Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Meta memperkenalkan asisten kecerdasan buatan dan kacamata streaming melalui Facebook

Meta memperkenalkan asisten kecerdasan buatan dan kacamata streaming melalui Facebook

MENLO PARK, California (Reuters) – CEO Meta Platforms Inc (META.O) Mark Zuckerberg pada hari Rabu meluncurkan produk kecerdasan buatan baru untuk konsumen, termasuk robot yang menciptakan gambar realistis dan kacamata pintar yang menjawab pertanyaan, serta realitas- meningkatkan headset.Default.

Zuckerberg menggambarkan produk tersebut sebagai kombinasi dunia maya dan dunia nyata, dan menekankan bahwa bagian dari apa yang ditawarkan Meta adalah kecerdasan buatan berbiaya rendah atau gratis yang dapat diintegrasikan ke dalam rutinitas sehari-hari. Meta’s Quest adalah buku terlaris di bidang realitas virtual yang sedang berkembang, dan para eksekutif perusahaan menggambarkannya sebagai nilai terbaik di industri, mengacu pada peluncuran headset mahal Apple dalam waktu dekat.

Berbicara dari halaman tengah kampus Meta yang luas di Silicon Valley, Zuckerberg mengatakan generasi baru kacamata pintar Meta Ray-Ban (ESLX.PA) akan mulai dikirimkan pada 17 Oktober, dengan harga $299.

Perangkat ini akan menyertakan asisten Meta AI baru dan akan dapat melakukan streaming langsung apa yang dilihat pengguna langsung ke Facebook dan Instagram, sebuah kemajuan dibandingkan kemampuan generasi sebelumnya dalam mengambil foto.

Zuckerberg berbicara di konferensi Meta Connect, acara terbesar perusahaan media sosial tahun ini serta konferensi tatap muka pertama sejak awal pandemi.

Dia juga mengatakan bahwa headset realitas campuran Quest terbaru akan mulai dikirimkan pada 10 Oktober dan akan memperkenalkan produk AI generatif pertama perusahaan yang dapat digunakan oleh konsumen. Yang terakhir mencakup chatbot yang disebut Meta AI yang dapat menghasilkan respons teks dan gambar foto-realistis.

“Terkadang kami berinovasi dengan merilis sesuatu yang belum pernah dilihat sebelumnya,” kata Zuckerberg. “Namun terkadang kami berinovasi dengan mengambil sesuatu yang hebat, namun sangat mahal, dan menjadikannya terjangkau atau bahkan gratis.”

READ  Industri video game bukan 'bukti resesi', penjualan akan turun pada 2022

Meta AI akan diintegrasikan ke dalam kacamata pintar sebagai asisten, dimulai dalam versi beta di AS. Pembaruan perangkat lunak yang dijadwalkan tahun depan akan memberi Asisten kemampuan untuk mengidentifikasi tempat dan hal-hal yang dilihat orang, serta melakukan terjemahan bahasa.

Meta membuat Meta AI menggunakan model khusus berdasarkan model bahasa Llama 2 yang kuat yang dirilis perusahaan untuk penggunaan komersial umum pada bulan Juli. Zuckerberg mengatakan chatbot akan memiliki akses ke informasi real-time melalui kemitraan dengan mesin pencari Bing milik Microsoft.

Dalam wawancara dengan Reuters, kepala Meta Global Affairs Nick Clegg mengatakan perusahaan telah mengambil langkah-langkah untuk menyaring detail pribadi dari data yang digunakan untuk melatih model dan juga menerapkan pembatasan pada apa yang dapat dihasilkan oleh alat tersebut, seperti melarang pembuatan fotorealistik. gambar-gambar. Tokoh masyarakat.

“Kami mencoba mengecualikan kumpulan data yang berisi sebagian besar informasi pribadi,” kata Clegg, mengutip LinkedIn sebagai contoh situs web yang kontennya sengaja kurang dimanfaatkan.

Robot AI khusus

Meta juga mengumumkan bahwa mereka sedang membangun platform yang dapat digunakan oleh pengembang dan manusia biasa untuk membuat bot AI khusus mereka sendiri, yang akan memiliki profil di Instagram dan Facebook dan pada akhirnya akan muncul sebagai avatar di metaverse.

Untuk mendemonstrasikan kemampuan alat tersebut, Meta menciptakan grup yang terdiri dari 28 chatbot dengan kepribadian berbeda yang dirancang dengan suara selebriti seperti Charli D’Amelio, Snoop Dogg, dan Tom Brady, menurut postingan blog perusahaan.

READ  iCloud dan banyak layanan Apple lainnya sedang down atau mengalami masalah

Fitur-fitur tersebut tampaknya ditujukan untuk meningkatkan aplikasi dan perangkat yang ada, dibandingkan mengembangkan platform iklan baru atau sumber pendapatan lainnya.

“Saya tidak berharap produk AI Meta akan dimonetisasi untuk beberapa waktu dan saya pikir hal itu akan terjadi secara tidak langsung,” kata Bob O’Donnell. “Mereka tampaknya lebih tertarik untuk membantu mengembangkan platform yang akan digunakan oleh pengembang lain.” , Analis Senior di TECHnalogy Research.

Zuckerberg juga mengatakan pada hari Rabu bahwa cloud gaming Xbox akan hadir di Quest pada bulan Desember.

Meta pertama kali mengumumkan headset Quest 3 selama musim panas, tepat pada saat Apple meluncurkan headset Vision Pro, produk kelas atas dengan harga $3.500.

Dengan harga mulai dari $500, Quest 3 menampilkan teknologi realitas campuran yang sama yang pertama kali dipamerkan di Quest Pro Meta yang lebih mahal yang diluncurkan tahun lalu, yang menunjukkan kepada pemakainya umpan video dari dunia nyata di sekitar mereka.

Pengumuman hari ini mencerminkan bagaimana Zuckerberg berencana untuk menavigasi pergeseran antusiasme investor terhadap kecerdasan buatan (AI) dari teknologi augmented reality (AR) dan virtual reality (VR).

Taruhannya untuk acara ini tinggi, karena investor tahun lalu mengkritik perusahaan induk Facebook dan Instagram karena menghabiskan banyak uang untuk metaverse, sehingga mendorong Zuckerberg memberhentikan puluhan ribu karyawannya untuk terus mendanai visinya.

Pengembang telah mengamati untuk mengevaluasi aplikasi yang mungkin mereka buat untuk perangkat Meta terbaru. Sementara itu, investor mencari tanda-tanda apakah pertaruhan yang menyebabkan perusahaan merugi lebih dari $40 miliar sejak tahun 2021 akan membuahkan hasil.

(Laporan oleh Katie Paul dan Anna Tong di Menlo Park, California) Laporan tambahan oleh Yuvraj Malik, Pushkala Aripaka dan Shashwat Awashti di Bengaluru (Diedit oleh Kenneth Lee, Peter Henderson dan Matthew Lewis)

READ  Ringkasan: Komentar tentang Teenage Mutant Ninja Turtles: Shredder's Revenge

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Anna Tong adalah koresponden Reuters yang berbasis di San Francisco, tempat dia melaporkan industri teknologi. Dia bergabung dengan Reuters pada tahun 2023 setelah bekerja di San Francisco Standard sebagai editor data. Tong sebelumnya bekerja di perusahaan rintisan teknologi sebagai manajer produk dan di Google tempat dia bekerja di bidang wawasan pengguna dan membantu menjalankan pusat panggilan. Tong lulus dari Universitas Harvard. Hubungi: 4152373211