Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mohammed bin Sulayem: Presiden FIA diduga meminta pejabat untuk tidak mengesahkan Grand Prix Las Vegas

Mohammed bin Sulayem: Presiden FIA diduga meminta pejabat untuk tidak mengesahkan Grand Prix Las Vegas
  • Ditulis oleh Andrew Benson
  • Penulis utama F1

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Grand Prix Las Vegas diadakan di sirkuit jalanan sementara yang mencakup sebagian Las Vegas Strip.

Mohammed bin Sulayem, ketua badan pengelola Formula 1, diduga meminta para pejabat untuk tidak mengesahkan sirkuit Las Vegas untuk balapannya tahun lalu.

Pelapor mengatakan mereka diberitahu “atas permintaan Presiden FIA” untuk mencari cara agar tidak melewati sirkuit aman untuk balapan.

Klaim tersebut tertuang dalam laporan yang disampaikan petugas kepatuhan FIA kepada Komite Etik.

BBC Sport telah melihat laporan tersebut.

Juru bicara FIA mengatakan: “Dari sudut pandang olahraga dan keselamatan, persetujuan sirkuit Las Vegas mengikuti protokol FIA mengenai inspeksi dan persetujuan.

“Jika Anda ingat, ada penundaan dalam menyediakan jalur untuk inspeksi karena pekerjaan konstruksi yang sedang berlangsung oleh penyelenggara lokal.”

Laporan tersebut mengutip pelapor yang mengatakan bahwa mereka dihubungi oleh manajer mereka, “yang, atas permintaan Presiden FIA, memintanya untuk menemukan beberapa kekhawatiran untuk mencegah FIA mensertifikasi sirkuit sebelum balapan akhir pekan. ”

Laporan kepatuhan mengutip pelapor yang mengatakan bahwa “tujuannya adalah untuk menemukan kesalahan dalam rute untuk menahan izin.”

Dia menambahkan: “Dia meminta untuk lebih spesifik. [the whistleblower] Dia mengatakan masalah di sirkuit seharusnya diidentifikasi secara artifisial terlepas dari keberadaan sebenarnya, dengan tujuan akhir untuk menahan izin.

Pelapor mengatakan bahwa mereka menugaskan seorang pejabat untuk melakukan tugas tersebut, dan menyebutkan nama-nama pejabat lain yang berada di ruangan saat itu.

BBC Sport tidak mengidentifikasi orang-orang yang disebutkan dalam laporan tersebut.

Laporan tersebut menambahkan bahwa para pejabat “tidak dapat menemukan kekhawatiran apa pun tentang sirkuit tersebut dan oleh karena itu mengonfirmasi bahwa sirkuit tersebut cocok untuk balapan.”

BBC Sport mengetahui bahwa pejabat lain yang hadir pada saat itu memiliki ingatan yang berbeda mengenai kejadian tersebut dibandingkan dengan pelapor.

Tidak jelas mengapa Bin Sulayem ingin pejabat FIA menolak sertifikasi lintasan Las Vegas.

Perlombaan tersebut merupakan acara poster untuk Formula 1, dan pemegang hak komersial Liberty Media menginvestasikan setidaknya £500 juta dalam acara tersebut dengan harapan dapat menggunakannya untuk mempromosikan olahraga tersebut di AS dan di seluruh dunia.

Namun latar belakang Las Vegas, balapan kedua dari belakang musim lalu, adalah ketegangan selama dua tahun antara Liberty Media dan FIA, dengan Ben Sulayem dalam banyak kesempatan ingin mendapatkan lebih banyak uang dari Formula 1 untuk FIA.

Kontrak antara kedua pihak menetapkan bahwa pemegang hak komersial akan membayar FIA sekitar $40 juta per tahun untuk menjalankan tugasnya dalam undang-undang F1.

Juru bicara F1 menolak berkomentar.

Apa yang terjadi dengan gangguan pelatihan di Vegas?

Pada awal hari pertama latihan, Ferrari yang dikendarai Carlos Sainz mengalami kebocoran di Las Vegas Strip, bagian tengah trek.

Kecelakaan tersebut merusak sasis Ferrari miliknya dan berujung pada pembatalan sesi latihan pertama dan penundaan sesi kedua.

Sidang dijadwalkan akan dimulai pada tengah malam. Penonton dipulangkan pada pukul 01.30 sebelum sesi kedua dimulai. Akhirnya dimulai terlambat dua setengah jam dan selesai pada pukul 04:00.

Masalah drainase tersebut disebabkan oleh retaknya ban di bawah kap, kemungkinan disebabkan oleh kekuatan mobil atau Ferrari Sainz yang menabraknya.

Sekrup yang memasang penutup saluran pembuangan masih utuh dan dipastikan tidak ada pemeriksaan yang menemukan masalah sebelum pelatihan dimulai.

Semua balapan Grand Prix tunduk pada laporan FIA pasca-acara yang mengidentifikasi masalah yang muncul dan cara mengatasinya.

Konteks kasus ini

Laporan kepatuhan tersebut merupakan yang terbaru dari serangkaian kontroversi seputar Ben Slimane sejak ia menjabat pada Desember 2021.

Baru-baru ini, Bin Sulayem terlibat dalam kontroversi seputar kepala tim Red Bull Christian Horner.

Selama Grand Prix Bahrain akhir pekan lalu, FIA mendapat tekanan dari pimpinan Mercedes dan McLaren Formula 1 Toto Wolff dan Zak Brown untuk menyelidiki tuduhan perilaku tidak pantas terhadap Horner, yang membantah tuduhan tersebut.

Pria berusia 50 tahun itu telah menjadi subjek penyelidikan internal di Red Bull. Perusahaan tersebut mengumumkan minggu lalu, pada malam praktik pertama di Bahrain, bahwa pengaduan tersebut telah “ditolak.”

Menurut surat kabar Belanda De Telegraaf, setelah tiga kali juara Red Bull Max Verstappen gagal memberikan dukungan tanpa syarat kepada Horner pada konferensi pers di Bahrain, Bin Sulayem mendekati pria Belanda itu dan mengatakan dia harus mendukung bosnya secara terbuka.

Verstappen diketahui menanggapi BBC Sport dengan mengatakan bahwa Ben Sulayem harus melakukan penyelidikan sendiri atas masalah tersebut.

Di hari yang sama, Bin Sulayem memposting di Instagram foto yang diambilnya saat pembukaan Arena Balap Bahrain pada tahun 2004, duduk di samping Pangeran Andrew. Postingan tersebut telah dihapus.

Selama off-season, FIA meluncurkan penyelidikan kepatuhan terhadap kepala tim Mercedes Wolff dan istrinya Suzy berdasarkan tuduhan di sebuah majalah tentang konflik kepentingan.

Investigasi dibatalkan hanya dua hari kemudian, setelah adanya intervensi kemarahan dari Mercedes, Formula 1 dan sembilan tim lainnya, yang semuanya mengatakan mereka tidak mengajukan keluhan.

Orang dalam mengatakan dia dan/atau FIA bisa menghadapi tindakan hukum atas campur tangan tersebut.

READ  Reds memilih Jake Wong, menunjuk Randy Wein