April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Misi rahasia asteroid yang pertama bukanlah yang terakhir

Misi rahasia asteroid yang pertama bukanlah yang terakhir

Selama beberapa generasi, misi luar angkasa Barat sebagian besar dilakukan di depan umum. Kami tahu ke mana mereka akan pergi, mengapa mereka pergi ke sana, dan apa rencana mereka. Namun dunia berada di ambang era baru di mana kepentingan khusus mengalahkan keterbukaan, dan uang dalam jumlah besar berpotensi terancam.

Sekitar tahun depan, pesawat ruang angkasa dari AstroForge, sebuah perusahaan pertambangan asteroid Amerika, mungkin akan diluncurkan dalam misi ke benda berbatu di dekat orbit Bumi. Jika berhasil, ini akan menjadi misi komersial pertama ke luar angkasa di luar bulan. Namun AstroForge merahasiakan target asteroid tersebut.

Misi rahasia batu luar angkasa adalah tren terbaru yang tidak diterima oleh para astronom dan pakar lainnya: melakukan misi luar angkasa komersial secara rahasia. Misi semacam itu menyoroti celah dalam organisasi penerbangan luar angkasa, serta kekhawatiran apakah eksplorasi kosmos akan terus memberikan manfaat bagi seluruh umat manusia.

“Saya sama sekali tidak mendukung benda-benda yang mengorbit di sekitar tata surya bagian dalam tanpa ada yang mengetahui keberadaannya,” kata Jonathan McDowell, astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian di Massachusetts. “Sepertinya ini adalah preseden buruk.”

Namun bagi AstroForge, perhitungannya sederhana: Jika AstroForge mengungkapkan tujuannya, pesaingnya mungkin akan merebut logam berharga asteroid itu untuk dirinya sendiri.

“Mengumumkan asteroid yang kami targetkan membuka risiko entitas lain akan merebut asteroid ini,” kata Matt Gialich, CEO AstroForge.

Penambangan asteroid mengalami kelesuan dalam beberapa tahun terakhir setelah dua perusahaan rintisan (startup) yang mengusulkan untuk menambang tata surya gulung tikar pada akhir tahun 2010. Namun kini beberapa perusahaan di Amerika Serikat, Eropa, dan Tiongkok kembali melakukan upaya serupa. Bahkan komite kongres Sidang tentang masalah ini diadakan pada bulan Desember.

Kebangkitan ini dipicu oleh gelombang baru eksplorasi ruang angkasa komersial, yang sebagian besar didorong oleh SpaceX, perusahaan yang didirikan oleh Elon Musk yang meluncurkan pendorong roket yang dapat digunakan kembali dan telah menurunkan biaya akses ke luar angkasa.

Dengan meningkatnya aktivitas ini, kerahasiaan juga meningkat.

Pada tahun 2019, pendarat komersial buatan Israel, Beresheet, mencoba mendarat di bulan tetapi jatuh. Dia tetap berada di pesawat secara diam-diam bahkan setelah pendaratan yang gagal Beberapa ribu tardigrade, hewan mikroskopis yang disediakan oleh Arch Mission Foundation nirlaba. Insiden tersebut menimbulkan kekhawatiran tentang potensi kontaminasi bulan oleh makhluk kuat dan menyebabkan penyelidikan oleh Federal Aviation Administration.

Baru-baru ini, perusahaan penerbangan luar angkasa suborbital Virgin Galactic menyembunyikan identitas orang-orang yang berada di dalam pesawat luar angkasanya hingga misi selesai, sebuah praktik yang sebelumnya tidak terlihat dalam penerbangan luar angkasa manusia. Beberapa satelit diluncurkan ke luar angkasa bersama dengan banyak kendaraan orbital lainnya, yang disebut… Misi berbagi perjalananHal itu juga dirahasiakan.

READ  Penerbit Midnight Works diduga menargetkan YouTuber karena menyebut game Switch "penipuan".

“Kami sering melihat peluncuran di mana kami tidak mengetahui satelit apa yang telah dikerahkan hingga beberapa waktu berlalu,” kata Dr. McDowell. Database publik pesawat ruang angkasa di orbit.

Untuk misi luar angkasa, tidak ada batasan hukum yang dapat mencegah kerahasiaan tujuan misi luar angkasa, seperti yang ingin dilakukan AstroForge, kata Michelle Hanlon, profesor hukum luar angkasa di Universitas Mississippi.

“Kami tidak memiliki proses nyata untuk misi luar angkasa seperti ini,” katanya, karena “tidak ada proses perizinan” di Amerika Serikat.

Namun masalah kompleks bisa muncul, misalnya jika beberapa penambang asteroid mendarat di asteroid yang sama.

“Harus ada transparansi di sini,” kata Dr. McDowell. Dia menunjukkan bahwa meskipun PBB mengharuskan badan-badan dan perusahaan antariksa untuk mengungkapkan orbit dan jalur mereka di luar angkasa, “hal ini biasanya diabaikan untuk objek yang mengorbit matahari.”

Dia menambahkan bahwa tidak adanya hukuman “seharusnya memicu diskusi di antara para regulator.”

Misi AstroForge, Odin, akan menjadi pesawat luar angkasa kedua yang dikirim ke luar angkasa. Perangkat pertamanya pada bulan April, Brokkr-1, adalah mesin berukuran microwave yang beratnya sekitar 25 pon. Tujuan dari misi tersebut adalah untuk mempraktikkan pemurnian logam di lingkungan luar angkasa. Pesawat luar angkasa itu punya masalah, tapi perusahaannya Dia mengatakan pada 11 Desember. AstroForge sedang “berpacu dengan waktu” untuk mengaktifkan dan menjalankan Brokkr-1 sebelum hilang.

Di sisi lain, Odin berbobot 220 pon jauh lebih berat. AstroForge merencanakan misi robotik ke Bulan pada tahun 2024 oleh Intuitive Machines yang disponsori NASA dan diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9. Tanggal peluncurannya belum ditentukan.

Selama perjalanan ke bulan, rencananya adalah melepaskan Odin dan menjelajah luar angkasa di luar orbit bulan. Dalam setahun, menurut AstroForge, pesawat luar angkasa tersebut akan terbang melewati asteroid misterius tersebut, mengambil foto dalam prosesnya dan mencari bukti keberadaan mineral tersebut.

AstroForge menargetkan apa yang diduga sebagai asteroid tipe M. Potongan-potongan ini diyakini merupakan pecahan inti planet yang gagal dan mungkin kaya akan logam golongan platinum berharga, yang memiliki Berbagai macam kegunaan Termasuk di bidang kesehatan dan perhiasan.

Belum ada pesawat ruang angkasa yang pernah mengunjungi asteroid semacam itu sebelumnya, meskipun misi Psyche NASA, yang diluncurkan pada bulan Oktober, sedang dalam misi menuju asteroid tipe M, juga disebut Psyche, antara Mars dan Jupiter. Namun, objek tersebut baru akan tiba pada Agustus 2029, sehingga memberi AstroForge kesempatan untuk menjadi orang pertama yang mengunjungi objek tersebut.

READ  Meta memperkenalkan asisten kecerdasan buatan dan kacamata streaming melalui Facebook

AstroForge telah mengumpulkan $13 juta dari investor hingga saat ini. Pekerjaan penambangan penuh membutuhkan investasi yang jauh lebih besar. Namun ada keuntungan yang bisa didapat jika perusahaan berhasil. Di Bumi, mengekstraksi mineral yang mungkin ada pada asteroid tipe M akan sulit dan mahal. Iridium, misalnya, dijual dengan harga ribuan dolar per ons.

Alasan bisnis untuk mengekstraksi mineral dari asteroid tidak selalu jelas. Sulit dan mahal untuk mengembalikan material ke bumi; Misi OSIRIS-REx NASA hanya mengembalikan sekitar setengah pon material dari asteroid bernama Bennu pada bulan September dengan biaya sebesar Diperkirakan $1,16 miliar.

AstroForge yakin dengan prospek keuangannya. “Kami berharap dapat mengembalikan material tersebut dengan margin yang tinggi,” kata Jialic. “Kami membangun model bisnis kami dengan memanfaatkan kuota tur dan kemitraan untuk menjadikan setiap misi seekonomis mungkin.”

Akbar Wezin, ilmuwan planet di Southwest Research Institute, mengatakan dia memahami motivasi di balik merahasiakan asteroid tersebut. Dia sebelumnya bekerja di Planetary Resources, sebuah startup pertambangan Tidak menabrak asteroid apa punDia juga malu dengan tujuannya.

“Ini adalah proyek komersial,” tambahnya. “Anda tidak akan pergi dan memberi tahu orang-orang, 'Saya tahu di mana emas itu berada.'”

Namun beberapa ilmuwan berpendapat bahwa penambang asteroid harus lebih siap menghadapi apa yang mereka kejar. Asteroid tipe M memberi umat manusia jendela ke dalam kekacauan tata surya awal 4,5 miliar tahun yang lalu, ketika benda-benda sering bertabrakan dan menciptakan planet. Artinya, apa pun yang ditemukan AstroForge bisa bernilai ilmiah, kata Stephanie Jarmack, juga ilmuwan planet di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian.

“Saya adalah pendukung besar ilmu pengetahuan terbuka,” kata Dr. Jarmack, yang juga salah satu ilmuwan proyek tersebut. Penjelajah Sains NASA. “Kami belum pernah mengunjungi asteroid tipe M sebelumnya, jadi ada banyak hal yang bisa kami pelajari.”

Hal ini dapat mencakup “wawasan tentang proses pemanasan yang terjadi pada awal sejarah tata surya,” kata Andy Rifkin, astronom di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins yang memimpin misi DART NASA untuk menabrak asteroid pada September 2022.

“Kita tidak akan pernah mencapai inti bumi,” katanya. “Jadi mengunjungi objek jenis ini akan memberi kita informasi yang dapat kita ekstrapolasi untuk mempelajari lebih lanjut tentang Bumi dan menerapkannya pada planet lain.”

READ  Blizzard "aktif bekerja" pada waktu tunggu Diablo 4 beta

Sifat sebenarnya dari asteroid tipe M masih belum jelas, kata Benjamin Weiss, ilmuwan planet di Massachusetts Institute of Technology dan wakil peneliti utama misi Psyche. Meskipun “asumsi yang berlaku” adalah bahwa asteroid tipe M terbuat dari logam, kita tidak mengetahui secara pasti, katanya.

Pada tahun 2010, pesawat ruang angkasa Rosetta milik Badan Antariksa Eropa Ia terbang melewati asteroid Lutetia. Para ilmuwan menemukan bahwa logam tersebut tidak se-logam yang diperkirakan. Hal ini akan membuat apa pun yang ditemukan AstroForge menjadi lebih berharga, kata Dr. Weiss.

AstroForge akan transparan, kecuali tentang asteroid itu sendiri, kata Gialich. Dia menambahkan: “Kami tidak merahasiakan misi kami.” “Kami berencana untuk berbagi foto.”

Meskipun AstroForge tidak mengungkapkan target asteroidnya, ada kemungkinan untuk mengetahui ke mana tujuan perusahaan tersebut.

Ada sekitar 30.000 asteroid yang diketahui berada di dekat Bumi, sehingga memberi AstroForge banyak target potensial. Namun perusahaan mengatakan tujuannya adalah agar ukurannya kurang dari 330 kaki, yang dapat dicapai dalam waktu satu tahun setelah peluncuran. Artinya, ia harus melintasi atau setidaknya melewati dekat orbit Bumi. Asteroid tersebut juga diduga merupakan tipe M yang lebih terang dibandingkan asteroid lain karena kemungkinan kandungan logamnya.

Menurut Mitch Hunter Scullion, CEO Asteroid Mining Corporation, pesaing potensial AstroForge Inggris, petunjuk ini mempersempit daftar target potensial menjadi “sekitar 300 asteroid.”

Dr Jarmack lebih lanjut menyempurnakan target potensial, dengan mempertimbangkan kecerahan dan ukuran. “Kami memiliki daftar 14 item,” katanya.

Di antara planet-planet tersebut, yang paling menjanjikan adalah CD55 2010, yang lebarnya sekitar 270 kaki, cukup terang – menunjukkan kandungan logam – dan dapat diakses dari Bumi pada jangka waktu yang sama dengan tanggal peluncuran AstroForge.

Tuan Jialic tidak membenarkan atau menyangkal saran ini.

Dia menambahkan: “Kami tidak ingin mengkonfirmasi secara terbuka target kami untuk asteroid tersebut.”

Dia menambahkan bahwa ada beberapa tujuan yang sedang dipertimbangkan AstroForge. “Kami secara aktif melacak beberapa asteroid yang mungkin cocok untuk misi Odin kami jika tanggal peluncurannya tertunda,” ujarnya.

Meskipun asteroid tersebut tidak dapat diidentifikasi sebelum diluncurkan, Dr. McDowell mencatat bahwa astronom amatir di Bumi mungkin dapat melacak pesawat ruang angkasa tersebut setelah mencapai luar angkasa dan mengetahui tujuannya.

“Ada beberapa masalah praktis,” tambahnya. “Tapi saya yakin akan ada minat untuk melacaknya.”