Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

MH17 menghukum semua terdakwa yang dihukum karena jatuhnya pesawat tersebut

Penangguhan

AMSTERDAM — Pengadilan Belanda pada hari Kamis menemukan dua orang Rusia dan seorang Ukraina bersalah atas pembunuhan dalam jatuhnya penerbangan Malaysia Airlines pada tahun 2014 di atas Ukraina timur, dalam serangan yang menewaskan semua 298 penumpang dan awak di dalamnya.

Keyakinan para terdakwa – dua mantan petugas keamanan Rusia dan seorang warga negara Ukraina yang memimpin separatis pro-Rusia di wilayah Donbass Ukraina timur – berimplikasi pada pemerintah Rusia. Moskow telah lama membantah bertanggung jawab atas penghancuran pesawat itu dan menolak menyerahkan tersangka atau bekerja sama dengan penyelidik. Terdakwa Rusia ketiga dibebaskan.

Para terdakwa tidak menghadiri persidangan dan tidak ditahan. Mereka yang dihukum adalah Igor Girkin, mantan kolonel di Dinas Keamanan Federal Rusia, yang kemudian menjabat sebagai Menteri Pertahanan di Republik Rakyat Donetsk; Sergey Dubinsky, mantan perwira GRU, badan intelijen militer Rusia; dan Leonid Kharchenko, komandan pasukan separatis Ukraina di Donbass.

Mereka dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, meskipun mereka mungkin tidak akan pernah tertangkap.

Terdakwa keempat, Oleg Bulatov, yang bertugas di unit khusus GRU, dibebaskan karena kurangnya bukti. Bulatov adalah satu-satunya terdakwa yang dikirimi pengacara untuk membelanya selama persidangan, dan dia sebelumnya telah meminta pengadilan untuk membebaskannya, dengan mengatakan dia tidak berperan dalam insiden tersebut.

Putusan itu mengikuti penyelidikan selama bertahun-tahun tentang siapa yang menembakkan rudal darat-ke-udara Buk yang menghantam Boeing 777 yang terbang dari Amsterdam ke Kuala Lumpur pada 17 Juli 2014, yang menyebabkan mayat dan puing-puing berserakan di ladang di timur Ukraina.

Insiden itu terjadi selama pertempuran antara separatis yang didukung Rusia dan pasukan Ukraina di daerah di mana beberapa pesawat militer Ukraina ditembak jatuh pada minggu-minggu menjelang penghancuran Malaysia Airlines Penerbangan 17.

READ  Raja Charles mendeklarasikan raja, pemakaman Ratu pada 19 September

Rusia telah lama menyatakan bahwa mereka bukan pihak dalam konflik yang meletus di Donbass pada tahun 2014, dan bahwa mereka tidak mengendalikan pejuang pro-Rusia di Donetsk, di mana keempat terdakwa memegang posisi tinggi sebagai bagian dari milisi separatis.

Namun, pengadilan memutuskan bahwa Moskow mendanai dan mempersenjatai pasukan separatis di Donetsk dan umumnya menguasai wilayah separatis dan otoritasnya.

Pengadilan juga menemukan bahwa penembakan Bock telah direncanakan tetapi para terdakwa kemungkinan besar percaya bahwa mereka menembaki pesawat militer.

“Putusan itu tidak bisa mengembalikan mereka yang meninggal,” kata hakim ketua Hendrik Stenheis. “Tapi sudah jelas siapa yang harus disalahkan.”

Inilah yang kami ketahui tentang empat tersangka yang dituduh menembak jatuh Penerbangan MH17

Usai pembacaan vonis, anggota keluarga korban menangis dan berpelukan.

“Ini adalah putusan yang baik dan seimbang, di mana tiga orang menerima hukuman setinggi mungkin dan peran Rusia dalam hal ini dikonfirmasi,” kata Piet Bloig, yang kehilangan saudara laki-laki, ipar perempuan, dan keponakannya. “Saya merasa lega bahwa keadilan telah ditegakkan.”

“Kami bertepuk tangan, dan kami senang akhirnya, setelah delapan tahun, kami dapat mendengar kebenaran,” kata Thomas Schansman, yang putranya Quinn yang berusia 19 tahun ikut serta. “Ada banyak orang yang berada di balik jeruji untuk ini, tetapi yang saya inginkan saat ini adalah agar Putin dan pemerintah Rusia mengakui tanggung jawab mereka.”

Kremlin tidak hanya menyangkal keterlibatannya, tetapi juga berusaha mendiskreditkan penyelidikan tersebut sebagai bias politik. Ini telah mempromosikan berbagai penjelasan tentang bagaimana pesawat itu ditembak jatuh, dari menyalahkan pemerintah Ukraina hingga menolak bukti dalam kasus tersebut sebagai rekayasa.

Dalam komentar resmi pertama Rusia atas putusan tersebut, Kementerian Luar Negeri menolak keputusan tersebut, menyebutnya sebagai “rezim politik”.

READ  Hong Kong mencabut larangan terbang dan memotong karantina untuk 'meluncurkan kembali' ekonomi

Penyelidik Belanda berusaha keras untuk mengungkap tuduhan Moskow, dan menerbitkan laporan terperinci jadwal Dari mogok dan menentukan peran Para terdakwa berperan dalam pengiriman sistem rudal ke lokasi peluncuran Pervomaisky dan selanjutnya jatuhnya pesawat.

Penyidik ​​​​penembakan pesawat di atas Ukraina menuntut 4 tersangka yang terkait dengan intelijen Rusia, milisi pro-Moskow

Beberapa anggota keluarga korban Penerbangan 17 telah menunjukkan bahwa invasi habis-habisan Rusia ke Ukraina tahun ini dapat dihindari seandainya komunitas internasional menekan Moskow dengan keras selama bertahun-tahun sejak jatuhnya pesawat.

“Terlepas dari bukti sebaliknya, Barat dengan senang hati menerima bahwa kelompok separatis di Ukraina bukan hanya perwakilan dari Federasi Rusia, sehingga mereka dapat menutup mata terhadap agresi Rusia,” kata Elliot Higgins, pendiri Bellingcat. , yang menghubungkan sistem rudal Buk dengan Brigade Rudal Anti-Pesawat ke-53 Rusia dan berbagi temuannya dengan penyelidik Belanda.

Higgins menambahkan, “Seandainya Barat menentang agresi Rusia pada tahun 2014, kita mungkin dapat menghindari situasi kita saat ini.”

Dua hari sebelum hukuman, sebuah rudal mendarat di sebuah desa Polandia dekat perbatasan Ukraina, menewaskan dua orang. Itu kemungkinan rudal pertahanan udara Ukraina, kata Warsawa, tetapi insiden itu adalah contoh lain dari agresi Rusia yang memiliki konsekuensi mematikan bagi orang-orang yang tidak bersalah.

Girkin, yang menjabat sebagai komandan pasukan separatis yang didukung Kremlin di Donetsk, pernah membual bahwa dia “menyebabkan perang” di Ukraina. Selama bertahun-tahun, dia hidup dengan aman di Rusia, tetapi baru-baru ini meninggalkan profil rendah di Moskow, dilaporkan kembali bulan lalu ke garis depan di Ukraina.

Girkin diyakini sebagai perwira militer paling senior yang melakukan kontak langsung dengan Moskow pada saat jatuhnya pesawat, dan dia diduga membantu memindahkan sistem rudal Buk. Dia sebelumnya mengatakan dia merasakan “tanggung jawab moral” atas pembunuhan massal penumpang, tetapi membantah memainkan peran langsung.

READ  Barat harus mengurangi ketergantungannya pada Rusia untuk energi

Pada pertengahan Oktober, Girkin menulis di blog Telegramnya yang populer bahwa dia sekali lagi bergabung dengan “Tentara Aktif”. Girkin sering menggunakan blog sebagai platform untuk mengkritik keras strategi militer Rusia di Ukraina. Istrinya, Myroslava Reginska, berbagi foto Girkin, yang juga dikenal sebagai Igor Strelkov, mengenakan seragam tentara.

Setelah laporan bahwa Girkin telah kembali ke depan, Ukraina meluncurkan kampanye crowdfunding untuk mengumpulkan hadiah $100.000 untuk penangkapannya.