Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

pemilu di Indonesia dan apa pengaruhnya bagi kemitraan pembangunan Australia

pemilu di Indonesia dan apa pengaruhnya bagi kemitraan pembangunan Australia

Hasil pemilu tanggal 14 Februari di Indonesia menunjukkan bahwa para pemilih telah memilih Menteri Pertahanan saat ini, Prabowo Subianto, dan wakil presidennya, putra presiden saat ini, sebagai pemimpin. Ada dua calon presiden, Anis Basvedan dan Kanchar Pranovo Menantang hasilnya, yang kasusnya saat ini sedang menunggu keputusan di Mahkamah Konstitusi untuk “menyelamatkan masa depan demokrasi Indonesia”. Meskipun kasus pengadilan yang tertunda ini penting, banyak yang memperkirakan hasilnya tidak akan berubah. Babak baru Indonesia akan segera dimulai, dan inilah saatnya bagi lembaga-lembaga internasional untuk mempertimbangkan bagaimana mereka menyelaraskan agenda pembangunan mereka dengan prioritas masyarakat Indonesia.

Pemilu tahun 2024 menimbulkan pertanyaan penting bagi mereka yang tertarik dengan arah demokrasi di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia ini. Beberapa minggu menjelang hari pemungutan suara, aktivis demokrasi dan media mempertanyakan keadilan pemilu, khususnya Interupsi pemerintahan saat ini Dalam proses. A Laporan sementara Jaringan Asia untuk Pemilu Bebas menyatakan keprihatinannya atas terkikisnya norma-norma dan nilai-nilai demokrasi. Pertanyaan pun muncul Tentang proses pra-pemilihan pada pertemuan Komite Hak Asasi Manusia PBB.

Sebelum masalah ini selesai, banyak yang mulai bertanya-tanya bagaimana preferensi 58,6% masyarakat Indonesia selaras dengan agenda yang ditetapkan pada tahun 1998 setelah tergulingnya presiden otokratis, Soeharto, yang telah berkuasa selama 32 tahun pada tahun 1998. Ini adalah upaya ketiga Prabowo untuk memenangkan jabatan tertinggi di negara ini, dan meskipun ia menampilkan dirinya sebagai seorang kakek yang penyayang, Prabowo, yang memperoleh suara terbanyak pada tahun 2024, adalah politisi yang sama yang kalah pada tahun 2014 dan 2019.

Mantan menantu Soeharto, Prabowo dikatakan telah bermain Mahasiswa dan aktivis pro-demokrasi memainkan peran penting dalam penculikan di tahun-tahun terakhir rezim Orde Baru. Pada pemilu sebelumnya, Joko Widodo dipandang sebagai orang luar dalam politik Jakarta. Kemenangan Widodo pada tahun 2014 secara luas dipandang sebagai cerminan keinginan masyarakat Indonesia untuk melepaskan diri dari sistem lama. Namun pada tahun 2024, Presiden Jokowi memberikan dukungannya kepada Prabowo dan putranya sendiri, yang secara efektif mengembalikan kekuasaan dan membuka jalan bagi dinastinya sendiri untuk berkuasa.

READ  Indonesia mendesak agar pandemi ini dimasukkan dalam perundingan perjanjian

Putra presiden ini mendapat sorotan terutama karena supremasi hukum dan etika politik. Awalnya tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri, ia baru mendapat kesempatan tersebut setelah pamannya, saudara ipar presiden dan ketua Mahkamah Konstitusi, menyetujui pencalonannya. Perbuatan Ketua Hakim tersebut kemudian dianggap tidak etis oleh Dewan Etik Mahkamah Konstitusi. Namun, keputusan pengadilan tetap tidak berubah.

Hasil pemilu presiden tahun 2024, catatan hak asasi manusia yang dimiliki Prabowo, dan proses tidak etis dalam menunjuk pasangannya bukanlah faktor yang signifikan bagi pemilih di Indonesia. Apa implikasi hal ini terhadap agenda hak asasi manusia, demokrasi dan pemerintahan yang baik?

Masyarakat sipil melihat ke dalam untuk menjawab pertanyaan ini dan melihat ke luar untuk lebih memahami para pemilih di Indonesia. Kritik terhadap para aktivis demokrasi menuduh mereka salah memahami sentimen masyarakat, dengan mengatakan bahwa demokrasi dan hak asasi manusia tidak penting bagi “rakyat kecil”, sebuah istilah dalam bahasa Indonesia yang berarti pemilih rata-rata. Mereka berpendapat bahwa kesejahteraan sosial adalah masalah yang paling mendesak. Agenda populis yang diusung Prabowo – termasuk kebijakan seperti memberikan makan siang gratis kepada mahasiswa – dinilai lebih menarik. Mungkin benar bahwa pada hari pemungutan suara, masyarakat Indonesia, seperti kebanyakan pemilih di seluruh dunia, cenderung memilih agenda populis dan tidak terlalu peduli terhadap hak asasi manusia dan pemerintahan yang baik. Namun, demokrasi juga merupakan sistem pemerintahan yang disukai masyarakat Indonesia. Lalu bagaimana organisasi masyarakat sipil dan aktivis demokrasi mengatasi gangguan tersebut, dan apa peran donor internasional dalam mendukung agenda reformasi mereka?

Mendukung masyarakat sipil merupakan landasan utama Kebijakan Pembangunan Internasional Pemerintah Australia tahun 2023. Dirancang untuk menanggapi tantangan di sektor-sektor utama yang disebabkan oleh perubahan iklim, perubahan demografi dan tren masyarakat, kemajuan teknologi dan tekanan ekonomi, kebijakan ini mengakui menyusutnya ruang sipil secara global, termasuk di Indonesia. Meskipun demikian, organisasi masyarakat sipil membawa hubungan dan pengetahuan yang penting dalam pelaksanaan program pembangunan.

READ  Indonesia sangat penting hanya untuk ASEAN - Akademi

Meskipun kebijakan ini menguraikan tanggapan Australia terhadap tantangan global, persiapan Rencana Kemitraan Pembangunan (DPP) khusus negara tersebut saat ini sedang berlangsung. Di Indonesia, proses ini akan memanfaatkan pertimbangan terbaru dari Development Intelligence Lab Tes denyut nadi Kajian Perspektif Masyarakat Indonesia terhadap Kebijakan Pembangunan Baru. Survei ini mengajukan pertanyaan kepada para ahli di Indonesia, termasuk para pemimpin masyarakat sipil, komunitas bisnis dan akademisi, mengenai ke mana bantuan harus diarahkan.

Aturan pertama-tama muncul. Di Indonesia, para responden menyoroti bahwa pemerintahan Australia mencakup pemberantasan korupsi dan memastikan supremasi hukum yang kuat, karena hal ini penting untuk pembangunan yang berkelanjutan, inklusif, dan negara yang efektif. Pertumbuhan inklusif bertujuan untuk mengurangi pertumbuhan ketimpangan ekonomi, sementara pemerintahan yang efektif merupakan prasyarat untuk menjamin akses terhadap layanan bagi “kelompok kecil”.

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa isu-isu yang diidentifikasi sebagai prioritas utama oleh para responden – seperti pemberantasan korupsi, perlindungan ruang sipil dan penguatan kepemimpinan demokratis – tidak sejalan dengan preferensi pemilih di Indonesia. Ini tidak benar. Dari sudut pandang saya, tidak ada perbedaan antara aspirasi pemilih, responden Pulse Check, dan masyarakat sipil Indonesia. Mempromosikan tata pemerintahan yang baik dan supremasi hukum tidak bertentangan dengan “kehendak rakyat”; Hal ini berkontribusi dalam membangun infrastruktur sosial yang dapat diberikan oleh demokrasi kepada para pemilih.

Seiring dengan kemajuan DPP Indonesia, penting untuk diperhatikan bagaimana pemerintah Australia menerima masukan dari para ahli Indonesia yang disediakan oleh laboratorium tersebut. Pembacaan terhadap kebijakan pembangunan menunjukkan bahwa Australia sangat memperhatikan kepekaan politik di kawasan. Kebijakan ini memberikan kelonggaran yang tepat bagi upaya bersama untuk memetakan jalan ke depan yang akan membantu membangun kepercayaan dengan pemerintahan baru Indonesia. Meskipun penting bagi pemerintah Australia untuk melibatkan pemerintah Indonesia yang baru dalam DPP, temuan Lab ini menggarisbawahi pentingnya melibatkan aktor-aktor non-pemerintah juga. Pemerintahan baru dan aktor non-negara sering kali memiliki agenda reformasi yang sama, dan Australia dapat memainkan peran penting dalam menghubungkan mereka.

READ  Pelonggaran kebijakan China terkait Covid-19 memberi sinyal peluang bagi Indonesia - ekonomi

Namun, jika tidak ada tujuan bersama di antara keduanya, Australia harus berhati-hati dalam menghadapi situasi tersebut. Bentuk lanskap ini akan menjadi jelas ketika Indonesia memulai babak baru setelah dilantiknya pemerintahan baru pada Oktober 2024.

Unduh PDF