Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para analis mengatakan terobosan chip baru Huawei kemungkinan akan menarik perhatian AS

Para analis mengatakan terobosan chip baru Huawei kemungkinan akan menarik perhatian AS

SHENZHEN, CHINA/SAN FRANCISCO, CALIFORNIA, 5 SEPTEMBER (Reuters) – Terobosan Huawei Technologies Co. dalam membuat chip canggih menyoroti tekad dan kemampuan Tiongkok untuk melawan sanksi A.S. mendorong Washington untuk memperketat… Keterbatasan, kata para analis.

Huawei secara tak terduga meluncurkan smartphone Mate 60 Pro terbarunya minggu lalu saat Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo berkunjung ke Tiongkok, di mana pemerintah sedang bersiap untuk menciptakan dana investasi baru senilai $40 miliar untuk mendukung sektor chip canggih.

Mate 60 Pro ditenagai oleh chipset Kirin 9000 miliknya sendiri dan diproduksi oleh pembuat chip kontrak terbesar di negara itu, SMIC (0981.HK) menggunakan teknologi 7nm yang canggih, menurut pembongkaran yang dilakukan oleh TechInsights yang berbasis di Ottawa.

Temuan-temuan tersebut dan klaim para pengguna awal mengenai kinerja ponsel yang kuat menunjukkan bahwa Tiongkok mengalami kemajuan dalam pengembangan chip canggih, bahkan ketika Washington dalam beberapa tahun terakhir telah memperketat sanksi untuk memblokir akses mereka terhadap alat-alat pembuat chip canggih.

Hal ini “menunjukkan kemajuan teknis yang mampu dicapai oleh industri semikonduktor Tiongkok tanpa alat UV. Kesulitan dalam pencapaian ini juga menunjukkan ketahanan kapasitas teknologi chip negara tersebut,” kata analis TechInsights Dan Hutcheson.

EUV adalah singkatan dari litografi ultraviolet ekstrim dan digunakan untuk membuat chip 7nm atau lebih canggih.

“Pada saat yang sama, hal ini merupakan tantangan geopolitik yang besar bagi negara-negara yang berupaya membatasi akses mereka terhadap teknologi manufaktur yang penting. Dampaknya kemungkinan besar adalah pembatasan yang lebih besar dibandingkan yang terjadi saat ini.”

Analis Jefferies mengatakan temuan TechInsights dapat memicu penyelidikan oleh Biro Industri dan Keamanan Departemen Perdagangan AS, menciptakan lebih banyak perdebatan di AS mengenai efektivitas sanksi dan mendorong Kongres untuk memasukkan sanksi teknologi yang lebih ketat dalam rancangan undang-undang persaingan usaha yang sedang dipersiapkan. .Melawan dia. Cina.

READ  Sepertinya karakter DLC Mortal Kombat 1 telah dibocorkan oleh Amazon

“Secara keseluruhan, perang teknologi antara Amerika Serikat dan Tiongkok kemungkinan akan meningkat,” kata mereka dalam sebuah catatan.

Perwakilan Departemen Perdagangan AS tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Selasa pagi.

Huawei menolak berkomentar. SMIC dan Dewan Negara Tiongkok, yang menangani pertanyaan pers atas nama pemerintah Tiongkok, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Prestasi yang terbatas

Chip paling canggih yang pernah dibuat SMIC adalah 14nm, yang pada akhir tahun 2020 diblokir oleh Washington untuk mendapatkan mesin EUV dari perusahaan Belanda ASML (ASML.AS).

Namun TechInsights mengatakan tahun lalu bahwa mereka yakin SMIC telah mampu memproduksi chip 7nm dengan memodifikasi perangkat DUV sederhana yang masih dapat dibeli secara gratis dari ASML.

Beberapa analis, termasuk Jefferies, mengatakan ada kemungkinan juga Huawei membeli teknologi dan peralatan dari SMIC untuk memproduksi chip tersebut daripada melakukannya melalui kolaborasi.

Terlepas dari identitas pembuat chip tersebut, Tilly Zhang, seorang analis di Gavekal Dragonomics, meremehkan keberhasilan tersebut, dengan menyebutkan tingkat hasil yang rendah yang mengurangi jumlah chip yang dapat digunakan dari setiap wafer dan meningkatkan biaya, serta kontrol ekspor baru yang diberlakukan oleh Belanda yang mengakibatkan akan membatasi kemampuan manufaktur wafer SMIC. Akses lebih banyak mesin imersi DUV.

“Mereka baru saja membuktikan bahwa mereka bersedia menerima biaya yang jauh lebih tinggi dari apa yang biasanya dianggap layak… Hanya kombinasi dari Huawei yang berkantong tebal dan subsidi pemerintah yang besar yang dapat memungkinkannya menjual ponsel menggunakan chip ini di pasar reguler.” kata Zhang.

Tiongkok sedang bersiap untuk meluncurkan dana investasi baru yang didukung negara yang bertujuan untuk mengumpulkan sekitar $40 miliar untuk sektor chip, Reuters melaporkan pada hari Selasa, seiring negara tersebut meningkatkan upaya untuk mengejar Amerika Serikat dan pesaing lainnya.

READ  Sumber mengatakan keputusan UE untuk membatalkan kesepakatan Activision senilai $69 miliar dari Microsoft diperkirakan akan tercapai pada 15 Mei.

Beberapa perusahaan riset memperkirakan bahwa tingkat produksi proses 7nm SMIC akan kurang dari 50%, dibandingkan dengan standar industri yang sebesar 90% atau lebih, dan akan membatasi pengiriman sekitar 2-4 juta chip, yang tidak cukup bagi Huawei untuk mendapatkan kembali keunggulannya. dominasi pasar ponsel pintar sebelumnya. .

Analis Jefferies percaya bahwa Huawei sedang bersiap untuk mengirimkan sepuluh juta unit ponsel Mate 60 Pro, meskipun mungkin menghadapi kesulitan dalam mendukung jumlah tersebut dengan chip 7nm buatan China.

Dalam hal ini, chip tersebut bisa saja berukuran 10 nanometer, namun dengan hasil 20%, yang menunjukkan jumlah chip yang berfungsi pada setiap wafer silikon, kata Jeffries, akan jauh lebih kecil dari 90% untuk sebagian besar perangkat konsumen.

“Pengendalian (AS) membebankan biaya tinggi untuk memproduksi teknologi yang dikendalikan di Tiongkok,” kata Doug Fuller, peneliti chip di Copenhagen Business School, seraya menambahkan bahwa pemerintah Tiongkok kemungkinan akan menanggung biaya tersebut.

(Laporan oleh David Kirton dan Max Cherney; Ditulis oleh Brenda Goh; Laporan oleh Muhammad) Disunting oleh Myung Kim dan Nick Zieminski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru