Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pekerja bertahan dalam pekerjaan mereka selama bertahun-tahun. Sekarang mereka menginginkan perubahan

Para pekerja bertahan dalam pekerjaan mereka selama bertahun-tahun.  Sekarang mereka menginginkan perubahan

“Pengunduran diri terbesar adalah orang-orang mengatakan, apa pun situasinya, saya ingin yang lebih baik,” kata Patricia Ming Buckley kepada CNN Business. Wanita berusia 35 tahun, yang tinggal di Sydney, membuat keputusan untuk meninggalkan pekerjaannya di konsultan EY Agustus lalu.

Sebuah survei bulan Desember oleh situs pekerjaan dari hampir 1.000 pekerja di Singapura menemukan bahwa hampir setengah dari responden tidak yakin apakah mereka akan tetap dalam posisi mereka saat ini selama enam bulan ke depan. Hampir seperempat berniat untuk meninggalkan majikan mereka pada paruh pertama tahun ini. Data LinkedIn untuk bulan Januari menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah pekerja yang berpindah industri di Spanyol, Belanda, dan Italia dibandingkan dengan awal tahun 2021.

Dan dalam sebuah penelitian terhadap pekerja yang ditugaskan oleh perusahaan pengiriman pesan Slack, yang mencakup Australia, Inggris, Amerika Serikat, Jerman, Jepang, dan Prancis, keterbukaan untuk mencari pekerjaan baru telah meningkat setiap tiga bulan sejak Juni.

“Ini adalah penilaian ulang yang dimiliki orang-orang saat mereka memikirkan kembali peran pekerjaan dalam kehidupan mereka,” kata Brian Elliott, wakil presiden senior di Slack yang mengepalai Future Forum Initiative. “Mereka memikirkan kembali — tidak hanya dalam hal kompensasi — tetapi juga, jelas, hal-hal seperti fleksibilitas, tujuan, dan keseimbangan.”

Dimana ombaknya?

Anthony Klotz, profesor administrasi bisnis di Texas A&M University yang dikreditkan dengan menciptakan frasa “Pengunduran Diri Hebat” arah tertentu Pada akhir 2020 diyakini dapat memacu transformasi pasar tenaga kerja AS.

Ada sejumlah besar orang yang ingin berhenti dari pekerjaan mereka, karena sebagian besar orang tetap bertahan selama fase awal pandemi. Laporan kelelahan menyebar. Orang-orang mengajukan pertanyaan besar tentang tujuan hidup sambil duduk di tumpukan besar tabungan. Dan ada potensi gesekan karena mereka yang telah bekerja dari jarak jauh dan yang sekarang menjadi prioritas untuk fleksibilitas dipanggil ke kantor.

Teorinya tepat: Pada tahun 2021, 47,8 juta pekerja di Amerika Serikat secara sukarela meninggalkan pekerjaan mereka, jumlah tertinggi sejak Biro Statistik Tenaga Kerja mulai melacak data setahun penuh pada tahun 2001. Jumlah putus sekolah tetap tinggi pada Januari dan Februari. tahun ini.

Dalam beberapa kasus, orang telah meninggalkan pasar tenaga kerja untuk merawat anak-anak atau kerabat lanjut usia. Kekurangan tenaga kerja di industri seperti ritel dan perhotelan telah meningkatkan permintaan tenaga kerja, mendorong orang untuk mengambil keuntungan dari pasar yang kompetitif untuk berperan. Tunjangan atau upah yang lebih baik. Orang-orang yang bekerja di meja, bosan dengan jam kerja pandemi yang panjang dan rapat Zoom, mulai memutuskan bahwa mereka sudah cukup.

“Saya sudah memakai banyak topi untuk satu orang,” kata Bobby Conklin, yang meninggalkan pekerjaan jual belinya di Cintas bulan lalu. Wanita berusia 25 tahun, yang tinggal di New Jersey, mengatakan bahwa dia kelelahan karena bekerja 10 hingga 12 jam sehari, dan memulai peran baru di sebuah perusahaan e-commerce beberapa hari kemudian.

READ  Lelang Warren Buffett: Seseorang membayar $19 juta untuk makan siang steak

Faktor-faktor yang diidentifikasi oleh Klotts tidak terbatas pada Amerika Serikat. Tetapi perdebatan berkecamuk tentang apakah “Pengunduran Diri Besar” telah mencapai pasar kerja lainnya.

Komuter pagi di kawasan bisnis Singapura pada Februari 2022.

Kami menyaksikan ‘perombakan kabinet besar-besaran’ daripada ‘pengunduran diri besar-besaran” Josh Frydenberg, bendahara Australia, mengatakan dalam pidato bulan lalu.

Dalam sebuah posting Facebook awal tahun ini, Kementerian Tenaga Kerja Singapura mengatakan bahwa meskipun “spekulasi bahwa Singapura dapat melihat gelombang ‘pengunduran diri yang signifikan’ yang serupa, ‘statistiknya menunjukkan sebaliknya'”. level.Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde dikonfirmasi Bahwa negara-negara Uni Eropa Mereka tidak “menghadapi sesuatu seperti pengunduran diri yang besar”.
Di Eropa, banyak pemerintah telah banyak menggunakan Program kerja waktu singkatHal ini mendorong perusahaan yang berjuang untuk mempertahankan puluhan juta karyawan sambil mengurangi jam kerja mereka. Kemudian negara mensubsidi sebagian dari gaji mereka. Ini berbeda dari pendekatan yang diambil di Amerika Serikat, di mana pekerja menerima tunjangan setelah mereka dipecat atau dikirimi cek stimulus yang sesuai dengan tabungan mereka terlepas dari status pekerjaan — dan mungkin telah membantu mengurangi pergantian karyawan.

“Di sebagian besar Eropa, orang tetap bertahan dengan majikan yang mereka miliki,” kata Guillaume Minouet, kepala investasi dan strategi ekonomi untuk Eropa, Timur Tengah dan Afrika di Citi Private Bank.

Tapi ada tanda-tanda gangguan. Di Prancis, jumlah pengunduran diri selama kuartal ketiga 2021, data terbaru yang tersedia, adalah yang tertinggi dalam catatan sejak 2007.

pemerintah Australia Katanya bulan lalu 1 juta pekerja memulai peran baru dalam tiga bulan hingga November 2021. Tingkat pergantian sekitar 10% lebih tinggi dari rata-rata pra-pandemi.

Dan di Inggris, tingkat orang berusia 16-64 yang berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya adalah yang tertinggi sepanjang masa sebesar 3,2% antara Oktober dan Desember.

Namun, Tony Wilson, direktur Institut Studi Ketenagakerjaan, percaya klaim bahwa Pengunduran Diri Hebat melintasi Atlantik dibesar-besarkan, mencatat bahwa angkanya hanya sedikit lebih tinggi daripada di awal 2000-an.

READ  Senator menerbitkan tagihan kripto di GitHub, dan kekacauan pun terjadi

Ketidakpuasan meningkat

Jelas bahwa orang Amerika bukan satu-satunya yang berpikir berbeda tentang bisnis.

Joan Ponce-Laplana, 47, di Sheffield, Inggris, berhenti dari pekerjaannya sebagai perawat senior di National Health Service hampir setahun yang lalu. Sekarang dia bekerja sebagai guru, melatih orang-orang dari latar belakang yang kurang beruntung sehingga mereka dapat menemukan pekerjaan di NHS.

Laplana mengatakan dia merasa bersalah karena meninggalkan profesi yang dia cintai pada saat rumah sakit menghadapi kekurangan sumber daya yang besar. Tetapi ketika dia didiagnosis PTSD setelah bekerja di perawatan intensif selama dua gelombang pertama Covid, dia tahu ini adalah keputusan yang harus dia buat untuk menjaga kesehatan mentalnya.

Joan Ponce-Laplana, yang tinggal di Sheffield, Inggris, meninggalkan pekerjaannya sebagai perawat senior di National Health Service pada April 2021.

“Gagasan kematian Anda – untuk menjadi yang berikutnya – sangat hadir,” katanya. Lebih jauh lagi, dia sering menjadi satu-satunya yang merawat pasien yang sekarat dan berkomunikasi dengan keluarga mereka yang berduka. “Hari demi hari, itu berpengaruh.”

Thibaut Pratt, 28 tahun berbasis di Paris, Prancis, mengajukan pemberitahuan dan berhenti dari pekerjaannya membeli dan menjual listrik pada Mei setelah hampir lima tahun. Ia mengaku bekerja berjam-jam, apalagi harga listrik sudah naik.

Dia juga frustrasi karena dia tidak menghasilkan apa pun dalam pekerjaannya, dan tidak ingin memasukkan angka ke dalam spreadsheet Excel karena masyarakat berjuang dengan masalah seperti pandemi dan krisis iklim.

“Ada kesenjangan yang semakin besar antara keyakinan saya dan pekerjaan saya yang tidak bisa saya jalani lagi,” katanya.

Pratt mengatakan dia berencana untuk mengambil cuti beberapa bulan sebelum mencari pekerjaan di bagian lain dari industri seperti sektor nuklir.

Survei pekerja menunjukkan bahwa Pratt tidak akan sendirian dalam menilai pilihannya. Sebuah laporan Forum Masa Depan yang diterbitkan pada bulan Januari menemukan bahwa 53% pekerja di Prancis dan 55% di Jerman dan Jepang terbuka untuk mencari pekerjaan baru di tahun depan. Angka ini naik menjadi 64% di Australia dan 60% di Inggris.

Perubahan di cakrawala?

Keinginan untuk mencari peluang baru ini muncul seiring dengan meningkatnya kesempatan kerja, dan pengusaha di sejumlah industri bersedia membayar lebih untuk mempekerjakan pekerja. Di Inggris, di mana pasar tenaga kerja terkait Brexit juga sedang dirombak, sekarang ada 4,4 lowongan untuk setiap 100 pekerjaan – tertinggi sepanjang masa.

“Dengan kekurangan bakat yang begitu besar di Inggris saat ini, orang-orang cukup percaya diri dan siap untuk berganti pekerjaan,” kata Mark Cahill, direktur pelaksana Manpower Group Inggris dan Irlandia.

READ  Harga minyak turun lebih dari 2%, memperpanjang kerugian

Kementerian Tenaga Kerja Singapura juga telah mengindikasikan bahwa mereka sedang mempersiapkan lebih banyak pengunduran diri dalam beberapa bulan mendatang.

“Di sektor-sektor dengan pekerjaan berupah rendah, orang dapat pergi karena peluang yang lebih baik. Di sektor-sektor pertumbuhan di mana ada permintaan tenaga kerja yang kuat, tingkat perekrutan dan berhenti diharapkan lebih tinggi,” kata badan tersebut pada Januari.

Di Australia, pemerintah mengatakan pekerja yang pulang pergi ke pekerjaan mereka biasanya mendapatkan kenaikan upah antara 8% dan 10%.

Pasar kerja di Eropa juga diperkirakan akan semakin kuat tahun ini, yang dapat memberi lebih banyak orang kesempatan untuk berganti peran, kata Mariano Mamertino, kepala ekonom EMEA LinkedIn. Sekitar 58% orang Eropa mengatakan mereka mempertimbangkan perubahan pekerjaan tahun ini, menurut survei LinkedIn terhadap hampir 9.000 pekerja – meskipun itu selesai sebelum invasi Rusia ke Ukraina, yang telah diperingatkan oleh para ekonom dapat mendorong kawasan itu ke dalam resesi.

Penumpang menunggu di peron di stasiun kereta Auber RER di distrik keuangan Paris pada Januari 2022.

“Ketika pasar kerja benar-benar menyempit, ada lebih banyak peluang yang tersedia,” kata Mamertino.

Dalam profesi seperti keperawatan, khususnya, ada tanda-tanda bahwa kelelahan mencapai tingkat yang tidak berkelanjutan. Sebuah survei Dari lebih dari 9.500 perawat oleh Royal College of Nursing Inggris yang diterbitkan akhir tahun lalu, ditemukan bahwa 57% responden sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan pekerjaan mereka atau secara aktif berencana untuk pergi. Alasan utama yang diberikan adalah perasaan diremehkan dan merasa kewalahan.

Ming Buckley, seorang pekerja yang berbasis di Sydney yang meninggalkan EY – salah satu firma akuntansi “Empat Besar” – mengatakan kesehatan mental juga memainkan peran besar dalam keputusannya untuk pergi.

“Saya mulai merasa menjadi bagian dari mesin besar,” katanya. “Saya tidak pernah melihat diri saya sebagai seseorang yang akan menjadi bagian dari perlombaan untuk menaiki tangga perusahaan.”

Saya mengambil cuti beberapa bulan dan baru-baru ini mulai melakukan wawancara. Kali ini, dia mencari pekerjaan paruh waktu di sebuah lembaga nonprofit – sesuatu yang sangat sejalan dengan nilai-nilainya, dan akan memungkinkannya untuk meluncurkan bisnis pembinaan dan pembinaan sampingan. Ini Epiphany – pandemi membantunya.

“Saya tidak berpikir orang bangun suatu hari dan sangat tidak senang dengan pekerjaan mereka,” kata Ming Buckley. “Saya pikir itu telah berkembang selama bertahun-tahun dan bertahun-tahun.”