Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasar negara berkembang mencapai rekor penarikan oleh investor asing

Pasar negara berkembang mencapai rekor penarikan oleh investor asing

Investor asing telah menarik uang dari pasar negara berkembang selama lima bulan berturut-turut dalam rangkaian penarikan terpanjang yang pernah ada, menyoroti bagaimana ketakutan resesi dan kenaikan suku bunga mengguncang ekonomi berkembang.

Arus keluar lintas batas oleh investor internasional di pasar saham negara berkembang dan obligasi lokal mencapai $10,5 miliar bulan ini, menurut data sementara yang dikumpulkan oleh Institute of International Finance. Ini telah meningkatkan arus keluar selama lima bulan terakhir menjadi lebih dari $38 miliar – periode arus keluar bersih terpanjang sejak pencatatan dimulai pada tahun 2005.

Arus keluar dapat memperburuk krisis keuangan yang meningkat di negara-negara berkembang. Dalam tiga bulan terakhir, Sri Lanka telah gagal bayar utang negaranya, dan Bangladesh dan Pakistan sama-sama gagal bayar. Lebih dekat ke Dana Moneter Internasional untuk bantuan. Investor khawatir bahwa semakin banyak emiten pasar berkembang lainnya juga berisiko.

Banyak negara berkembang berpenghasilan rendah dan menengah menderita depresiasi mata uang dan meningkatnya biaya pinjaman, didorong oleh kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS dan kekhawatiran resesi di negara maju utama. Amerika Serikat minggu ini terdaftar Kontraksi triwulanan kedua berturut-turut.

“EM mengalami tahun yang sangat gila,” kata Karthik Sankaran, kepala strategi di Corpay.

Investor juga telah menarik $30 miliar sepanjang tahun ini dari dana obligasi mata uang asing pasar berkembang, yang berinvestasi dalam obligasi yang diterbitkan di pasar modal di negara maju, menurut data dari JPMorgan.

Obligasi valas dari setidaknya 20 pasar perbatasan dan pasar berkembang diperdagangkan dengan imbal hasil lebih dari 10 poin persentase lebih tinggi dari Treasury AS yang sebanding, menurut data JPMorgan yang dikumpulkan oleh Financial Times. Spread pada tingkat tinggi seperti itu sering dilihat sebagai indikasi tekanan keuangan yang parah dan risiko gagal bayar.

Ini mewakili pembalikan tajam sentimen dari akhir 2021 dan awal 2022 ketika banyak investor mengharapkan negara berkembang pulih dengan kuat dari pandemi. Pada akhir April tahun ini, mata uang dan aset lainnya di pasar negara berkembang pengekspor komoditas seperti Brasil dan Kolombia berjalan dengan baik didukung oleh kenaikan harga minyak dan bahan mentah lainnya setelah invasi Rusia ke Ukraina.

READ  Penjualan Ford EV naik 307% pada bulan Agustus, menempati peringkat kedua dalam penjualan kendaraan listrik di Amerika Serikat

Namun kekhawatiran akan resesi global, inflasi, kenaikan tajam suku bunga AS dan perlambatan pertumbuhan ekonomi China telah menyebabkan banyak investor mundur dari aset pasar negara berkembang.

Jonathan Forton Vargas, seorang ekonom di Institute of International Finance, mengatakan penarikan lintas batas sangat lazim di pasar negara berkembang; Dalam episode sebelumnya, arus keluar dari satu wilayah sebagian diimbangi oleh arus keluar ke wilayah lain.

“Kali ini sentimen digeneralisasi ke sisi negatif,” katanya.

Analis juga memperingatkan bahwa, tidak seperti episode sebelumnya, ada sedikit kemungkinan kondisi global berubah mendukung pasar negara berkembang.

“Sikap The Fed tampaknya sangat berbeda dari siklus sebelumnya,” kata Adam Wolfe, ekonom pasar berkembang di Absolute Strategy Research. “Mereka lebih bersedia mengambil risiko resesi di AS dan mengambil risiko destabilisasi pasar keuangan untuk menurunkan inflasi.”

Dia memperingatkan bahwa ada sedikit tanda-tanda pemulihan ekonomi di China, pasar negara berkembang terbesar di dunia. Hal ini membatasi kemampuan mereka untuk mendorong pemulihan di negara berkembang lainnya yang bergantung pada mereka sebagai pasar ekspor dan Sumber pendanaan.

“Sistem keuangan China telah berada di bawah tekanan dari penurunan ekonomi pada tahun lalu, dan itu benar-benar membatasi kemampuan bank-banknya untuk terus membiayai kembali semua pinjaman mereka ke pasar negara berkembang lainnya,” kata Wolf.

Laporan hari Minggu menyoroti kekhawatiran tentang kekuatan pemulihan ekonomi China. PMI manufaktur resmi, yang mensurvei eksekutif tentang topik termasuk produksi dan pesanan baru, turun menjadi 49 pada Juli dari 50,2 pada Juni.

Angka tersebut menunjukkan bahwa aktivitas di sektor pabrik yang luas di negara itu, pendorong pertumbuhan utama untuk pasar negara berkembang secara lebih luas, telah jatuh ke wilayah kontraksi. Penurunan ini disebabkan oleh “permintaan pasar yang lemah dan pengurangan produksi di industri padat energi,” menurut ekonom di Goldman Sachs.

READ  Apple harus mengizinkan sideload aplikasi pihak ketiga dan toko aplikasi di bawah undang-undang UE yang baru

Sementara itu, gagal bayar utang luar negeri Sri Lanka telah membuat banyak investor bertanya-tanya siapa yang akan menjadi peminjam negara berikutnya yang memulai restrukturisasi.

Spread pada US Treasuries pada obligasi asing yang diterbitkan oleh Ghana, misalnya, meningkat lebih dari dua kali lipat tahun ini karena investor telah meningkatkan risiko gagal bayar atau restrukturisasi. Biaya pembayaran utang yang sangat tinggi mengikis cadangan devisa Ghana, yang turun dari $9,7 miliar pada akhir 2021 menjadi $7,7 miliar pada akhir Juni, dengan laju $1 miliar per kuartal.

Jika ini berlanjut, “selama empat kuartal, cadangan tiba-tiba akan berada pada level di mana pasar mulai benar-benar khawatir,” kata Kevin Daly, kepala investasi di Abrdn. Dia menambahkan, pemerintah hampir pasti gagal mencapai target fiskal tahun ini, sehingga penipisan cadangan diperkirakan akan terus berlanjut.

Biaya pinjaman untuk pasar negara berkembang utama seperti Brasil, Meksiko, India, dan Afrika Selatan juga meningkat tahun ini, tetapi dengan persentase yang lebih kecil. Banyak ekonomi besar bergerak lebih awal untuk memerangi inflasi dan menerapkan kebijakan yang melindungi mereka dari guncangan eksternal.

Satu-satunya masalah besar yang menjadi perhatian adalah Turki, di mana langkah-langkah pemerintah untuk mendukung lira sambil menolak menaikkan suku bunga — pada dasarnya, berjanji untuk membayar biaya depresiasi mata uang kepada deposan domestik karena mempertahankan mata uang itu — memiliki biaya keuangan yang tinggi.

Wolf mengatakan langkah-langkah seperti itu hanya dapat berhasil pada saat Turki mengalami surplus transaksi berjalan, yang jarang terjadi. “Jika mereka membutuhkan dana dari luar, sistem ini pada akhirnya akan runtuh.”

Namun, negara berkembang besar lainnya menghadapi tekanan yang sama, tambahnya: Ketergantungan pada pembiayaan utang berarti bahwa pada akhirnya pemerintah harus mengekang permintaan domestik untuk mengendalikan utang, yang dapat menyebabkan resesi.

READ  Pembaruan langsung dari rapat

Forton Vargas mengatakan ada sedikit pelarian dari penjualan. “Yang mengejutkan adalah betapa kuatnya sentimen itu terbalik,” katanya. Eksportir komoditas adalah investor yang terhormat beberapa minggu yang lalu. Tidak ada yang tersayang sekarang.”

Pelaporan tambahan oleh Kate Dugwid di London