Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Australia dan Indonesia harus bekerja untuk Israel dan Palestina

Australia dan Indonesia harus bekerja untuk Israel dan Palestina

Konflik Israel-Palestina lebih penting bagi warga Australia dan Indonesia daripada yang diakui sebelumnya oleh para elit kebijakan luar negeri kedua negara. Oleh karena itu, Canberra dan Jakarta harus bekerja sama untuk menyelesaikannya. Mereka harus mengartikulasikan visi bersama untuk solusi dua negara dan membangun dukungan internasional terhadapnya. Hal ini dapat menginspirasi, membentuk dan merangkum perundingan Palestina-Israel di masa depan.

Klise bahwa tidak ada orang yang lebih menginginkan perdamaian selain orang Israel dan Palestina memang benar adanya. Dampak global dari konflik tersebut kini terlihat jelas. Hal ini mengganggu kohesi sosial di Australia dan menggugah opini publik di Indonesia (dan bahkan Malaysia dan Singapura). Sebagian besar negara-negara Selatan memandang persoalan Palestina sebagai bukti standar ganda Barat. Benar atau tidak, skenario tersebut mempersulit upaya mempertahankan tatanan berbasis aturan mulai dari Ukraina hingga Laut Cina Selatan. Sejak kelompok Houthi di Yaman mengatakan bahwa mereka berperang untuk Palestina, upaya untuk melawan serangan mereka terhadap pelayaran komersial di Laut Merah dan Samudera Hindia hanya mendapat sedikit dukungan internasional.

Banyak negara mempunyai peran dalam menyelesaikan konflik Israel-Palestina, namun hanya sedikit negara yang terlibat dalam kompromi serius dalam upaya perdamaian, seringkali dengan Washington yang mendominasi proses tersebut. Sebaliknya, sebagian besar negara memfokuskan energi diplomatik mereka pada tindakan simbolis dan retorika yang tidak relevan di PBB. Fakta bahwa negara-negara Arab konservatif secara diam-diam bekerja sama dengan Israel dan secara rutin mengutuk Israel menggarisbawahi disfungsi pembagian kerja tersebut.

Negara-negara besar, termasuk Indonesia dan Australia, harus memanfaatkan beberapa tren positif yang muncul selama dua dekade terakhir: semakin banyak negara yang bersedia mengakui Israel; Banyak negara yang bersedia mengakui Palestina; Semakin banyak negara yang tertarik pada perdamaian Israel-Palestina; Lebih banyak rincian telah ditambahkan pada usulan solusi dua negara.

READ  Indonesia perketat kontrol panen tuna dalam upaya stabilisasi

Penjagaan perdamaian yang dipimpin AS mungkin mengalami kegagalan, namun mereka telah mencapai kemajuan nyata sejak tahun 1990an. Pada tahun 2000, KTT Camp David yang dilangsungkan Presiden Clinton gagal, namun hal ini berhasil memecahkan hambatan dan menetapkan parameter untuk kelanjutannya. Melacak 1 dan Jalur 2 Negosiasi. Sejak tahun 2020, Kesepakatan Abraham telah menormalisasi hubungan antara Israel dan banyak negara Arab, meski mereka mengesampingkan masalah Palestina.

Arab Saudi akan menjadi kunci upaya masa depan. Riyadh siap mengakui Israel sebelum serangan teror Hamas pada 7 Oktober. Namun kini hal tersebut merupakan pengakuan atas langkah tegas Israel yang tidak dapat diubah untuk mendirikan negara Palestina dan kerja sama di Gaza. Hal ini merupakan kebangkitan kembali tawaran ambil atau tinggalkan Arab Saudi pada tahun 2002 kepada Israel: pengakuan sebagai imbalan atas penarikan penuh dari wilayah yang diduduki pada tahun 1967. Riyadh harus memperbaiki permintaan yang blak-blakan itu dan mulai memanfaatkan perundingan Israel-Palestina. Jelaskan kompromi yang diperlukan kedua belah pihak.

Arab Saudi tidak harus bertindak sendiri. Hal ini bisa didukung oleh Liga Arab atau bahkan G20. Sebagian besar negara G20 kini dapat menyepakati lebih banyak rincian mengenai solusi dua negara dibandingkan ketika kelompok tersebut pertama kali bertemu pada tahun 1999. Mereka mungkin setuju bahwa batas tersebut harus didasarkan pada garis sebelum tahun 1967 dan berdasarkan landasan yang layak. transfer regional; demiliterisasi negara Palestina; mengenai pemukiman kembali pengungsi Palestina di negara Palestina (bukan Israel); Dan beberapa ketentuan khusus untuk Yerusalem.

Australia dan Indonesia dapat mempersempit kesenjangan tersebut. Mereka sudah sering melakukannya Pihak yang berseberangan Namun, permasalahan ini tampaknya telah terselesaikan sekarang. Pada bulan April, Menteri Luar Negeri Wong mengemukakan kemungkinan Australia mengakui negara Palestina. Sebelum 7 Oktober, Indonesia berupaya mewujudkan perdamaian Hubungan diplomatik dengan Israel. Sebagai Menteri Pertahanan dipimpin oleh Presiden terpilih Prabowo Subianto upaya Untuk memperbaiki hubungan.

READ  Gunung Merapi di Indonesia meletus, memuntahkan lahar panas

Seperti negara-negara Arab yang menandatangani Perjanjian Abraham, Indonesia memiliki kepentingan praktis dalam hubungan dengan Israel. Secara khusus, tawaran Jakarta untuk bergabung dengan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan memerlukan persetujuan semua anggota yang ada, termasuk Israel. Sekretaris Jenderal OECD Mathias Gorman, seorang Australia, dilaporkan telah mengadilinya Makelar ‘Komitmen Indonesia untuk melunakkan pendiriannya terhadap Israel dengan imbalan Israel membatalkan keberatannya’. Namun pengakuan Indonesia terhadap Israel kini akan menjadi racun di dalam negeri.

Sebaliknya, Canberra harus bekerja sama dengan Jakarta untuk menguraikan visi bersama mengenai solusi dua negara. Perjanjian ini mengusulkan pengakuan Australia atas negara Palestina dan menetapkan kondisi realistis bagi pengakuan Indonesia atas Israel. Potensi keuntungan diplomasi harus lebih besar daripada dampak politik dalam negeri bagi kedua pemerintah. Proposal Australia-Indonesia dapat memberikan kerangka kerja yang didukung oleh kelompok negara yang lebih besar yang sebagian besar merupakan anggota G20 atau OECD.

Berapa banyak perbedaan yang dihasilkannya? Memang benar bahwa perjanjian perdamaian masih jauh dari sebelumnya. Otoritas Palestina lemah dan terfragmentasi. Penentangan Israel terhadap negara Palestina semakin kuat dari sebelumnya. Namun politik Israel dan Palestina selalu dibentuk oleh konteks internasional. Dan kedua belah pihak memerlukan dukungan internasional: Palestina untuk membangun sebuah negara dan Israel untuk melindungi diri dari Iran dan proksi Iran.

Dampak dari inisiatif perdamaian negara-negara kekuatan menengah bergantung pada upaya yang bersedia dilakukan oleh negara-negara seperti Australia dan Indonesia.