Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Netanyahu mengatakan Israel akan mengambil alih pengelolaan keamanan Gaza tanpa batas waktu setelah perang Berita konflik Israel-Palestina

Netanyahu mengatakan Israel akan mengambil alih pengelolaan keamanan Gaza tanpa batas waktu setelah perang  Berita konflik Israel-Palestina

Pemimpin Israel mengesampingkan gencatan senjata tetapi menyarankan agar bersikap terbuka terhadap “jeda taktis kecil” dalam konflik tersebut.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menyarankan bahwa negaranya akan mengambil alih pengelolaan keamanan Gaza lama setelah perang dengan Hamas berakhir.

Ketika ditanya dalam sebuah wawancara pada hari Senin siapa yang akan memerintah Gaza setelah perang, Netanyahu mengatakan dia yakin Israel akan memikul tanggung jawab atas keamanan “untuk jangka waktu yang tidak terbatas.”

“Ketika kita tidak memikul tanggung jawab keamanan ini, yang kita hadapi adalah pecahnya terorisme Hamas dalam skala yang tidak dapat kita bayangkan,” kata Netanyahu dalam wawancara dengan ABC News.

Pernyataan Netanyahu muncul setelah Presiden AS Joe Biden, sekutu terdekatnya, bulan lalu memperingatkan Israel terhadap pendudukan besar-besaran di Gaza, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut akan menjadi “kesalahan besar.”

Meskipun Biden sangat mendukung perang Netanyahu melawan Hamas, kedua pemimpin tersebut tidak setuju mengenai taktik, termasuk upaya untuk mencegah jatuhnya korban sipil dan perlunya menghentikan pertempuran agar bantuan kemanusiaan dapat disalurkan.

Pada hari Senin, Netanyahu menekankan bahwa dia tidak akan menerima gencatan senjata sampai Hamas membebaskan tawanannya di Gaza, namun menunjukkan keterbukaannya terhadap “jeda taktis kecil” untuk memungkinkan pergerakan orang dan bantuan.

Tidak akan ada gencatan senjata, gencatan senjata umum di Gaza tanpa pembebasan sandera kami. “Mengenai jeda taktis kecil, satu jam di sini, satu jam di sana – kami telah mengalaminya sebelumnya,” kata Netanyahu.

“Saya berasumsi kami akan memeriksa kondisi untuk memungkinkan masuknya barang dan bantuan kemanusiaan atau keberangkatan sandera kami. Namun menurut saya tidak akan ada gencatan senjata secara umum.”

Israel berada di bawah tekanan internasional yang semakin besar untuk menghentikan pemboman terhadap Gaza, yang dimulai sebagai respons terhadap serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober yang menurut para pejabat Israel menewaskan sedikitnya 1.405 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

READ  Dia adalah juri MasterChef Australia 46 - The Hollywood Reporter

Pada hari Senin, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menyerukan gencatan senjata yang mendesak, memperingatkan bahwa daerah kantong tersebut telah menjadi “kuburan bagi anak-anak.”

Biden menekan Netanyahu untuk menyetujui “gencatan senjata kemanusiaan” untuk mengizinkan bantuan masuk ke Jalur Gaza, namun ia mendukung penolakan pemimpin Israel terhadap gencatan senjata total.

Tentara Israel mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah “berkoordinasi” dengan Yordania untuk mengirimkan pasokan medis dan makanan yang mendesak ke rumah sakit lapangan Yordania di Jalur Gaza.

Setidaknya 10.022 warga Palestina, termasuk lebih dari 4.100 anak-anak, telah terbunuh di Gaza selama perang yang berlangsung selama sebulan tersebut, menurut Kementerian Kesehatan di daerah kantong yang dikelola Hamas.

Netanyahu mengatakan pada hari Senin bahwa hilangnya nyawa warga sipil adalah sebuah “tragedi” namun meragukan jumlah korban tewas yang diumumkan, dengan mengatakan bahwa jumlah tersebut termasuk “beberapa ribu” pejuang Palestina.

Pemimpin Israel juga menuduh Hamas menggunakan warga Gaza sebagai tameng manusia.

Dia menambahkan: “Ini adalah musuh yang sangat kuat, tapi kita tidak bisa membiarkan mereka mendapatkan kekebalan.”