Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Netanyahu kepada Moir di ABC: Tidak ada gencatan senjata tanpa pembebasan para sandera

Netanyahu kepada Moir di ABC: Tidak ada gencatan senjata tanpa pembebasan para sandera

Dia berbicara secara eksklusif dengan pembawa acara World News Tonight David Muir.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sekali lagi menolak gagasan gencatan senjata di Gaza kecuali para sandera dibebaskan, dan juga membahas masa depan Gaza pasca perang dalam wawancara eksklusif dengan David Muir, pembawa acara “World News Tonight” ABC News.

Presiden Joe Biden dan para pejabat senior pemerintahan mendesak Israel untuk menghentikan sementara “kemanusiaan” dalam pertempuran tersebut sehingga lebih banyak bantuan dapat masuk ke Gaza dan lebih banyak warga sipil dapat melarikan diri dari pertempuran di daerah kantong Palestina.

Biden dan Netanyahu membahas masalah ini pada hari Senin, menurut Gedung Putih, meskipun tidak ada kesepakatan yang jelas tercapai. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan pemerintah menganggap kedua pihak berada di “awal pembicaraan ini.”

“Apa yang mereka usulkan adalah gencatan senjata kemanusiaan. Apakah tidak akan ada gencatan senjata?” Moir menekan Netanyahu tak lama setelah percakapannya dengan Biden.

Netanyahu menanggapinya dengan mengatakan: “Ya, tidak akan ada gencatan senjata, gencatan senjata umum di Gaza tanpa pembebasan sandera kami.” “Dalam hal pemberhentian taktis kecil, satu jam di sini, satu jam di sana. Kami sudah pernah melakukan hal itu sebelumnya, saya pikir kami akan memeriksa kondisinya agar kargo dan barang kemanusiaan bisa masuk, atau sandera kami, sandera individu bisa keluar.” .” Tapi saya tidak berpikir akan ada gencatan senjata secara umum.”

Netanyahu melanjutkan: “Saya pikir hal ini akan menghambat upaya perang. Ini akan menghambat upaya kami untuk menyandera kami karena satu-satunya hal yang berhasil terhadap para penjahat di Hamas ini adalah tekanan militer yang kami terapkan.”

READ  Poin-poin penting dari kunjungan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ke China untuk bertemu dengan Presiden China Xi Jinping

Moir kemudian bertanya kepada Netanyahu apakah akan ada jeda jika Hamas setuju untuk membebaskan para sandera. Menurut pejabat Israel, gerakan tersebut menahan 241 orang.

Netanyahu menanggapinya dengan mengatakan: “Akan ada gencatan senjata untuk tujuan ini.”

Konflik yang telah berlangsung selama sebulan ini telah menewaskan lebih dari 10.000 orang di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza. Jumlah ini mencakup 4.104 anak. Di Israel, lebih dari 1.400 orang tewas dan 6.900 lainnya luka-luka, menurut Kantor Perdana Menteri.

Penguasaan Gaza di masa depan?

Pemerintahan Biden melakukan upaya diplomatik sambil membela hak Israel untuk membela diri melawan Hamas, tetapi juga berusaha mengurangi kematian warga sipil dan mencari jalan ke depan bagi warga Palestina setelah konflik berakhir.

Muir mencatat bahwa Biden sebelumnya mengatakan bahwa Israel menduduki Gaza adalah sebuah “kesalahan” dan bertanya kepada Netanyahu siapa yang harus memerintah wilayah tersebut ketika pertempuran berakhir.

Perdana Menteri mengindikasikan bahwa ia yakin Israel akan mempunyai peran “untuk jangka waktu yang tidak terbatas.” Bulan lalu, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant menyatakan bahwa tahap akhir dari rencana ini adalah menghilangkan “tanggung jawab Israel atas kehidupan di Jalur Gaza” dan menciptakan “realitas keamanan baru bagi warga Israel.”

“Mereka yang tidak ingin melanjutkan jalur Hamas,” kata Netanyahu kepada Moyer. “Tentu saja tidak – saya pikir Israel, untuk jangka waktu yang tidak terbatas, akan memikul tanggung jawab keamanan secara keseluruhan karena kita telah melihat apa yang terjadi jika kita tidak memilikinya. Ketika kita tidak memiliki tanggung jawab keamanan, yang kita alami adalah wabah penyakit.” Terorisme Hamas dalam skala yang tidak dapat kita bayangkan.”

READ  Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan Sri Lanka 'bangkrut'

Ketika ditanya apakah pemerintahan Biden setuju atau mendukung pandangan Netanyahu, Kirby mengatakan diskusi tentang masa depan Gaza terus berlanjut dan belum ada keputusan yang diambil.

Kirby berkata: “Yang kami dukung adalah Hamas tidak lagi mampu mengendalikan Gaza.” “Kita tidak bisa kembali ke tanggal 6 Oktober.

Kirby melanjutkan: “Kami sedang melakukan pembicaraan dengan rekan-rekan Israel kami tentang seperti apa pemerintahan di Gaza setelah konflik, dan saya tidak berpikir bahwa solusi apa pun telah tercapai.” “Siapa yang akan melakukan apa dan untuk berapa lama. Jadi, ini adalah diskusi aktif yang kami lakukan, tidak hanya dengan Israel tetapi juga dengan mitra-mitra lain di kawasan ini karena jelas apa pun bentuknya, hal itu tidak akan terlihat seperti yang terjadi.” Seperti yang saya katakan pada 6 Oktober.