Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Panchasila, Indonesia dan LGBT dalam hidup kita – pendidikan

Julia Suryakusuma (Jakarta Post)

Premium

Jakarta
Rabu, 25 Mei 2022

Pernahkah Anda meminta maaf, tetapi apakah itu benar-benar masuk akal? Saya pikir banyak dari kita telah melakukannya untuk alasan yang berbeda. Ketakutan, melampiaskan kemarahan, kebutuhan politik atau pribadi atau melindungi kulit Anda sendiri adalah beberapa alasan untuk meminta maaf secara tidak jujur.

Deddy Corbuzier baru-baru ini meminta maaf atas podcast 7 Mei berjudul “Pelatihan Bagaimana Menjadi Homoseksual di Indonesia”, yang menampilkan pasangan gay Jerman-Indonesia, Raquel Mahardika dan Friedrich Wallert, dan menayangkan episode tersebut. Mengapa? Karena podcast tersebut memancing kontroversi besar dari kelompok Muslim konservatif dan banyak warganet, mereka dituduh mengkampanyekan komunitas lesbian, homoseksual, biseksual dan transgender (LGBT). Teddy membantahnya.

“Dari awal saya bilang saya tidak mendukung komunitas LGBT. Saya melihat mereka sebagai manusia; saya mengungkapkan fakta bahwa mereka ada di sekitar kita, dan saya pribadi merasa tidak berhak menghakimi mereka.” kata Teddy.

Baca cerita lengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Rp 55.500 / bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • Surat Kabar Digital Harian E-Post
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • Akses khusus ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami


Berita Terkait

Anda mungkin juga menyukai:

Perspektif lain tentang penolakan Singapura terhadap Samiyar Soma

Diagnosis di luar Govit-19: Bagaimana hal itu dapat membantu mencegah infeksi di masa mendatang

Ketika Djokovic bertemu Elon di Texas

READ  Forbes India - Perjalanan: Dari Meksiko ke Indonesia, inilah beberapa negara yang paling banyak dikunjungi di dunia di Google Street View