Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pejabat mengatakan walikota Ukraina yang diculik dibebaskan dalam ‘operasi khusus’

Para pejabat mengatakan walikota Ukraina yang diculik dibebaskan dalam 'operasi khusus'

Walikota Melitopol diduga diculik oleh pasukan Rusia pada 11 Maret.

Pejabat Ukraina mengumumkan pada hari Rabu pembebasan walikota kota Ukraina yang diduduki yang diduga diculik oleh pasukan Rusia pekan lalu.

Walikota Melitopol Ivan Fedorov dibebaskan dari tahanan dalam “operasi khusus”, menurut Kirilo Tymoshenko, seorang penasihat kantor kepresidenan Ukraina. Tymoshenko tidak memberikan rincian lainnya.

Melitopol telah diduduki sejak hari-hari awal invasi Rusia. Pejabat Ukraina mengatakan Fedorov, yang bersikeras kota di tenggara Ukraina tetap bebas dan mendukung protes pro-Ukraina setiap hari, diculik pada 11 Maret setelah menolak penangkapannya.

Fedorov menghilang setelah sekelompok besar tentara Rusia bersenjata berat diduga mengantarnya dengan tas di atas kepalanya ke Lapangan Kemenangan Melitopol dalam video CCTV yang dibagikan oleh Tymoshenko di Telegram. Kemudian separatis yang dikendalikan Rusia mengumumkan bahwa mereka menuduh Fedorov dengan “membantu terorisme”.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memposting video dirinya di Telegram pada hari Rabu dilaporkan berbicara di telepon dengan Fedorov. Walikota berterima kasih kepada Zelensky dan mengatakan dia membutuhkan dua hari untuk pulih dari cobaan beratnya setelah itu dia akan siap untuk melaksanakan perintah apa pun.

Tersenyum Zelensky mengatakan bahwa dia sangat senang berbicara dengan Fedorov dan bahwa “kami tidak ketinggalan.”

READ  China menghukum pengusaha Xiao Jianhua hingga 13 tahun penjara, mendenda perusahaannya $8,1 miliar

Zelensky mengacu pada panggilan itu selama pidato nasional Rabu malam.

“Kami akhirnya bisa membebaskan Wali Kota Melitopol,” katanya. “Ivan Fedorov bebas. Saya berbicara dengannya hari ini. Dia diculik oleh tentara Rusia pada 11 Maret, mencoba membujuknya untuk bekerja sama. Tetapi orang kami menahannya. Dia tidak menyerah. Sama seperti yang kami semua alami.”

Presiden telah menuntut pembebasan Fedorov dalam beberapa pesan video, menyebutnya sebagai “kejahatan terhadap demokrasi.”

Dia mengatakan pekan lalu bahwa “tindakan penjajah Rusia akan dibandingkan dengan tindakan teroris ISIS.”

Setelah dugaan penculikan, pemerintahan pro-Rusia tampaknya telah dibentuk di Melitopol. Seorang anggota parlemen lokal dari partai pro-Rusia memberikan pidato di televisi pada hari Sabtu di mana dia mengatakan “komite yang dipilih” sekarang bertanggung jawab untuk menjalankan kota. Perwakilan Galina Danilchenko menyebut para pengunjuk rasa “ekstremis” dan mendesak orang-orang untuk tidak membiarkan para aktivis “menggoyahkan” situasi.

Polisi anti huru hara Rusia juga telah dikerahkan ke Melitopol untuk mencegah protes di sana.

Dia mengklaim bahwa pasukan Rusia telah menculik walikota lain di kota yang diduduki di wilayah tersebut. Walikota Dniprorodin Yevgeny Matveev diculik pada hari Minggu, menurut Oleksandr Staruch, kepala administrasi militer regional.

Sebelumnya pada hari Rabu, pejabat Ukraina mengklaim bahwa walikota ketiga Ukraina selatan – Oleksandr Yakovlev dari Skadovsk – dan wakilnya, Yuri Balyukh, telah “menculik” pasukan Rusia.

“Penjajah Rusia terus menculik para pemimpin lokal Ukraina yang terpilih secara demokratis,” Dmytro Kuleba, Menteri Luar Negeri Ukraina, Dia mengatakan di Twitter. “Negara dan organisasi internasional harus menuntut agar Rusia segera membebaskan semua pejabat Ukraina yang diculik!”

Patrick Revell dari ABC News berkontribusi pada laporan ini.