Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa kenaikan saham Nvidia bukan pertanda baik bagi pasar

Mengapa kenaikan saham Nvidia bukan pertanda baik bagi pasar

Laporan pendapatan yang sangat dinantikan dari Nvidia (NVDA) telah dirilis. Metrik keuangan perusahaan mengalahkan ekspektasi Wall Street, membuat saham melonjak hampir 20% dalam tiga hari setelah pengumuman pendapatannya.

Namun reli pasar saham yang meluas seperti yang diperkirakan banyak orang akan terjadi ternyata tidak terjadi. S&P 500 (^GSPC) kini turun lebih dari 0,5% sejak pengumuman pendapatan pembuat chip tersebut setelah bel penutupan pada 22 Mei. Bagi Julian Emanuel dari Evercore ISI, hal ini mengakhiri tren pergerakan saham Nvidia selama setahun yang membuat pasar lebih tinggi.

“Jeda NVDA pada ‘saham yang menjadi pasar’ kemungkinan akan mengakhiri ‘keheningan’ volatilitas rendah di pasar selama dua minggu terakhir,” Emanuel memperingatkan dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Rabu.

S&P 500 telah jatuh dari rekor tertingginya sejak pengumuman pendapatan Nvidia karena fokus investor beralih ke hal lain. Saham-saham turun meskipun saham Nvidia naik 10% sehari setelah pengumuman pendapatan perusahaan karena pembacaan output ekonomi yang lebih panas dari perkiraan membuat investor mengurangi ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga tahun ini. Tren tersebut berlanjut pada minggu ini karena kenaikan imbal hasil Treasury 10-tahun (^TNX) ke level tertinggi sejak awal Mei membantu mendorong S&P 500 lebih rendah pada periode yang sama.

Emanuel, yang memegang salah satu target akhir tahun terendah untuk S&P 500 di Wall Street sebesar 4.750, mencatat bahwa lima saham tertimbang teratas di S&P 500 tidak pernah naik lebih dari 20% dalam tiga hari setelah pendapatan indeks. Jangka waktu tersebut juga tidak berakhir lebih tinggi. Jadi, perbedaan tren baru-baru ini sangat berbeda dari korelasi Nvidia yang hampir sempurna dengan S&P 500 selama setahun terakhir, menurut Emanuel, dan bisa berarti pasar bersiap untuk mengalami kemunduran.

READ  Regulator mengambil alih First Republic Bank dan menjual aset ke JPMorgan

“Tidak ada preseden bagi saham sebesar NVDA yang reli pasca-pendapatannya ‘diabaikan’ oleh S&P 500 yang lebih luas,” tulis Emanuel. “Divergensi ini adalah katalis untuk pergerakan lebih lanjut di level S&P 500 dibandingkan katalis peristiwa lainnya.”

Emanuel mencantumkan pembacaan inflasi yang akan datang seperti rilis indeks pengeluaran konsumsi pribadi pada hari Jumat dan pertemuan Federal Reserve bulan Juni sebagai contoh.

Emanuel mencatat bahwa pemisahan Nvidia dari pasar terjadi pada saat saham-saham berkapitalisasi besar secara keseluruhan menjadi kurang berkorelasi satu sama lain akhir-akhir ini. Pada pembacaan sekitar 12 pada hari Selasa di Indeks Korelasi Tersirat CBOE (^COR3M), Emanuel mencatat bahwa korelasi di antara saham-saham berkapitalisasi besar adalah salah satu “pengamatan terendah yang pernah ada.”

Titik terendah korelasi serupa sebelumnya konsisten dengan kemunduran saham seperti kemunduran tiga bulan yang dimulai pada Agustus 2023. Dalam sebagian besar kasus, hal ini diikuti oleh koreksi saham sebesar 10%, menurut Emanuel. Kasus dasarnya tetap merupakan kemunduran pertengahan tahun “konsisten dengan efek dasar korelasi.”

Secara lebih luas, para ahli strategi lainnya menunjuk pada akhir musim laporan pendapatan yang positif sebagai alasan mengapa aksi pasar kemungkinan akan tidak stabil dalam beberapa minggu mendatang karena fokus investor beralih ke data ekonomi di tengah ketidakpastian jalur suku bunga Federal Reserve.

Pergeseran fokus investor ini mengarah ke “pasar yang lebih bergejolak,” Keith Lerner, associate CTO di Truist, mengatakan kepada Yahoo Finance.

“Pesan utama kami adalah kami terus meyakini tren yang mendasarinya lebih tinggi,” kata Lerner. “Dalam waktu dekat, pasar akan mencari katalis, yang kemungkinan besar berarti kita berada dalam periode yang bergejolak.”

READ  Pilihan utama analis Wall Street termasuk AAPL dan AMZN
SANTA CLARA, CA - 21 MEI: Sebuah tanda dipasang di depan kantor pusat Nvidia pada 21 Mei 2024 di Santa Clara, California.  Pembuat chip Nvidia akan melaporkan pendapatan kuartal pertama pada hari Rabu, 22 Mei.  (Foto oleh Justin Sullivan/Getty Images)

Sebuah spanduk dipasang di depan kantor pusat Nvidia pada 21 Mei 2024, di Santa Clara, California. (Justin Sullivan/Getty Images) (Justin Sullivan melalui Getty Images)

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance