Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NATO dan Polandia Mengatakan Serangan Rudal Kemungkinan Tidak Disengaja: Pembaruan Ukraina

NATO dan Polandia Mengatakan Serangan Rudal Kemungkinan Tidak Disengaja: Pembaruan Ukraina
video

Presiden Polandia dan Sekretaris Jenderal NATO mengatakan bahwa ledakan di wilayah Polandia kemungkinan besar disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina yang dimaksudkan untuk menghalau serangan Rusia.dikaitkan dengan diadiatribusikan padanya…Pawel Supernak/EPA, melalui Shutterstock

Presiden Polandia mengatakan pada hari Rabu bahwa rudal pertahanan udara Ukraina kemungkinan menyebabkan ledakan mematikan di negaranya sehari sebelumnya, menyebutnya sebagai “kecelakaan yang tidak menguntungkan” dan mengurangi kekhawatiran bahwa negaranya dan sekutu NATO-nya dapat terseret ke dalam konflik langsung dengan Rusia.

Presiden Andriy Duda mengatakan bahwa indikasi awal adalah upaya Ukraina untuk menghadapi A Rentetan sekitar 100 rudal Rusia adalah alasan ledakan Pada hari Selasa dia membunuh dua pekerja pertanian – bukan serangan langsung ke negaranya.

“Saat ini kami tidak memiliki bukti bahwa itu adalah rudal yang ditembakkan oleh pasukan Rusia,” kata Duda kepada wartawan. “Namun, ada banyak indikasi bahwa itu adalah rudal yang digunakan oleh pertahanan anti-rudal Ukraina.”

Analisis awal juga menunjukkan bahwa rudal Ukraina bertanggung jawab, kata Jens Stoltenberg, Sekretaris Jenderal NATO, setelah bertemu dengan utusan aliansi, tetapi penyelidikan penuh masih berlangsung. Dia menekankan bahwa tidak ada indikasi serangan yang disengaja oleh Rusia atau rencana Rusia untuk menyerang sekutu NATO – yang berarti bahwa komitmen NATO untuk pertahanan kolektif tidak dipersoalkan.

Tetapi dia mengatakan bahwa meskipun rudal itu milik Ukraina, Rusia yang harus disalahkan.

“Biar saya perjelas: ini bukan kesalahan Ukraina,” kata Tuan Stoltenberg. Rusia memikul tanggung jawab utama karena melanjutkan perang ilegal melawan Ukraina.

Gedung Putih mengatakan “sangat percaya” pada penyelidikan Polandia dan “tidak melihat apa pun yang bertentangan dengan penilaian awal Presiden Duda”.

READ  Zelensky berpidato di PBB, Jerman dan Prancis mengusir diplomat Rusia di kejatuhan Bucha: pembaruan langsung

“Namun, apa pun kesimpulan akhirnya, jelas bahwa pihak yang paling bertanggung jawab atas insiden tragis ini adalah Rusia, yang melepaskan rentetan rudal ke Ukraina dengan tujuan mengidentifikasi infrastruktur sipil,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan. “Ukraina memiliki – dan memiliki – setiap hak untuk membela diri.”

Laporan awal menunjukkan bahwa ledakan itu mungkin disebabkan oleh rudal Rusia, yang memicu diskusi intensif dan bahkan beberapa kekhawatiran mengenai apakah Rusia entah bagaimana telah menyerang sekutu NATO, yang merupakan alasan yang mungkin untuk menarik kembali aliansi tersebut. klausul pertahanan bersama, ditentukan dalam Pasal 5 Perjanjian NATO. Namun temuan penyelidikan sejauh ini tampaknya menghilangkan kekhawatiran bahwa ledakan tersebut dapat meningkatkan konflik di luar perbatasan Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky skeptis dengan kesimpulan awal, dengan mengatakan dia “tidak ragu itu bukan rudal kami”. Tapi dia membiarkan kemungkinan bahwa dia salah membayar peran negaranya dalam penyelidikan.

“Jika ini penggunaan pertahanan udara kita, saya ingin bukti itu,” katanya Untuk outlet berita Ukraina Rabu.

Juru bicara Kremlin Dmitry S. Peskov, menganggap Moskow bertanggung jawab atas ledakan itu dan mengeluh bahwa beberapa orang cukup siap untuk menyalahkan Rusia – mencatat itu tanggapan AS Pengecualian diterima.

“Seseorang tidak boleh terburu-buru membuat penilaian dan pernyataan yang dapat memperburuk situasi, terutama pada saat-saat genting seperti itu,” katanya.

Dia menambahkan, “Dalam hal ini, masuk akal untuk memperhatikan tanggapan yang terkendali dan lebih profesional dari pihak Amerika dan presiden Amerika.”

Ledakan itu menjadi topik diskusi pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu. Vasily Nebenzya, duta besar Rusia untuk PBB, menegaskan kembali penyangkalan keterlibatan Kremlin. Duta Besar Ukraina, Sergei Kisletsya, mengatakan bahwa Ukraina mendukung “penyelidikan penuh dan transparan untuk menetapkan semua fakta dari insiden tragis ini”.

READ  Prancis: Agen penipuan UE menyelidiki kandidat Le Pen

Rincian penting tentang apa yang terjadi belum diklarifikasi. Ada pertanyaan tentang lintasan rudal tersebut dan apakah itu menargetkan atau mengenai rudal Rusia. Penyidik ​​juga akan fokus pada apa Menunjukkan puing-puing dari Polandia.

“Pemeriksaan awal lokasi menunjukkan bahwa tidak ada ledakan rudal konvensional di sana, tapi itu disebabkan oleh jatuhnya rudal, kemungkinan bersamaan dengan ledakan sisa bahan bakar,” kata Duda.

Dia juga membenarkan bahwa peristiwa di Polandia terjadi di tengah serangan Rusia yang “besar-besaran dan belum pernah terjadi sebelumnya” di Ukraina.

Dia berkata: “Ukraina telah membela diri – yang jelas dan dapat dimengerti – juga dengan meluncurkan rudal yang misinya adalah menghancurkan rudal Rusia.” Jadi kami menghadapi bentrokan yang sangat serius yang disebabkan oleh pihak Rusia, serta seluruh konflik. Konfrontasi kemarin pasti ditanggung oleh pihak Rusia.

Matius Mbok Begg Berkontribusi dalam penyusunan laporan.