Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA mengatakan letusan gunung berapi Tonga menyebabkan 58.000 kolam air Olimpiade meletus ke atmosfer

NASA mengatakan letusan gunung berapi Tonga menyebabkan 58.000 kolam air Olimpiade meletus ke atmosfer

Ketika gunung berapi Hengja Tonga-Hung Hapai meletus di bawah laut pada tanggal 15 Januari, 40 mil (65 kilometer) utara ibukota Tonga, itu menyebabkan tsunami serta ledakan sonik yang beriak di seluruh dunia — dua kali.

Ledakan itu mengirimkan gumpalan panjang uap air ke stratosfer, yang terletak antara 8 dan 33 mil (12 dan 53 kilometer) di atas permukaan bumi. Air itu cukup untuk mengisi 58.000 kolam renang berukuran Olimpiade, menurut wahyu dari satelit NASA.

Itu terdeteksi oleh Microwave Limb Sounder di satelit Aura NASA. Satelit mengukur uap air, ozon dan gas atmosfer lainnya. Setelah letusan gunung berapi, para ilmuwan dikejutkan oleh pembacaan uap air.

Mereka memperkirakan bahwa letusan gunung berapi mengirimkan 146 teragram air ke stratosfer. Satu teragram sama dengan satu triliun gram, dan dalam hal ini, itu sama dengan 10% air yang sudah ada di stratosfer.

Itu hampir empat kali lipat jumlah uap air yang mencapai stratosfer setelah letusan Gunung Pinatubo tahun 1991 di Filipina.

Sebuah studi baru tentang hasil uap air diterbitkan pada bulan Juli di Surat Penelitian Geofisika.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya,” penulis studi Lewis Millan, seorang ilmuwan atmosfer di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami harus hati-hati memeriksa semua pengukuran di poros untuk memastikan mereka dapat dipercaya.”

Pengamatan bumi

Microwave Limb Sounder dapat mengukur dan mendeteksi sinyal gelombang mikro alami dari atmosfer bumi bahkan melalui awan abu yang tebal.

“MLS adalah satu-satunya instrumen dengan cakupan yang cukup padat untuk menangkap gumpalan uap air saat terjadi, dan satu-satunya instrumen yang tidak terpengaruh oleh abu yang dipancarkan oleh gunung berapi,” kata Millan.

Satelit Ora diluncurkan pada 2004 dan sejak itu hanya mengukur dua letusan gunung berapi yang mengirimkan uap air ke atmosfer dalam jumlah besar. Namun uap air dari peristiwa Kasatochi 2008 di Alaska dan letusan Calbuco 2015 di Chili menghilang cukup cepat.

Letusan gunung berapi yang dahsyat seperti Gunung Pinatubo atau peristiwa Krakatau tahun 1883 di Indonesia biasanya mendinginkan suhu permukaan bumi karena gas, debu, dan abu yang mereka keluarkan memantulkan sinar matahari kembali ke angkasa. “Musim dingin vulkanik” ini terjadi setelah letusan Gunung Tambora pada tahun 1815, yang menyebabkan “Tahun tanpa musim panasPada tahun 1816.

Letusan Tonga berbeda karena uap air yang dikirim ke atmosfer dapat memerangkap panas, yang dapat menyebabkan suhu permukaan naik. Menurut para peneliti, kelebihan uap air dapat tetap berada di stratosfer selama beberapa tahun.

READ  Ledakan radio cepat misterius di luar angkasa memiliki pola 'detak jantung'.

Uap air tambahan di stratosfer juga dapat menyebabkan reaksi kimia yang untuk sementara berkontribusi pada penipisan lapisan ozon pelindung Bumi.

anatomi erupsi

Untungnya, efek pemanasan uap air diperkirakan kecil dan bersifat sementara, dan akan hilang seiring dengan berkurangnya uap berlebih. Para peneliti tidak berpikir itu akan cukup untuk memperburuk kondisi saat ini karena krisis iklim.

Gunung berapi Tonga adalah letusan paling mematikan dalam 140 tahun

Para peneliti percaya bahwa alasan utama tingginya jumlah uap air adalah karena kedalaman kaldera gunung berapi 490 kaki (150 meter) di bawah permukaan laut.

Jika terlalu dalam, kata para peneliti, kedalaman lautan akan meredam letusan, itu akan terlalu dangkal, dan jumlah air laut yang dipanaskan oleh magma yang naik tidak akan cocok dengan apa yang telah mencapai stratosfer.

Para ilmuwan masih bekerja untuk memahami dorongan energik yang tidak biasa dan semua superlatifnya, termasuk Angin topan yang kuat mencapai luar angkasa.