Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Nilai Alibaba yang berada di bawah PDD kesombongan merupakan sebuah tonggak sejarah bagi Tiongkok

Nilai Alibaba yang berada di bawah PDD kesombongan merupakan sebuah tonggak sejarah bagi Tiongkok

(Bloomberg) — Alibaba Group Holding Co. Ltd. akan kehilangan posisinya sebagai perusahaan e-commerce paling berharga di Tiongkok karena startup PDD yang berusia delapan tahun, sebuah momen penting bagi industri Internet yang didominasi oleh ikon Jack Ma. perusahaan selama lebih dari satu tahun. kontrak.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Saham Alibaba turun sebanyak 1,4% di Hong Kong, meninggalkan kapitalisasi pasarnya sekitar HK$1,46 triliun (US$187 miliar) dan berada di jalur untuk ditutup di bawah PDD Holdings Inc yang terdaftar di bursa AS sebesar $188,3 miliar, menurut perhitungan Bloomberg. PDD, perusahaan yang terkenal dengan aplikasi belanja Amerika Temu dan pionir penawaran lokal Pinduoduo, ditutup naik hampir 2% di New York pada hari Rabu.

Pergeseran yang sebelumnya tidak terbayangkan ini mencerminkan gejolak yang melanda Alibaba setelah Beijing pada tahun 2020 menargetkan perusahaan tersebut dan salah satu pendirinya yang vokal, sehingga melancarkan tindakan keras terhadap sektor teknologi yang kuat. Hal ini juga menandakan munculnya generasi startup, mulai dari PDD hingga ByteDance Ltd., yang mendisrupsi ranah tradisional media sosial dan e-commerce.

Pada hari Rabu, Ma, miliarder salah satu pendiri Alibaba, mengejutkan para karyawannya ketika ia menghadiri forum internal untuk memuji PDD dan mendesak lebih dari 220.000 karyawan perusahaannya untuk “memperbaiki arah” dan mendapatkan kembali momentum. Bagi banyak pengamat, seruannya untuk mengangkat senjata – setelah tiga tahun tidak disuarakan – menyoroti betapa gawatnya situasi ini.

“Kalau dipikir-pikir, bisa dibilang Alibaba sedang berpuas diri karena sudah memiliki banyak keunggulan, namun mereka tidak mengeksekusi atau berinovasi dengan cepat,” kata Fei-Cern Ling, direktur pelaksana di Union Bancaire Privee. “Ketika antimonopoli muncul dan mereka tidak bisa menggunakan ukurannya untuk memaksa pedagang menggunakan platform mereka, mereka tiba-tiba menjadi lengah.”

READ  Microsoft mengalahkan pendapatan kuartal kedua karena kekuatan cloud, dan sahamnya datar

Baca selengkapnya: Jack Ma kembali menggalang pasukan setelah kesengsaraan Alibaba semakin parah

Alibaba, yang pernah menjadi kandidat terbaik Tiongkok untuk menjadi perusahaan bernilai triliunan dolar, berada pada titik terendah tahun ini, hanya sedikit dari puncaknya pada tahun 2020. Perusahaan ini menghadapi gejolak internal dan eksternal, dengan perekonomian Tiongkok yang melambat lebih lemah dari perkiraan. Pemulihan dan PDD melemahkan bisnis ritel online yang dulunya dominan.

Perusahaan sendiri sempat mengalami gejolak, dimulai dengan diumumkannya rencana pemisahan perusahaan menjadi enam bagian lebih kecil. CEO saat itu, Daniel Chang, mengundurkan diri, dan perusahaan menunjuk dua orang kepercayaan lama Ma, Joseph Tsai dan Eddie Wu, untuk menjalankan grup tersebut. Beberapa bulan kemudian, pasangan ini mengumumkan penangguhan penawaran yang telah lama ditunggu-tunggu dan pencatatan unit cloud senilai $11 miliar, sebuah perubahan haluan menakjubkan yang menimbulkan pertanyaan tentang arah perusahaan.

Di sisi lain, PDD telah memenangkan hati investor dengan kombinasi pertumbuhan yang mengesankan dan ekspansi global yang kuat. Pasar memilih untuk mengabaikan kenaikan biaya pemasaran, yang menekan margin keuntungan.

Minggu ini, saham perusahaan yang didirikan oleh miliarder Colin Hwang naik 18% setelah mengumumkan peningkatan pendapatan dua kali lipat lebih kuat dari perkiraan, didorong oleh kesuksesan Temu serta kesuksesannya di dalam negeri.

Pertumbuhan PDD jauh melampaui Alibaba, hal ini menunjukkan bagaimana mereka menggunakan promosi untuk menarik konsumen yang berburu barang murah di saat perekonomian sedang tidak menentu. Selama festival belanja Singles’ Day yang baru saja berakhir, PDD kemungkinan akan mencapai pertumbuhan transaksi sebesar 20% dibandingkan kenaikan satu digit untuk para pesaingnya, menurut perkiraan Goldman Sachs.

Kenaikan pesat ini sebagian disebabkan oleh Temu, yang melampaui Shein dalam penjualan hanya dalam waktu satu tahun dan kini dianggap sebagai salah satu kekuatan paling disruptif dalam e-commerce global. Situs ini – yang mengikuti strategi penetapan harga diskon yang sama yang digunakan oleh Shein dan Pinduoduo dari PDD – telah berkembang ke banyak negara.

READ  Saham jatuh, data inflasi menunggu kita di Singapura dan Malaysia

Sebaliknya, Alibaba pertama kali menjajaki pasar luar negeri melalui AliExpress, platform sumbernya Alibaba.com, dan kemudian anak perusahaan internasional seperti Lazada dan Trendyol. Namun bisnis Tiongkok sejauh ini masih menjadi kontributor pendapatan terbesar meskipun telah dilakukan upaya bertahun-tahun.

“Orang bisa berargumentasi bahwa Alibaba mempunyai peluang namun tidak memanfaatkannya,” kata Ling. “Namun dalam beberapa kuartal terakhir, sebenarnya bisnis internasional Alibaba juga telah berkembang sangat pesat, jadi menurut saya mereka meningkatkan upaya mereka di sana.”

(Pembaruan dengan grafik kedua)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2023 Bloomberg L.P