Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gletser utara Greenland berada dalam masalah, mengancam kenaikan permukaan laut yang ‘signifikan’, sebuah penelitian menunjukkan.

Gletser utara Greenland berada dalam masalah, mengancam kenaikan permukaan laut yang ‘signifikan’, sebuah penelitian menunjukkan.



CNN

Di puncak dunia, gletser besar di Greenland bagian utara – yang selama ini dianggap relatif stabil – berada dalam masalah, menurut sebuah studi baru.

Saat lautan memanas, lapisan es Greenland yang tersisa dengan cepat melemah. Destabilisasi gletser di dekatnya Hal ini berpotensi menimbulkan konsekuensi “dramatis” dari kenaikan permukaan laut, menurut organisasi tersebut diam Diterbitkan Selasa di jurnal Nature Communications.

Rak es adalah lidah es mengambang yang menonjol di atas lautan dan berfungsi sebagai bendungan yang menahan gletser di daratan dan memperlambat hilangnya es. Saat mencair dan melemah, semakin banyak es di daratan yang dapat meluncur ke laut, sehingga meningkatkan volumenya Kenaikan permukaan laut.

Para ilmuwan menganalisis delapan lapisan es yang menopang gletser di Greenland utara, yang jika digabungkan mengandung cukup es untuk menaikkan permukaan laut sebesar 2,1 meter – hampir 7 kaki – Jika runtuh dan larut seluruhnya.

“Gletser ini adalah salah satu lapisan es terpenting,” kata Romain Milan, ahli glasiologi di Universitas Grenoble Alpes. Di Perancis, penulis studi tersebut mengatakan kepada CNN. “Ini adalah gletser terbesar di Greenland.”

Meskipun gletser di bagian lain Greenland mulai menyusut pada tahun 1980-an dan 1990-an, gletser di Greenland bagian utara sejauh ini “tetap relatif stabil”.

Namun hal ini tampaknya tidak lagi terjadi, menurut diam.

Milan dan rekan-rekannya menggunakan ribuan citra satelit, bersama dengan model iklim dan pengukuran lapangan, untuk lebih memahami penyebab dan waktu terjadinya perubahan historis dan terkini pada lapisan es.

Mereka menemukan peningkatan hilangnya lapisan es yang “signifikan dan meluas”. Sejak tahun 1978, lapisan es yang menopang gletser di Greenland utara telah kehilangan lebih dari 35% total volumenya, menurut penelitian tersebut. Ditemukan bahwa sejak awal tahun 2000-an, tiga di antaranya telah runtuh sepenuhnya, sementara lima sisanya telah mencair dan membuat gletser di sekitarnya tidak stabil.

READ  Ukraina memukul Rusia dengan keras di daerah yang coba dikendalikan oleh Moskow

“Kami dapat melihat bahwa lapisan es melemah, dan ini adalah informasi penting baru yang tidak kami ketahui, karena kami mengira bagian Greenland ini sudah stabil,” kata Milan.

Copernicus Sentinel-2/ESA

Gletser Petermann di barat laut Greenland merupakan salah satu gletser terbesar yang menghubungkan lapisan es Greenland dengan Samudra Arktik. Aliran es di Petermann semakin cepat dalam beberapa tahun terakhir.

Studi tersebut menemukan bahwa hilangnya es merupakan hasil dari kombinasi beberapa faktor, termasuk peningkatan pembentukan anak sapi, yaitu pecahan es yang membentuk gunung es, dan pencairan permukaan.

Namun penyebab dominannya adalah pencairan es basal, karena arus laut yang hangat mencairkan es dari bawah. Studi tersebut menemukan bahwa antara tahun 2000 dan 2020, terjadi “peningkatan skala besar” dalam laju pencairan basal seiring dengan kenaikan suhu laut.

Para ilmuwan telah memperhatikan dampak langsung terhadap gletser. Studi tersebut menemukan bahwa ketika lapisan es mencair, “garis dasar” – titik di mana gletser berhenti menyentuh tanah dan mulai mengapung – menyusut.

“Batas alam ini sebenarnya menjadi parameter utama yang menunjukkan kestabilan gletser,” kata Milan. Ketika garis landasan surut, “pelepasan es ke laut juga mulai meningkat,” tambahnya.

Jika lautan terus memanas, hal ini dapat melemahkan lapisan es secara permanen, kata Milan. “Dan dalam jangka waktu tertentu, es tersebut bisa runtuh, yang dapat menimbulkan konsekuensi serius terhadap kontribusi lapisan es Greenland terhadap kenaikan permukaan laut.”

Kawasan ini sudah memainkan peran besar. Antara tahun 2006 dan 2018, mencairnya lapisan es Greenland berkontribusi terhadap lebih dari 17% kenaikan permukaan laut, menurut laporan tersebut.

Milan mengatakan tidak mungkin memberikan batas waktu kapan keruntuhan seperti itu bisa terjadi, namun perubahan telah terjadi dengan cepat sejak awal tahun 2000an.

READ  Biden mengatakan dia dan Erdogan berbicara tentang F-16, tawaran Swedia untuk NATO

Setelah lapisan es Gletser Zacharia-Estrom runtuh pada tahun 2003, pelepasan es ke laut meningkat dua kali lipat, menurut penelitian. Milan mengatakan, saat mengunjungi gletser tersebut pada 2016 dan 2017, perubahannya sangat mengkhawatirkan. Dia menggambarkannya sebagai “gunung es yang berantakan”.

Thomas Trasdal/Ritzau Scanpix/AFP/Getty Images

Gletser di Greenland utara pada tanggal 4 Oktober 2023. Menurut studi baru, gletser di wilayah tersebut mengalami ketidakstabilan karena lapisan es mencair.

Milan mengatakan masa depan gletser akan sangat bergantung pada apa yang dilakukan dunia untuk mengurangi polusi akibat pemanasan global.

Laporan tersebut menyerukan pemantauan berkelanjutan untuk menilai dengan lebih baik bagaimana lapisan es merespons perubahan iklim dan, khususnya, untuk melanjutkan temuan studi mengenai proses kompleks pencairan basal dan potensi dampak terhadap kenaikan permukaan laut.

“Hal ini pada akhirnya akan memberikan wawasan tentang masa depan gletser ini serta nasib lapisan es Antartika yang lebih besar,” catat laporan tersebut. Sebuah penelitian baru-baru ini di Antartika menemukan bahwa pencairan es di benua itu mungkin terjadi dengan cepat Sekarang hal itu “tidak bisa dihindari” Karena mencair dari bawah.

Sophie Nowicki, pakar lapisan es di Departemen Geologi Universitas Buffalo, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan temuan penelitian ini penting karena memberikan wawasan tentang sumber dan pendorong perubahan lapisan es Greenland.

“Yang baru adalah catatan ‘jangka panjang’ dan pandangan komprehensif tentang evolusi lapisan es,” katanya kepada CNN. “Kami tahu bahwa pencairan lapisan es di dasar laut ada hubungannya dengan suhu laut, tetapi hal baik tentang penelitian ini adalah bahwa penelitian ini memberikan gambaran yang lebih baik tentang waktu dan besarnya perubahan.”

READ  5 Hal yang Perlu Diketahui pada 14 November: Midterm, Ultraviolet Shooting, Air Show Crash, Trump, China

Nowicki mengatakan penelitian ini juga menambah pemahaman keseluruhan tentang bagaimana wilayah kutub merespons krisis iklim yang disebabkan oleh manusia.

Wilayah kutub sebelumnya dianggap “sangat membosankan,” katanya, namun sejak para ilmuwan mulai memantaunya dengan satelit sekitar empat dekade lalu, menjadi jelas bahwa “wilayah ini sangat dinamis dan rapuh.”

Dia menambahkan bahwa seiring dengan pemanasan global yang terus berlanjut, “kita harus khawatir tentang seberapa cepat perubahan akan terjadi, namun kita tidak perlu terkejut.”