Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA bertanya kepada SpaceX apakah dapat membawa 3 astronot kembali dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam keadaan darurat setelah kebocoran cairan pendingin di pesawat ruang angkasa Rusia

NASA mengatakan telah menghubungi SpaceX milik Elon Musk tentang kemungkinan misi darurat untuk mengembalikan awak dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.Gambar Paul Hennessy/SOPA/LightRocket melalui Getty Images

  • NASA telah mempertimbangkan SpaceX untuk rencana cadangan untuk mengembalikan awak Stasiun Luar Angkasa Internasional ke Bumi di tengah kebocoran Soyuz.

  • NASA dan Badan Antariksa Rusia sedang menyelidiki kebocoran tersebut, yang dimulai pada bulan Desember.

  • Dua kosmonot dan seorang kosmonot dijadwalkan pulang pada bulan Maret dengan kapsul Soyuz.

NASA menjangkau SpaceX Elon Musk untuk melihat apakah ia dapat membawa kembali tiga awak dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) setelah pesawat ruang angkasa Rusia yang berlabuh bocor.

Badan Antariksa AS Dia berkata Dalam sebuah posting blog pada hari Jumat, dia bertanya apakah pesawat ruang angkasa Dragon milik SpaceX memiliki kemampuan untuk memfasilitasi kepulangan jika terjadi keadaan darurat.

Badan tersebut menambahkan bahwa fokus utamanya adalah memahami kemampuan pasca-tumpahan dari pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22.

Kapsul Soyuz dijadwalkan memulangkan ketiga awaknya pada Maret setelah dipindahkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 21 September untuk misi enam bulan. NASA. Awaknya terdiri dari dua kosmonot, Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin, dan astronot Amerika Frank Rubio.

NASA dan badan antariksa Rusia Roscosmos telah bekerja sama untuk menyelidiki kebocoran tersebut dan menentukan langkah selanjutnya, menurut badan tersebut.

“Kami telah mengajukan beberapa pertanyaan kepada SpaceX tentang kemampuannya untuk mengembalikan awak tambahan di atas Dragon jika diperlukan, tetapi itu bukan fokus utama kami saat ini,” kata seorang juru bicara NASA dalam sebuah pernyataan. Reuters Pada tanggal 28 Desember.

NASA dan SpaceX tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.

READ  Tabrakan satelit dan tahap roket yang mati dalam kemungkinan "skenario terburuk".

Kebocoran eksternal pertama kali terdeteksi di kapsul Soyuz ketika dua astronot Roscosmos bersiap untuk berjalan di luar angkasa. NASA katanya pada 14 Desember.

tangkapan layar Saling Sebuah laporan NASA pada bulan Desember menunjukkan kebocoran, yang terlihat seperti partikel putih, disemprotkan dari pesawat ruang angkasa Soyuz, yang berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Roscosmos mengatakan pada 22 Desember bahwa pihaknya sedang mempertimbangkan misi “penyelamatan” untuk mengembalikan anggota awak ke Bumi lebih awal dari yang diperkirakan. Reuters melaporkan. Ini akan melibatkan menerbangkan pesawat ruang angkasa kosong ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk menjemput mereka, menurut laporan itu.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik