Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA meluncurkan roket pertama dari Pusat Luar Angkasa Australia

NASA meluncurkan roket pertama dari Pusat Luar Angkasa Australia

Roket itu lepas landas tepat di bawah tengah malam waktu setempat pada Senin dari Arnhem Space Center di Dataran Tinggi Doboma, dekat kota Nolonby, menurut Equatorial Launch Australia (ELA), pengembang, pemilik, dan operator pusat tersebut.

Rudal itu diperkirakan akan menempuh jarak lebih dari 300 kilometer (186 mil) luar angkasa Dalam misinya untuk mengamati konstelasi Alpha Centauri A dan B – sistem bintang terdekat dengan Bumi.

Alpha Centauri memiliki arti khusus bagi Australia. Sebagian besar hanya dapat dilihat dari belahan bumi selatan dan merupakan salah satu “indikator” konstelasi Salib Selatan yang muncul pada bendera negara itu, menurut Reuters.

Acara Senin juga membuat sejarah bagi Australia sebagai peluncuran luar angkasa komersial pertama negara itu. Ini adalah yang pertama dari tiga peluncuran, dengan dua lagi dijadwalkan untuk 4 Juli dan 12 Juli. Ini akan dilakukan oleh studi astrofisika yang hanya dapat dilakukan dari belahan bumi selatan, menurut NASA.

Itu adalah malam yang bersejarah, kata Michael Jones, CEO dan CEO ELA Group.

“Kami tidak pernah bermimpi memiliki mitra yang suportif, berpengalaman, dan profesional seperti NASA,” kata Jones dalam sebuah pernyataan. “Mereka sangat murah hati dalam membantu kami melalui perjalanan ini dan kami akan menjadi organisasi yang jauh lebih baik untuk mendukung mereka. .”

“Peluncuran hari ini tidak hanya menempatkan ELA di garis depan peluncuran komersial global antariksa, tetapi juga menegaskan bahwa kami dan Australia dapat menyediakan akses ke luar angkasa dan ini baru permulaan bagi kami,” tambahnya.

Ahli astrofisika Universitas Nasional Australia Brad Tucker, yang berada di lokasi untuk menyaksikan peluncuran tersebut, mengatakan angin dan hujan telah menyebabkan ketegangan mengenai apakah peluncuran itu akan bertahan.

READ  Penjelajah Curiosity menemukan batu aneh di Mars yang terlihat seperti Venus

Tapi setelah penundaan lebih dari satu jam, kegembiraan meletus saat roket lepas landas.

“Pada waktu terakhir itu, hampir semua orang berlari keluar untuk menyaksikan peluncuran dan menyaksikannya dengan takjub. Bahkan setelah kami kehilangan roket, orang-orang berdiri di luar untuk waktu yang lama,” kata Tucker.

Misi suborbital bertujuan untuk lebih memahami sistem bintang dan apakah ada planet yang dapat dihuni di sana, kata Tucker.

NASA adalah pelanggan pertama dari pelabuhan antariksa komersial yang dioperasikan oleh ELA dan 70 karyawannya telah melakukan perjalanan ke Australia dalam tiga misi.

Badan antariksa AS mengatakan misi tersebut akan mempelajari evolusi galaksi dengan mengukur sinar-X yang dihasilkan oleh gas panas yang mengisi ruang antar bintang.

Arnhem Space Center menggambarkan dirinya sebagai satu-satunya situs peluncuran tropis multipengguna yang dimiliki dan dioperasikan secara komersial di dunia.