Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Natalie Portman dan Julianne Moore menguraikan akhir dari ‘Mei Desember’.

Natalie Portman dan Julianne Moore menguraikan akhir dari ‘Mei Desember’.

Peringatan spoiler! Cerita berikut berisi detail penting tentang akhir “Mei Desember” (sekarang streaming di Netflix).

Apakah mungkin untuk benar-benar mengenal seseorang?

Itu adalah pertanyaan yang masih melekat di akhir “Mei Desember”, film baru yang sangat lucu dan menghancurkan dari sutradara Todd Haynes (Carol) dan penulis skenario pertama Sammy Burch.

Film ini mengikuti bintang TV Elizabeth Berry (Natalie Portman) saat ia melakukan perjalanan ke Savannah, Georgia, untuk menemani Gracie Atherton Yeo (Julianne Moore), yang akan memerankannya dalam film mendatang. Beberapa dekade sebelumnya, ketika dia berusia 30-an, Gracie dihukum karena merayu dan memperkosa Joe (Charles Melton) yang berusia 13 tahun, yang kemudian dinikahinya dan berkeluarga. Saat anak-anak mereka yang kini sudah dewasa bersiap untuk lulus SMA, Joe mulai memproses traumanya sementara Elizabeth mencoba dengan sia-sia untuk memahami Gracie.

USA TODAY berbicara dengan Portman dan Moore tentang akhir film dan monolog yang mengharukan.

Natalie Portman mengatakan monolognya di bulan Mei adalah ‘hadiah’

Di akhir film, Portman menyampaikan monolog tiga menit yang menakjubkan langsung ke kamera, sementara Elizabeth membaca surat cinta lama yang ditulis Gracie kepada Joe sebelum mengetahui perselingkuhan mereka. Dalam suratnya, Gracie mengakui bahwa kami “melangkah terlalu jauh”, tetapi “sekarang, saya rasa saya sudah lupa di mana letak batasannya.”

Setelah berjam-jam mempelajari kecacatan dan tingkah laku Gracie yang khas, ini adalah pertama kalinya Elizabeth sepenuhnya mewujudkan subjeknya. Dia menangis saat dia membacakan surat itu sendirian di kamarnya, menundukkan kepalanya ke belakang dalam ekstasi dan lega ketika dia akhirnya mencapai akhir.

“Ini tulisan yang luar biasa,” kata Portman. “Banyak kebohongan dan kelalaian atas apa yang tidak mereka katakan satu sama lain. Jadi, agar momen penampilan itu menjadi nyata, itu adalah anugerah bagi sang aktris. Momen-momen itu sendiri sangat berharga dalam film ini karena bersifat performatif. orang-orang, jadi kamu benar-benar merasakan karakternya ketika mereka tidak sedang diawasi.”

READ  Instagram Batasi Akun Kanye West, Hapus Konten - The Hollywood Reporter

Dalam surat tersebut, “kami akhirnya mendapatkan informasi melalui lensa Gracie ini,” kata Burch. Dia tidak naif. Dia sepenuhnya menyadari implikasi hukumnya, dan memainkan peran yang sangat berlawanan sepanjang film. Tapi juga, melalui Natalie, kita melihat portal menuju seorang wanita yang sangat terganggu. “Ini bukan sebuah kejutan, namun masih sangat tidak nyaman untuk dilihat.”

Portman mengambil delapan kali pengambilan adegan, yang semuanya “agak berbeda namun berbeda,” kata Hines.

“Itu adalah kelas master dalam akting. Itu adalah hari yang menyenangkan,” kenangnya. “Kami merekam ini pada hari kedua hingga hari terakhir pembuatan film, jadi ada waktu baginya untuk menyerap Gracie ke tingkat itu.” Adegan yang saya baca di naskah itulah yang membuat saya ingin memulai filmnya. Dan saya tahu saya ingin memfilmkannya persis seperti itu.

Portman bersyukur monolognya disimpan di akhir pengambilan gambar 23 hari.

“Dia benar-benar beruntung,” katanya. “Todd menciptakan kondisi sempurna bagi kami untuk bekerja, dan bagian dari itu adalah pengambilan gambar secara kronologis. Kami dapat, secara real time, mulai mengenal satu sama lain dan memikirkan satu sama lain dengan cara itu.”

Julianne Moore menemukan akhir film dan pertanyaan yang belum terjawab

Dalam adegan kedua dari belakang, para wanita melakukan pertarungan terakhir di pesta kelulusan anak-anak Gracie. Awalnya puas dengan apa yang telah dia pelajari, Elizabeth segera mulai mempertimbangkan kembali dirinya ketika Gracie bertanya, “Saya ingin tahu apakah semua ini benar-benar penting untuk film Anda.” Gracie juga mengungkapkan bahwa putranya (Corey Michael Smith) berbohong kepada Elizabeth tentang masa lalu ibunya, membuatnya semakin tidak dikenal daripada sebelumnya.

“Bagi saya, poin terbesarnya adalah: ‘Apakah Anda memahami saya? Apakah Anda mengenal saya?'” kata Moore. “Saya pikir bagi para aktor — dan bagi kita semua — Anda hanya bisa sedekat itu dengan mengenal orang lain. Itulah yang begitu indah dan membuat frustrasi menjadi manusia. Selalu ingin tahu lebih banyak, selalu berusaha mencapainya. Namun akan selalu ada bagian kecil yang sangat misterius yang hanya dimiliki oleh manusia itu.

READ  Dale Gribble di King of the Hill Was 64 - The Hollywood Reporter

Tiba-tiba merasa tidak aman, Elizabeth berusaha menemukan sesuatu yang “nyata” di lokasi syuting filmnya. Sekarang setelah dia selesai memerankan Gracie dengan wig pirang dan lipstik merah muda, Elizabeth meminta pengambilan gambar sekali lagi sebelum layar memudar menjadi hitam.

Membaca surat Gracie, Burch berkata, “Elizabeth mungkin memiliki momen terbaiknya sebagai Gracie, yang menurut kami akan pernah dia lakukan. Itu adalah Icarus yang terbang terlalu dekat dengan matahari.” “Saat kami melihatnya nanti di lokasi syuting, kami tahu dia tidak akan pernah merasa percaya diri seperti saat dia sendirian di kamarnya.”

Adapun Joe, terakhir kali kita melihatnya adalah di pesta kelulusan anak-anaknya, di mana dia menangis saat menonton dari jauh. Terserah penonton untuk memutuskan apakah akan meninggalkan Gracie atau tidak.

“Film ini menimbulkan pertanyaan,” kata Moore. “Yang hebatnya adalah banyak orang bertanya: ‘Jadi menurut Anda apa yang akan terjadi? Apakah keluarga ini tetap bersama?’

Membuat film: Julianne Moore mengarahkan Mary Kay Letourneau untuk film Netflix baru ‘May Desember’

Charles Melton adalah salah satu nominasi Oscar awal dan jantung film ini

Mei Desember bersiap menjadi pesaing penghargaan utama. Portman dan Moore (keduanya pemenang Oscar) kembali bersaing untuk penampilan mereka, begitu pula Burch untuk Skenario Asli Terbaik. Sementara itu, Melton siap untuk mendapatkan nominasi Academy Award pertamanya untuk Aktor Pendukung Terbaik, setelah memenangkan Gotham Awards dan New York Film Critics Circle Awards minggu lalu.

Melton, 32, terkenal karena perannya sebagai Reggie Mantle di serial CW “Riverdale.” Hines tidak terbiasa dengan serial tersebut tetapi langsung terkesan dengan rekaman audisinya.

“Ini berbeda dari apa yang Jo bayangkan di halaman itu,” kata Hines. Dibandingkan dengan aktor-aktor lain yang membaca peran tersebut, penafsiran Charles lebih lembut, lebih verbal, dan lebih pendiam. Tatapannya hampir teralihkan saat aku melihat foto dirinya sebelum dia membaca bagian itu. Saya berkata: Saya rasa ini tidak akan berhasil. Dia tampak seperti seorang model. Namun dia melakukan sesuatu yang sangat luar biasa dan memahami hal-hal tentang Joe yang menjadi jelas dalam tes yang dia jalani.

READ  SNL Meliput Slap Oscar Will Smith & Chris Rock Dalam Sketsa, 'Pembaruan Akhir Pekan'

“Dia luar biasa,” lanjut Haynes. “Dia memiliki pengalaman yang jauh lebih sedikit dibandingkan Julian atau Natalie. Dia jelas menghadapi seniman-seniman yang luar biasa dan kuat ini. Tapi Charles memberikan kepekaan dan fisik pada Joe, itu sangat spesifik. Ini seperti pertunjukan live yang rapuh. Hati kecilnya yang lembut adalah berdetak tepat di depanmu.”