April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Opini: Apa yang 'Dune: Part 2' gagal pahami tentang kolonialisme

Opini: Apa yang 'Dune: Part 2' gagal pahami tentang kolonialisme

Catatan Editor: Nuh Berlatsky (@nberlat) adalah seorang penulis lepas di Chicago. Pendapat yang dikemukakan di sini adalah pendapatnya sendiri. Pemandangan Lebih banyak pendapat Di CNN.



CNN

“Bukit pasir” oleh Frank Herbert Novel-novel tersebut berjuang karena hutang mereka pada sastra petualangan kolonial. Buku menikmati pencampuran, tekukan, dan Putih sekali Pahlawan muncul dari berbagai penulis seperti Edgar Rice Burroughs, James Fenimore Cooper, dan H. Rider Haggard. Namun Herbert, yang menulis pada tahun 1965, juga selaras dengan kritik terhadap kolonialisme pada zamannya. Pahlawannya, Paul Atreides, sangat meragukan perannya sebagai pemimpin Kristen dan administrator penaklukan kolonial.

Nuh Berlatsky

Nuh Berlatsky

Adaptasi sinematik yang dibuat oleh Denis Villeneuve, terutama yang terbaru.”Bukit Pasir: Bagian Kedua“, berupaya membangun kecenderungan anti-kolonial Herbert melalui pendekatan yang halus dan tidak terlalu halus. Penyesuaian bercerita. Villeneuve melangkah lebih jauh dari Herbert dalam mempertanyakan dasar narasi kolonial. Namun pada akhirnya, ia menghadapi masalah yang sama yang melemahkan dorongan Herbert yang lebih liberal. Sulit, bahkan mungkin mustahil, untuk menceritakan kisah anti-kolonial sambil berfokus pada perspektif, kepahlawanan, dan kehebatan pahlawan kolonial secara umum.

Bagian pertama dari film “Dune” (yang akan dirilis pada tahun 2021) memperkenalkan kita kepada Paul (Timothée Chalamet), pewaris House of Atreides, di masa depan feodal yang penuh dengan perjalanan luar angkasa dan konspirasi yang kompleks. (Distributor “Dune” dan “Dune: Part Two” berbagi perusahaan induknya, Warner Bros. Discovery, dengan CNN.) Ayah Paul, Leto Atreides (Oscar Isaac), telah diberi kekuasaan atas planet gurun Arrakis. Arrakis adalah satu-satunya sumber campuran tersebut, bumbu narkotika, yang memberikan perubahan kesadaran kepada pilot luar angkasa yang mereka butuhkan untuk melakukan perjalanan antar dunia. Seolah-olah LSD adalah minyak bumi, atau sebaliknya.

Tapi hadiah Arrakis adalah jebakan. Kaisar (Christopher Walken) berkonspirasi dengan mantan penguasa Arrakis, Baron Harkonnen (Stellan Skarsgard). Mereka menyerang dan menghancurkan Rumah Atreides di Arrakis, membunuh Leto. Paul dan ibunya Jessica (Rebecca Ferguson) nyaris tidak bisa melarikan diri ke padang pasir. Di sana mereka bertemu dengan Fremen yang tinggal di gurun pasir – dan di sinilah “Dune: Part 2” dimulai.

READ  Tambalan dek trailer shift siang dengan gaya serius

Dan di film kedua (yang sangat panjang), Paul masuk ke dalam warisannya yang sudah ditakdirkan dan dinubuatkan. Seperti banyak pahlawan kolonial sebelumnya, dari Tarzan hingga Natty Bumppo, Paul, sebagai seorang penjajah, segera menunjukkan dirinya sebagai Fremen yang lebih baik daripada Fremen itu sendiri. Dia petarung yang unggul, dan… Dia mengetahui jalan gurun dari mimpi kenabian. Saat dia mengendarai cacing gurun raksasa (penis), dia mengendarai yang terbesar dari semuanya. Fremen ditampilkan sebagai sosok yang garang, cerdas, dan brilian – tetapi semuanya itu Paul menyerap kemegahan mereka, menggunakan kekuatan mereka untuk dirinya sendiri dan menjadi lebih kuat. Beginilah cara kerja kolonialisme (dan sastra kolonial).

Herbert berusaha melemahkan atau mempertanyakan kiasan kolonial ini dengan membuat Paul sendiri merasa sangat bersalah. Berkat karunia kenabiannya, Paul dapat melihat bahwa dia ditakdirkan untuk memimpin Fremen dalam jihad penaklukan (diubah menjadi “perang suci” dalam film tersebut untuk mencoba meredakan konotasi anti-Islam). Ia tidak ingin menjadi penakluk dan penghancur kelompok; Ia tidak ingin menyabotase budaya Fremen demi kepentingannya sendiri.

Bahwa penguasa kolonial itu muram sebenarnya bukanlah sebuah kritik anti-kolonial. Villeneuve cukup pintar untuk memikirkan hal itu. Jadi, dalam film tersebut, bukan hanya Paul yang melihat permasalahan pada kekuasaan kolonialnya. Kekasihnya, Freemen Chaney (Zendaya), juga mengalami konflik.

Gambar Warner Bros

Timothée Chalamet dalam “Dune: Bagian 2”

Dalam bukunya, Chaney sebagian besar mendukung Paul, dengan beberapa keberatan. Sebaliknya, dalam film tersebut, dia dengan tegas menolak untuk percaya pada takdir kenabian Paulus. Ia menegaskan, mitos kedatangan Kristus adalah tipuan penjajah yang bertujuan membuat masyarakat terjajah menunggu kebebasan tanpa batas waktu. Dia ingin Paul bergabung dengannya sebagai orang yang setara, daripada memerintah Fremen.

READ  Kenneth Mitchell meninggal: Bintang 'Star Trek: Discovery' berusia 49 tahun

Memberikan kesempatan kepada penjajah untuk mengekspresikan sentimen anti-kolonial adalah sebuah perubahan penting. Namun hal itu tidak serta merta mengarah pada wacana anti-kolonial. Nasib Paul lebih kuat dari nasib Chaney, dan nasib ini adalah cerita dari film itu sendiri. Sebagian besar pemirsa ingin Paul membalas dendam pada Harkonnens (sang doppelgänger); Anda mendukung sepanjang film agar Paul menang.

Chaney tidak berdebat dengan Paul, atau dengan Orang Bebas lainnya, tetapi dengan plot itu sendiri, dan semua kesenangan dari film aksi dan narasi balas dendam. Film, penonton, dan bahkan karakternya tahu bahwa cerita tersebut adalah cerita Paul. Apakah Chaney benar atau salah tidaklah menjadi masalah, melainkan fakta bahwa cerita Paul cocok dengan alur genre yang tak terelakkan.

Kegagalan film ini menampilkan visi anti-kolonial yang efektif sangat membuat frustrasi karena kita berada di masa keemasan epos anti-kolonial. “N.K. Jemisin”Bumi yang RusakTrilogi Tasha Suri “The tulis Amba“Seri Panganon Sriduangkaew”Dia memerintahkannya tanpa belas kasihan“Trilogi, Tide Thompson.”pahit“Tiga kali lipat Dan banyak karya lain dari dekade terakhir ini yang membahas kolonialisme dengan kedalaman dan wawasan yang jauh lebih dalam daripada yang pernah dibayangkan Herbert.

Kunci kesuksesan Jemisin O' Suri adalah narasinya mengutamakan pengalaman orang-orang yang menjadi sasaran kolonialisme, dibandingkan merayakan kekuasaan, kesuksesan, dan konflik hati nurani para raja, penguasa, dan penjajah. Jika Villeneuve, atau Herbert, benar-benar ingin mempertanyakan logika kekuasaan kolonial dan hak istimewa kolonial, pahlawan dalam cerita ini adalah seorang Fremen seperti Chaney. Dia akan bertarung, bukan dengan Paul, tapi melawan dia dan upayanya untuk menyeretnya ke dalam mimpi dan ramalannya.

READ  Kevin Feige Mengatasi Ketidakhadiran Pemeran - Batas Waktu

Meskipun demikian, hanya sedikit film blockbuster yang memberikan prioritas narasi kepada masyarakat terjajah. Sebagai seorang penulis dan profesor, Viet Thanh Nguyen Dia menulis Dalam Nothing Ever Dies: Vietnam and the Memory of War, studinya mengenai film-film Perang Vietnam, ia berpendapat bahwa “banyak karya seni dan budaya Amerika tentang Perang Vietnam, bahkan ketika karya-karya tersebut terlibat dalam kritik anti-Amerika, memposisikan orang Amerika secara tegas dan kasar. ” Di tengah cerita.”

Dapatkan buletin mingguan gratis kami

Hal ini tidak terbatas pada film-film Vietnam saja. Film fiksi ilmiah anti-kolonial “Avatar” berfokus pada penyelamat kolonial yang berubah menjadi orang kulit putih. Film “Star Wars” membawa Anda ke pihak perlawanan kolonial – namun film tersebut memastikan bahwa para pemimpin perlawanan tersebut sebagian besar berkulit putih, dan, Berbeda dengan Fremen (Siapa yang memprovokasi Gambar Timur Tengah atau Afrika Utara Unsur budaya dan beberapa bahasanya diambil langsung dari bahasa Arab), namun bukan merupakan tandingan langsung dari masyarakat terjajah yang sebenarnya.

Ini bukanlah sebuah kecelakaan atau salah langkah. Menolak untuk melihat masyarakat terjajah sebagai fokus utama cerita mereka adalah bagian dari kolonialisme itu sendiri. Paul merasa tidak enak karena menjadi orang yang ditakdirkan untuknya; Herbert dan Villeneuve, pada tingkat yang berbeda-beda, tampaknya menyesal menjadikan Paul sebagai orang yang ditakdirkan. Namun Paul pada akhirnya tidak mendengarkan Chaney, begitu pula Villeneuve. “Dune: Part 2” bertujuan untuk menunjukkan perjuangan kebebasan di planet asing dan jauh. Namun hal ini menceritakan kisah lama tentang kekuasaan seperti yang selalu terjadi.