April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pemimpin Uni Eropa gagal menyetujui paket bantuan senilai $55 miliar untuk Ukraina

Para pemimpin Uni Eropa gagal menyetujui paket bantuan senilai $55 miliar untuk Ukraina

BRUSSELS (AP) — Uni Eropa pada Kamis gagal menyetujui paket bantuan keuangan sebesar 50 miliar euro ($54 miliar) yang sangat dibutuhkan Ukraina untuk tetap bertahan, bahkan ketika blok tersebut memutuskan untuk membuka perundingan aksesi dengan negara yang dilanda perang tersebut.

Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban memveto bantuan tersebut, sehingga memberikan pukulan telak lainnya kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky setelah ia gagal membujuk anggota parlemen AS pekan ini untuk menyetujui tambahan dana sebesar $61 miliar untuk Ukraina, terutama untuk membeli senjata dari Amerika Serikat.

Dimulainya perundingan aksesi adalah momen penting dan refleksi menakjubkan bagi negara yang sedang berperang dan sedang berjuang untuk mendapatkan dukungan untuk bergabung dengan Uni Eropa. Aspirasi keanggotaan Dia menghadapi perlawanan keras kepala untuk waktu yang lama Dari Perkotaan.

Pemimpin Hongaria memutuskan untuk tidak memveto perundingan aksesi tersebut, namun kemudian memblokir paket bantuan tersebut.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel berkata: “Saya dapat memberi tahu Anda bahwa 26 pemimpin setuju untuk (menegosiasikan anggaran).” “Saya harus sangat teliti. Salah satu pemimpin, Swedia, perlu berkonsultasi dengan parlemennya, yang sejalan dengan prosedur yang biasa dilakukan negara ini, dan satu pemimpin belum bisa menyetujuinya.

Keputusan memerlukan konsensus di antara anggota UE.

Namun, Michel, yang memimpin KTT Brussel, menggambarkan dimulainya perundingan aksesi sebagai “sinyal harapan yang jelas bagi rakyat mereka dan benua kita.”

meskipun operasi Butuh waktu bertahun-tahun antara dimulainya negosiasi hingga akhirnya Ukraina menjadi anggota. Zelensky menyambut baik perjanjian tersebut sebagai “kemenangan bagi Ukraina.” “Ini adalah kemenangan bagi seluruh Eropa.”

“Sejarah dibuat oleh mereka yang tidak lelah memperjuangkan kebebasan,” kata Zelensky.

Paket keuangan tersebut tidak dapat disetujui setelah Orban memveto dana tambahan dan peninjauan anggaran UE. Ukraina sangat bergantung pada dana untuk membantu perekonomiannya yang rusak bertahan tahun depan.

READ  Serangan rudal Israel membuat bandara Damaskus tidak berfungsi

Michel mengatakan para pemimpin akan bertemu lagi pada bulan Januari untuk mencoba memecahkan kebuntuan.

Orban memperingatkan sebelum KTT bahwa penerapan resolusi mengenai masalah Ukraina dapat menghancurkan persatuan Uni Eropa. Keputusan mengenai perluasan UE dan peninjauan anggaran jangka panjang, yang mencakup bantuan sebesar 50 miliar euro ($54,1 miliar) kepada pemerintah Kiev, harus disepakati oleh 27 negara anggota.

Orban juga mengancam akan memveto dimulainya perundingan aksesi namun akhirnya mundur.

Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo menggambarkan pembukaan diskusi keanggotaan sebagai tindakan yang merugikan Presiden Rusia Vladimir Putin. Dia menambahkan: “Ini adalah pesan yang sangat jelas kepada Moskow. Kami, masyarakat Eropa, tidak akan meninggalkan Ukraina.

Orban mengatakan penentangannya tetap teguh, tetapi dia memutuskan untuk tidak menggunakan hak vetonya karena 26 negara lainnya juga demikian Dia berpendapat dengan tegas Kebaikan. Berdasarkan aturan UE, sikap abstain tidak menghalangi diadopsinya resolusi tersebut.

Seorang pejabat UE, yang bersikeras untuk tidak menyebutkan namanya karena perundingan KTT bersifat pribadi, mengatakan Orban “untuk sementara tidak hadir dalam pertemuan tersebut dengan cara yang konstruktif dan telah disepakati sebelumnya” ketika keputusan tersebut dibuat.

Orban mengatakan dia mengundurkan diri karena semua rekannya berkomitmen untuk menempatkan Ukraina pada jalur keanggotaan UE, meskipun posisi mereka tidak mengubah pikirannya.

“Pandangan Hongaria jelas: Ukraina tidak siap jika kita memulai perundingan mengenai keanggotaannya di Uni Eropa. Ini adalah keputusan yang tidak logis, tidak rasional, dan sama sekali tidak pantas,” katanya.

Yang lain memuji sikap Orban. Mereka bersiap untuk memperpanjang pertemuan puncak ke satu hari tambahan pada hari Sabtu.

“Tentu saja lebih cepat dari perkiraan kami,” kata Perdana Menteri Irlandia Leo Varadkar.

READ  Kesepakatan Ukraina-NATO harus segera dimulai: Perdana Menteri Lithuania di pedalaman

Dia menambahkan: “Sejujurnya terhadap Perdana Menteri Orban, dia telah menyampaikan kasusnya dengan sangat tegas. “Dia tidak setuju dengan keputusan ini dan tidak berubah pikiran dalam hal ini, tetapi pada dasarnya dia memutuskan untuk tidak menggunakan hak vetonya,” kata Varadkar.

Pemimpin Irlandia itu menambahkan: “Saya menghormati kenyataan bahwa dia tidak melakukan hal itu, karena hal itu akan menempatkan kita pada posisi yang sangat sulit sebagai Uni Eropa.”

Adapun De Croo dari Belgia, dia memiliki pendapat yang sedikit berbeda, karena dia mengatakan bahwa dia yakin Orban “tidak menggunakan hak veto karena dia menyadari bahwa hal itu tidak dapat dipertahankan.”

Pada saat yang sama dengan Ukraina, para pemimpin Uni Eropa juga memutuskan untuk membuka perundingan keanggotaan dengan Ukraina Tetangga Ukraina, Moldova.

Di Amerika Serikat, Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan menyambut baik “keputusan bersejarah yang diambil oleh Uni Eropa untuk membuka negosiasi aksesi dengan Ukraina dan Moldova, yang merupakan langkah menentukan dalam mencapai aspirasi Euro-Atlantik mereka.”

Di Kiev, berita ini disambut dengan optimisme yang hati-hati.

“Kami adalah Eropa. Ukraina adalah Eropa, pusat Eropa. Saya ingin kami memiliki status sebagai anggota Eropa yang bangga,” kata Olha Baradovska, 70, warga Kiev.

Ivan Olegko, 19, mengatakan keputusan untuk memulai perundingan aksesi sudah lama tertunda. “Jika semuanya berjalan baik, saya akan senang, tapi kita tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya,” ujarnya.

Para pemimpin UE memperkirakan KTT tersebut akan berlangsung setidaknya hingga Jumat malam sebelum terobosan apa pun dapat dicapai, sehingga pengumuman penting tersebut datang secara tidak terduga setelah Orban tidak dihalangi oleh rekan-rekannya.

Michel yang berseri-seri turun ke ruang media untuk menghadiri pertemuan puncak tersebut pada waktu yang tidak ditentukan dan berkata: “Ini adalah momen bersejarah, dan ini menunjukkan kredibilitas Uni Eropa. Kekuatan Uni Eropa. Keputusan telah dibuat.”

READ  Menteri Kesehatan Karnataka menyarankan warga lanjut usia untuk memakai masker di tengah lonjakan Covid | Bengaluru

Dia menambahkan bahwa negosiasi akan dimulai sebelum menyerahkan laporan kepada para pemimpin pada bulan Maret.

Kejutan itu datang di saat yang sulit bagi Zelensky Perjalanan minggu ini ke Washington Permintaannya untuk meminta lebih banyak bantuan kepada Kongres AS tidak didengarkan. Presiden Ukraina mengharapkan respons yang lebih baik di Brussel.

“Sama pentingnya adalah Ukraina memiliki sarana untuk melanjutkan perang dan membangun kembali negaranya,” kata De Croo.

Presiden Ukraina mengatakan dalam pidato video kepada para pemimpin yang berkumpul di Brussels bahwa kebutuhan mendesak untuk menemukan solusi hanya akan berdampak pada potensi pukulan terhadap kredibilitas Uni Eropa.

Tidak seorang pun ingin Eropa dipandang sebagai negara yang tidak dapat dipercaya. Atau karena dia tidak mampu mengambil keputusan, dia sudah mempersiapkan diri.”

___

Penulis Associated Press Vasilisa Stepanenko di Kyiv, Lorne Cook di Brussels dan Justin Spike di Budapest berkontribusi pada laporan ini.