November 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menjanjikan Masa Depan Hijau: Indonesia Menerima Penggunaan Nilai Ekonomis Karbon

Pada 29 Oktober 2021, sesaat sebelum Konferensi PBB tentang Perubahan Iklim (COP 26) 2021, Indonesia mengeluarkan Keputusan Presiden No. 2021. 98 diterbitkan untuk Pembangunan Nasional (“Peraturan”). Peraturan ini mendasari ratifikasi Perjanjian Paris dengan Indonesia (berdasarkan Undang-Undang No. 16 Tahun 2016), di mana Indonesia menyatakan keyakinannya dalam pengelolaan yang lebih baik dari dampak perubahan iklim dan komitmennya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mencapai kontribusi yang ditetapkan secara nasional . (NDC).

Peraturan tersebut merekomendasikan langkah-langkah mitigasi dan adaptasi sebagai dua pendekatan utama untuk mengatasi perubahan iklim dan mencapai NDC. Ini juga memperkenalkan konsep “nilai ekonomi karbon” (Nilai ekonomi karbon ) -Ini menciptakan kerangka peraturan untuk penetapan harga karbon dan pengaturan perdagangan karbon (termasuk pendaftaran dan penilaian, insentif ekonomi dan pajak dan retribusi karbon) dan menandakan kesiapan Indonesia untuk beralih dari pasar karbon sukarela ke pasar karbon yang sesuai. Seperti yang diharapkan dari undang-undang yang substansial dan luas cakupannya, rincian tentang implementasi peraturan tingkat menteri di masa depan harus dimasukkan. Instansi pemerintah akan dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi dan akan mencakup Menteri lain seperti Menteri Keuangan, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, dan Menteri Perindustrian. Menteri Perhubungan, Menteri Pertanian, Menteri Kelautan dan Perikanan dan Menteri Perdagangan. Kami membahas ide-ide utama di bawah ini.

Langkah-langkah mitigasi perubahan iklim

Peraturan tersebut mengatur bahwa instansi pemerintah, kementerian terkait, gubernur, penguasa dan walikota (bergantung pada otoritas masing-masing) harus mengambil langkah-langkah berikut (dan melibatkan sektor swasta) untuk memitigasi perubahan iklim:

  • Menetapkan daftar emisi gas rumah kaca;
  • Menentukan emisi gas rumah kaca dasar;
  • Menetapkan tujuan untuk memitigasi perubahan iklim; Dan
  • Mengembangkan rencana untuk mengurangi perubahan iklim.

Secara terpisah, peserta sektor swasta yang terlibat dalam sektor-sektor seperti energi, limbah, proses industri dan pemanfaatan produk, pertanian dan kehutanan harus mengambil beberapa langkah mitigasi dalam bisnis mereka saat ini dan dalam setiap proyek yang mereka lakukan. Ini termasuk kegiatan seperti pembangkit listrik dan transportasi, pengelolaan limbah padat dan cair dan meningkatkan efisiensi karbon dari pengelolaan taman, lahan pertanian, bit dan rawa. Kami berharap banyak sektor akan ditambahkan dari waktu ke waktu sebagai konsep membuktikan dan pasar tumbuh dan matang.

READ  Indonesia-Arab Saudi Buka 4 Penerbangan Umrah dari Bandara Kerdajati Jawa Barat

Sementara itu, peraturan tersebut telah menugaskan kementerian terkait untuk mengendalikan emisi gas rumah kaca untuk sektor-sektor di atas serta memantau dan mengevaluasi pelaksanaannya.

Langkah-langkah adaptasi perubahan iklim

Pemerintah mendesak sektor swasta tertentu untuk mengadopsi langkah-langkah mitigasi perubahan iklim, serta mitigasi perubahan iklim. Saat ini, sektor-sektor tersebut meliputi pangan, air, energi, kesehatan dan lingkungan,[1] Kami berharap lebih banyak bidang ditambahkan.

Pada titik ini, peraturan tersebut menyarankan sebuah proses untuk memitigasi perubahan iklim (lihat poin (1) hingga (4) pada bagian di atas). Namun, mengingat bahwa tindakan dan hasil adaptasi dan mitigasi sama sekali berbeda, kami berharap bahwa ketentuan pelaksanaan akan memberikan gambaran yang jelas tentang harapan negara.

Batas emisi gas rumah kaca

Peraturan tersebut memberikan gagasan untuk menetapkan batas emisi untuk peserta tertentu dalam bidang yang dijelaskan pada bagian di atas. Batasan ini dan tujuan pastinya akan ditentukan oleh Kementerian terkait dalam peraturan mendatang.

Nilai ekonomi karbon

Berdasarkan peraturan tersebut, pemerintah akan menggunakan nilai ekonomi karbon (“CEV”) sebagai alat untuk mitigasi dan adaptasi lebih lanjut terhadap perubahan iklim. CEV dapat diimplementasikan melalui langkah-langkah berikut:

  • Mekanisme lainnya berdasarkan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Sebelum memperdagangkan karbon, pembayaran insentif atau pajak akan dikenakan, dan karbon harus dipantau dan dievaluasi secara akurat menggunakan metode penilaian yang dijelaskan di bawah ini.

Sistem dan sertifikasi peringkat karbon

Peraturan menetapkan Daftar Nasional untuk Pengendalian Perubahan Iklim (Daftar Nasional untuk Pengendalian Perubahan Iklim, Biasa disebut sebagai “SRN PPI”). PPI SRN adalah badan yang bertanggung jawab untuk memantau emisi karbon dalam konteks target NDC Indonesia.

Sistem pengukuran, pelaporan dan verifikasi menentukan jumlah emisi gas rumah kaca, dan data tersebut akan digunakan untuk menghitung kinerja berbagai bisnis terkait dengan CEV dan langkah-langkah mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

READ  Potensi Indonesia dalam meningkatkan produksi gula aren

Bisnis wajib mencatat dan melaporkan ke SRN PPI tentang efektivitas tindakan mitigasi perubahan iklim, tindakan adaptasi perubahan iklim, implementasi CEV dan sumber daya perubahan iklim. Laporan-laporan ini (akan diajukan setidaknya setiap tahun) akan diverifikasi oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dan akan digunakan sebagai dasar bagi bisnis untuk mengakses pendanaan hijau atau berkelanjutan atau berpartisipasi dalam perdagangan karbon. Bisnis yang gagal untuk mendaftar dan melaporkan dapat dikenakan pembatasan yang ditetapkan dalam Anggaran Rumah Tangga.

Berkaitan dengan CEV, pelaku usaha (setelah menyampaikan informasi yang diperlukan kepada SRN PPI dan memperoleh verifikasi dari penilai independen) harus memverifikasi sertifikat pengurangan emisi gas rumah kaca (“Sertifikat”) kepada Menteri terkait. Sertifikat dapat digunakan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, berpartisipasi dalam perdagangan karbon, membedakan diri dari pemegang saham sebagai pihak yang bertanggung jawab terhadap lingkungan, dan menerima pembayaran atau kompensasi terkait mitigasi perubahan iklim (lihat di bawah). Sebagai dasar untuk akses ke pendanaan hijau atau tetap.

Pada tahap ini, sertifikat-sertifikat ini tidak dapat diperdagangkan secara internasional kecuali disetujui oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, tetapi ada rencana untuk membuat kerangka kerja agar sertifikat-sertifikat ini dapat diperdagangkan di luar negeri.

Sistem perdagangan karbon

Ketentuan pelaksanaan akan berbeda antara perusahaan yang memiliki batasan emisi gas rumah kaca dan perusahaan yang tidak memiliki batasan tersebut. Pada titik ini, terlihat bahwa perusahaan yang memiliki batasan emisi gas rumah kaca akan masuk dalam sistem perdagangan emisi (yang dapat dilakukan melalui pertukaran karbon atau secara langsung), sedangkan perusahaan yang tidak memiliki batasan emisi gas rumah kaca akan masuk dalam mekanisme offset. Tidak jelas pada titik ini apakah sistem ini berinteraksi satu sama lain atau tidak. Kami menantikan klarifikasi lebih lanjut tentang peraturan tingkat kementerian di masa mendatang.

Dalam kedua kasus tersebut, PPI SRN akan memainkan peran kunci dalam mengelola data yang dikumpulkan dari pengawasan pemerintah dan laporan bisnis (termasuk CEV dan sertifikasi mereka). Perdagangan karbon bisa di dalam negeri atau di luar negeri. Namun terkait perdagangan internasional, peraturan tersebut menetapkan dua aturan utama bagi pelaku usaha: (i) Perdagangan internasional tidak mengurangi target NDC Indonesia.[2] Dan (ii) izin terlebih dahulu dari Menteri yang bersangkutan. Rincian lebih lanjut akan disebutkan dalam penerapan Persyaratan.

READ  "Meskipun berada di depan Indonesia, Inggris termasuk dalam 15 besar pembuat mobil global"

Insentif ekonomi dan pajak karbon

Selain mekanisme perdagangan karbon, bisnis dapat memperoleh manfaat dari insentif ekonomi tertentu.

Jika kegiatan menghasilkan manfaat lain seperti pengurangan terverifikasi dalam emisi gas rumah kaca atau perlindungan lingkungan, peraturan memberikan umpan balik berdasarkan hasil.

Peraturan tersebut juga mengatur bahwa usaha atau kegiatan tertentu dapat dikenakan pungutan karbon berupa pajak, retribusi, bea cukai, atau pajak lainnya.

Rincian lebih lanjut akan tercermin dalam peraturan yang dikeluarkan oleh Kementerian terkait.

Pengaturan warisan

Dalam hal pengaturan konvensional, para pihak yang memiliki perdagangan karbon atau pembayaran berbasis kinerja sebelum peraturan tersebut berlaku wajib mendaftarkan dan memberitahukan pengaturan mereka melalui SRN PPI satu tahun setelah peraturan tersebut mulai berlaku. Jika kewajiban ini tidak dipenuhi, penjualan sisa kredit karbon yang terkait dengan ketentuan tersebut dilarang. Kredit karbon warisan yang terdaftar dan dilaporkan hanya dapat dijual secara lokal.

Bawaan penting

Undang-undang peraturan ini mewajibkan untuk mengambil tindakan untuk memitigasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim. Secara khusus, ini berfokus pada konsep nilai ekonomi karbon dan menetapkan harga yang relevan, perdagangan dan konsep ekonomi lainnya untuk memotivasi pelaku pasar untuk mengurangi emisi karbon mereka.

Regulasi Indonesia merupakan negara kedua di Asia Tenggara (setelah Singapura) yang mengatur pasar karbon. Meskipun rincian tentang bagaimana peraturan ini akan diterapkan perlu dijelaskan dalam peraturan tingkat kementerian, jelas bahwa peraturan tersebut akan menjadi langkah besar dalam transisi menuju ekonomi yang lebih hijau di Indonesia dan Asia Tenggara.