Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Nelayan Indonesia terlibat dalam perjuangan yang dipimpin oleh masyarakat melawan penangkapan ikan yang merusak

Nelayan Indonesia terlibat dalam perjuangan yang dipimpin oleh masyarakat melawan penangkapan ikan yang merusak
  • Di masyarakat pesisir di seluruh Indonesia, nelayan lokal melawan praktik penangkapan ikan yang merusak dan ilegal dengan membentuk kelompok patroli sukarela yang dikenal sebagai Pokmaswas.
  • Kelompok-kelompok ini sangat penting untuk melindungi sumber daya kelautan Indonesia yang melimpah di tengah terbatasnya sumber daya dan infrastruktur pemerintah.
  • Menyadari pentingnya hal ini, pemerintah bertujuan untuk meningkatkan dukungan keuangan bagi Pokmaswas dan semakin memperkuat jaringan pemantauan yang dikelola masyarakat.
  • Mongabay Indonesia bertemu dengan anggota dari dua kelompok, satu di Sulawesi dan satu lagi di Lombok, untuk mengetahui tantangan bersama yang mereka hadapi, peran mereka sebagai pendidik, dan penggunaan media sosial untuk memajukan pekerjaan mereka.

TAKALAR/LOMBOK TIMUR/JAKARTA, INDONESIA – Mustam Deng Peeta menghembuskan napas perlahan sebelum menceritakan kembali masa-masanya sebagai nelayan muda beberapa tahun lalu.

“Pemboman ikan merupakan hal yang rutin, bahkan menggunakan racun,” kata Deng Peeta kepada Mongabe Indonesia dalam wawancara tanggal 22 April di rumahnya di desa Tompodana di kabupaten Tagalar, provinsi Sulawesi Selatan. “[We] Tidak pernah ketahuan, mungkin atasan saya mendapat dukungan dari pihak tertentu. Tapi itu sudah lama sekali.”

Herman, seorang pemandu wisata dan penyelam scuba bersertifikat, mengenang penangkapan ikan dengan dinamit tanpa mendapat hukuman di Pulau Lombok, 800 kilometer (500 mil) barat daya Takalar, di seberang Laut Flores. Herman mengatakan, kampung halamannya di desa Pathak Kuar di Kabupaten Lombok Timur memiliki terumbu karang luas yang menjadi tempat pemijahan dan perkembangbiakan ikan.

Penduduk setempat awalnya menangkap ikan dengan tali pancing dan jaring, katanya, hingga meningkatnya permintaan makanan laut memaksa mereka untuk menggunakan peralatan yang lebih efektif namun lebih merusak: jaring pukat, potasium sianida, dan bahan peledak. “Saya mendengar tentang penipuan dari Fish Bomb,” kata Herman kepada Mongabay Indonesia dalam sebuah wawancara pada bulan Januari.

Daeng Beta, kanan, bersama salah satu anggota kelompok Pokmaswas di Kabupaten Tagalar, Provinsi Sulawesi Selatan. Gambar oleh Wahyu Chandra/Mangabai Indonesia.
Herman merupakan anggota kelompok Pokmaswas di Kabupaten Lombok Timur, Provinsi Nusa Tenggara Barat. Foto oleh Fadul Rakman/Mangabai Indonesia.

Baik Tang Peeta maupun Herman telah melihat teknik penangkapan ikan seperti ini merusak ekosistem laut di kampung halaman mereka. Mereka khawatir akan kehilangan sumber penghidupan – jutaan orang di seluruh Indonesia bergantung pada penangkapan ikan untuk mata pencaharian dan pendapatan. Jadi mereka mengerahkan pulau demi pulau untuk berpatroli di perairan mereka dan memantau penangkapan ikan ilegal dan merusak. Maka lahirlah jaringan patroli relawan yang disebut Bogmaswas, yang merupakan gabungan dari nama Indonesia untuk pengawas komunitas.

READ  Mempromosikan wisata olahraga sebagai penggerak perekonomian di Indonesia

“Motivasi saya adalah memperbaiki laut di sini,” kata Dang Peeta. “Ikan di sini banyak, tapi hancur karena bom dan peredam suara, sehingga nelayan harus melaut jauh-jauh dan tidak membuahkan hasil.”

Badan pengawas kelautan yang dikelola masyarakat di Tagalar dan Lombok Timur dimulai oleh pemerintah pada tahun 2001 dan kini mendukung perlindungan lautan luas dan garis pantai di seluruh Indonesia.

“Peran masyarakat sangat penting untuk berkontribusi dan membantu memantau sumber daya kelautan dan perikanan,” Pung Nugroho Saksono, Direktur Jenderal Pengawasan Kelautan dan Perikanan Kementerian Perikanan Indonesia, mengatakan kepada Mongabay dalam sebuah wawancara di Jakarta.

Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, pemerintah Indonesia memerlukan pemantauan, pengawasan dan penegakan hukum yang lebih besar untuk memerangi secara efektif, mencegah penangkapan ikan yang merusak dan melindungi sumber daya laut, kata para ahli.

Namun, patroli pemerintah membutuhkan biaya besar dan cakupannya terbatas karena kurangnya infrastruktur dan sumber daya manusia yang mencakup ribuan pulau yang tersebar di wilayah laut seluas 5,8 juta kilometer persegi (2,2 juta mil persegi). Amerika. Idealnya, Kementerian Perikanan telah menyatakan bahwa hal itu diperlukan Setidaknya 78 kapal patroli, untuk memantau perairan negara terhadap penangkapan ikan ilegal dan destruktif, baik asing maupun domestik, akan melipatgandakan apa yang dilakukan saat ini. Instansi pemerintah lain yang melakukan patroli di perairan Indonesia antara lain TNI Angkatan Laut, Penjaga Pantai, dan Kepolisian Negara.

Menurut angka terbaru kementerian, terdapat 3.461 kelompok Pokhmaswas di seluruh negeri, masing-masing beranggotakan sedikitnya 10 orang. Tugas utama mereka, menurut kementerian, adalah menjadi mata dan telinga para pejabat di wilayah terpencil atau yang sulit dijangkau oleh pejabat kementerian itu sendiri.

Anggota Bokmaswas adalah para nelayan, petani ikan, pengepul ikan dan lain-lain yang tersebar di seluruh Indonesia, kata Bung. “Dalam menjalankan aktivitasnya, jika ditemukan adanya kemungkinan pelanggaran sumber daya kelautan dan perikanan atau aktivitas penangkapan ikan ilegal, maka mereka akan memberitahukan atau melaporkannya kepada pihak yang berwajib.”

READ  Indonesia Tangkap Pejabat Papua Karena Parasitisme Pembangunan Gereja
Sekelompok Pokmaswas di Kepulauan Tanakeke di Takala berpatroli di perairan untuk melindungi kekayaan sumber dayanya. Gambar oleh Wahyu Chandra/Mangabai Indonesia.
Tim Pokmaswas Lombok Timur memantau ekosistem bawah laut sebagai bagian dari upaya konservasinya. Foto milik Bogmaswas Pedaranto.

Kelompok Pokmaswas Herman di Lombok Timur terbentuk pada tahun 2014 dan terdaftar di Kementerian Perikanan pada tahun 2016. Sebagian besar anggotanya adalah kaum muda yang secara sukarela berpartisipasi. Mereka berpatroli di kawasan yang mencakup taman konservasi laut, kawasan wisata, dan jalur pelayaran. Dalam kisaran ini terdapat dua pembangkit listrik tenaga batu bara, peternakan mutiara, dan peternakan udang, yang menambah tekanan manusia terhadap ekosistem laut.

Di Sulawesi Selatan, tim Deng Peeta berpatroli di Kepulauan Tanakeke, sebuah kepulauan kecil yang merupakan bagian dari Kabupaten Tagalar. Pulau-pulau ini adalah rumah bagi hutan bakau, terumbu karang, dan padang lamun – tiga jenis ekosistem berbeda dalam lingkungan laut yang dinamis. Daeng Beta mengatakan motivasi kelompok Pokmaswasnya adalah untuk menjaga ekosistem tersebut sebagai sumber pendapatan utama mereka, karena masyarakat yang tinggal di pulau-pulau tersebut tidak memiliki alternatif mata pencaharian lain.

“Kita harus menjaga sumber daya kita,” kata Tang Peeta.

Kementerian Perikanan mengatakan bahwa kelompok patroli masyarakat sukarela ini mendapatkan manfaat yang sangat besar. Laporan tersebut mengutip kasus kelompok Pokmaswas baru-baru ini di Kepulauan Natuna di ujung barat laut Kalimantan, yang menjadi dasar informasi tersebut. Sebuah kapal penangkap ikan ilegal berbendera Vietnam ditangkap oleh pihak berwenang pada bulan Mei. Relawan Pokmaswas berhubungan langsung dengan pihak berwenang untuk memantau perkembangan terkini dan peringatan dugaan aktivitas penangkapan ikan ilegal.

DC Ariani Amin, analis pemantauan pada Dinas Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan, mengatakan kelompok Pokmaswas di provinsi tersebut telah membantu meningkatkan kesadaran akan penegakan hukum dan kepatuhan perikanan di kalangan masyarakat setempat.

“Pokmaswas harus diperkuat untuk mencegah kegiatan ilegal yang merusak ekosistem, termasuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya menjaga hutan bakau dan laut serta dampak negatif dari kegiatan ilegal seperti penangkapan ikan yang merusak atau penebangan rawa,” kata Deasy.

Di Lombok Timur, pekerjaan yang dilakukan oleh Bogmaswas Herman telah diakui oleh para ahli dan pemerintah setempat. Mereka memuji kelompok tersebut karena berkontribusi terhadap pelestarian lingkungan laut setempat, yang telah mendorong kegiatan ekonomi berbasis alam, khususnya di sektor ekowisata. Herman mengatakan kelompoknya rutin melakukan penanaman bakau dan mempromosikan temuan patrolinya di media sosial – bahkan melakukan siaran langsung saat berpatroli. Sebagian besar anggotanya adalah generasi milenial dan Gen-Z, yang lahir antara tahun 1997 hingga 2012, katanya.

READ  2022 Gernas BBI jajaki anggota ekspatriat Indonesia: Kementerian

“Setiap kali ada kegiatan ramah lingkungan dan pariwisata, kami selalu membantu mereka,” ujarnya. “Kami bersemangat untuk kegiatan akademik karena kami [also] Belajar banyak.”

Pada tahun 2023, tim Herman mendapatkan penghargaan Pokmaswas teladan dari Kementerian Perikanan. Pengakuan tersebut dianggap sebagai kunci untuk meningkatkan motivasi kelompok relawan ini, kata kementerian. Untuk mencapai tujuan tersebut, mereka memberikan pelatihan keterampilan dan sumber daya kepada kelompok Pokmaswas di seluruh negeri. Alokasi anggaran kementerian untuk Pokmaswas tahun ini adalah 15,58 miliar rupiah ($987,000), naik dari 9,46 miliar rupiah ($637,000) pada tahun 2022.

“Penghargaan ini menjadi penggerak dan pengingat untuk terus berbuat yang terbaik bagi lingkungan,” kata Herman.

Kisah ini dilaporkan dan pertama kali diterbitkan oleh tim Mongabay di Indonesia Di Sini Dan Di Sini pada kita situs indonesia pada tanggal 10 Februari dan 13 Mei 2024.

Boston Coke, staf penulis senior untuk Indonesia di Mongabay, berkontribusi pada laporan ini. Temukan dia di 𝕏 @bgokkon.

Lihat Terkait:

Awak kapal nelayan adalah pejuang laut dalam perjuangan Indonesia melawan penangkapan ikan ilegal

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Aktivisme, Keanekaragaman Hayati, Karbon Biru, Perubahan Iklim dan Keanekaragaman Hayati, Ekosistem Pesisir, Konservasi Berbasis Komunitas, Konservasi, Kejahatan, Lingkungan Hidup, Aktivisme Lingkungan, Kejahatan Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Kekhususan, Perikanan, Komunitas Bahagia, Lingkungan Hidup, Lingkungan Hidup, Lingkungan Hidup Masyarakat Adat, Lautan , Keanekaragaman Hayati Laut, Konservasi Laut, Ekosistem Laut, Lautan, Keberlanjutan

Asia, Indonesia, Sulawesi Selatan, Asia Tenggara, Sulawesi, Nusa Tenggara Barat

Mencetak