resminya di Zhongnanhai. Hanya sedikit pemimpin yang menerima penghargaan ini, termasuk Presiden AS Barack Obama pada tahun 2014, ketika hubungan kedua negara sedang dalam kondisi terbaiknya.

Presiden Xi sedang berusaha menemukan keseimbangan – ia ingin mempertahankan aliansinya dengan Putin, namun juga mengetahui bahwa hubungan dekat dengan negara paria membahayakan hubungan stabilnya dengan Barat, yang ia perlukan untuk membantu perekonomiannya yang sedang melemah.

Faktanya, kunjungan ini adalah soal uang: Putin membutuhkan dukungan Tiongkok dalam perangnya di Ukraina.

Komposisi rombongan pemimpin Rusia tersebut menunjukkan apa yang ingin ia capai dari perjalanan tersebut: ia membawa serta gubernur Bank Sentral Rusia, menteri keuangan, dan penasihat ekonominya.

Pernyataan bersama yang dikeluarkan pada kesempatan kunjungan tersebut juga mencakup beberapa ide menarik untuk meningkatkan perdagangan – membangun pelabuhan di sebuah pulau yang pernah diperdebatkan oleh kedua negara selama lebih dari 100 tahun, dan berbicara dengan Korea Utara untuk melihat apakah kapal-kapal Tiongkok dapat melakukannya. berlayar. Seberangi sungai besar untuk mencapai Laut Jepang.

Dia menyebutkan kata “kerja sama” sebanyak 130 kali.

Jadi mereka tidak akan melewatkan fakta bahwa Putin mengunjungi universitas yang didukung negara yang terkenal dengan penelitian pertahanan mutakhirnya selama kunjungannya pada hari Jumat ke kota Harbin.

Tur tersebut – dan perayaan serta simbolisme seputar kunjungan tersebut – tentu saja menunjukkan bahwa Xi Jinping bertekad untuk membuktikan bahwa ia tidak akan terpengaruh oleh tekanan dari Barat.

Namun di balik layar unjuk persatuan ini, mungkin ada batasan sejauh mana Xi Jinping siap melangkah.

Bagaimanapun, kepentingan Tiongkok bukanlah kepentingan Rusia. Sebagai mitra senior dalam hubungan ini, Xi Jinping kemungkinan akan bekerja sama jika hal itu menguntungkannya – bahkan jika “sahabat” dan sekutunya membutuhkannya.

BBC secara mendalam adalah rumah baru di situs web dan aplikasi untuk analisis dan keahlian terbaik dari jurnalis terbaik kami. Melalui merek baru yang unik, kami akan memberikan Anda perspektif segar yang menantang asumsi, dan laporan mendalam tentang isu-isu terbesar untuk membantu Anda memahami dunia yang kompleks. Kami juga akan menampilkan konten yang menggugah pikiran melalui BBC Sounds dan iPlayer. Kami memulai dari yang kecil namun kami juga berpikir besar, dan kami ingin mengetahui pendapat Anda – Anda dapat mengirimkan masukan kepada kami dengan mengeklik tombol di bawah.

tetap berhubungan

InDepth adalah rumah baru bagi analisis terbaik di BBC News. Beritahu kami apa yang kamu pikirkan.